: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ustaz Zaitun Rasmin Tinjau Proses Belajar Mengajar di STIBA Makassar

(STIBA.ac.id) Makassar –  Berbagai kemajuan yang diraih STIBA Makassar jika dibandingkan dengan masa-masa awal berdirinya adalah nikmat dan anugerah besar dari Allah Subhanahu wa Ta’ala yang patut disyukuri. Cara mensyukurinya dengan memaksimalkan pemanfaatan nikmat-nikmat tersebut dengan belajar semaksimal kemampuan dengan niat menjadi shalihin dan muslihin. Demikian diutarakan Ustaz Dr. Muhammad Zaitun Rasmin, Lc., M.A. ketika menyampaikan tausiah di hadapan jamaah Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar, Senin (26/08/2019). 

Almushlihun, lanjut Ustaz Zaitun, adalah predikat pertama yang dilekatkan kepada para nabi dan rasul.

“Mereka adalah para mushlihun pertama yang diangkat oleh Allah dari zaman ke zaman, di berbagai tempat sesuai kehendak dan hikmah-Nya. Ini yang ingin terus kita lanjutkan sebagai pengikut Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yaitu menegakkan agama Allah,” tutur Ketua Umum DPP Wahdah Islamiyah tersebut.

Ustaz Zaitun mengatakan bahwa untuk mewujudkan hal tersebut, unsur terpenting yang harus dipenuhi adalah ketersediaan al-mushlihun. Al-mushlihun adalah person-person yang terlibat langsung dalam perbaikan umat.

Tetapi menjadi seorang mushlih jauh lebih sulit dan tantangannya lebih berat dari sekadar menjadi shalih. Orang yang shaleh akan disukai banyak orang. Berbeda dengan seorang mushlih yang banyak dibenci. Orang-orang fasik akan terusik dengan keberadaan seorang mushlih, tapi tidak merasa terganggu dengan kehadiran orang yang shaleh.

Bahkan menurut Wasekjen MUI Pusat tersebut, negara ini akan tetap terjaga selama jumlah al-mushlihun terpenuhi.

وَمَا كَانَ رَبُّكَ لِيُهْلِكَ الْقُرَى بِظُلْمٍ وَأَهْلُهَا مُصْلِحُونَ

“Dan Tuhanmu sekali-kali tidak akan membinasakan negeri-negeri secara zalim, sedang penduduknya orang-orang yang berbuat kebaikan.” (QS. Huud: 17).

Ustaz Zaitun Rasmin tiba di STIBA Makassar menjelang waktu salat Zhuhur. Kehadirannya dalam rangka melihat secara langsung suasana pembelajaran di gedung kelas baru. Kondisi di gedung kelas baru ini memang belum kondusif mengingat adanya keterlambatan perampungan bangunan. 

 

Foto: Putra dan Insan

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image