: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Duka Selimuti Warga Kampus STIBA Makassar

(STIBA.ac.id) Makassar – Azan Magrib bersahut-sahutan di Kota Makassar. Di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar, di daftar jadwal azan, nama Laode Dimas Aljada tertera di sana. Magrib itu, sedianya dialah yang bertugas sebagai muazin.

Tapi takdir Allah berkata lain. Di tempat berbeda, di salah satu rumah sakit di Kota Makassar, tubuh Dimas  terbujur tanpa daya. Magrib itu, ia tak lagi sanggup memanggil saudara-saudaranya di kampus dan sekitarnya untuk menghadap Allah melalui azan merdunya, karena saat itu pula Allah tengah ‘memanggilnya’ pulang.

Sontak, kepergiannya yang mendadak akibat musibah yang menimpanya Jumat (25/10/2019) siang itu menyisakan kesedihan mendalam. Tak hanya sanak keluarganya di kampung halaman, sahabat-sahabat seasramanya, teman-teman sekelasnya, dosen-dosen yang pernah mengajarnya,  bahkan seluruh civitas akademika STIBA Makassar hingga kader-kader Wahdah Islamiyah turut berduka.

Ada dosen yang mengungkap kebiasan baiknya di kelas. Ia mahasiswa yang cerdas. Fokus pada pelajaran serta  santun. Suaranya yang indah sering mengundang decak kagum teman-teman sekelasnya ketika ia membaca ayat-ayat Alquran.

Sementara Ketua Masjid Anas bin Malik Ustaz Muhammad Yusran Anshar menyifatinya sebagai seorang muazin yang saleh. Dan wafat saat masih meniti jalan sebagai seorang penuntut ilmu syari. Jalan yang ketika ditempuh, maka kata Nabi shallallahu alaihi wassalam Allah akan mudahkan baginya meniti jalan ke surga.

Ustaz Ahmad Hanafi, Ketua STIBA Makassar bahkan mengatakan, “Kita tidak dalam posisi memberikan ucapan takziyah. Tetapi kitalah yang menerima ucapan takziyah itu. Sebab Laode Dimas adalah anak dan saudara kita.”

Kepergian Dimas yang mendadak turut mengundang simpati Ustaz Muhammad Ikhwan Jalil, Ketua Dewan Syuro DPP Wahdah Islamiyah. 

“Atas nama pribadi dan mewakili Dewan Syura Wahdah Islamiyah, kami menyampaikan takziyah dan rasa duka yang sangat mendalam atas wafatnya Ananda Laode Dimas, seorang kader dakwah handal, muazin masjid STIBA yang sangat kita sayangi,” tulis Ustaz Ikhwan dalam pesan singkatnya.

Ketua STIBA pertama ini juga mendoakan agar Allah memberi maghfirah-Nya dan menempatkannya di tempat terbaik di Jannah-Nya. Serta orang tua dan keluarganya diberikan kesabaran dan ketabahan menerima cobaan ini.

Jenazah disemayamkan di Masjid Anas bin Malik dan dimandikan usai salat Subuh. Ratusan jamaah Subuh turut menyalatkannya dengan khidmat. Salat jenazah dipimpin langsung Ketua STIBA Makassar. Jenazah kemudian diterbangkan ke Siompu Sulawesi Tenggara.

Tak ingin memberatkan keluarga yang sedang berduka, pihak STIBA Makassar menanggung seluruh biaya pengurusan jenazah termasuk tiket pesawat.

Mewakili pihak keluarga Laode Dimas Ustaz Ahmad Hanafi mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membantu pengurusan jenazah; civitas akademika STIBA Makassar dan Wahdah Islamiyah melalui LAZIS Wahdah beserta seluruh kader dan simpatisannya.

Shalat jenazah diimami Ketua STIBA Makassar

Jenazah Laode Dimas rahimahullah tiba di rumah duka

Foto: UKM Pers 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image