: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Tawarkan Solusi Sehat, Alumni STIBA Makassar Kirim Surat Terbuka kepada Menteri Kesehatan

(STIBA.ac.id) Makassar – Jokowi resmi menaikkan iuran BPJS dan akan berlaku mulai 1 Januari 2020. Tak tanggung-tanggung, kenaikannya hingga 100%. Di tengah perekonomian yang belum membaik, kebijakan ini dinilai dapat memberatkan rakyat.

Dipilihnya dr. Terawan Agus Putranto sebagai Menteri Kesehatan RI yang baru membawa secercah harapan bagi Ustaz Syaibani Mujio. Pemilik klinik Qalbun Salim ini menilai, keinginan Kemenkes RI untuk mengembalikan puskesmas pada fungsinya yaitu promotif dan preventif patut didukung.

Alumni STIBA Makassar yang kini menjabat sebagai Sekjen DPP Wahdah Islamiyah  ini menawarkan solusi. Ketujuh solusi itu ia uraikan dalam surat terbuka yang ia tujukan kepada Menteri Kesehatan RI. Berikut selengkapnya:

Kepada Bapak Menteri kesehatan RI 
dr. Terawan 
Yang kami hormati 

Saya Syaibani Mujiono, pengurus P-Aspetri (Perkumpulan Penyehat Ramuan Tradisional Asli Indonesia) Sulsel.

Melihat besarnya defisit anggaran BPJS dan rencana kenaikan biaya BPJS, maka kami sering  mendengar dari masyarakat keberatan dengan rencana itu. 

Apalagi di tengah krisis ekonomi yang melanda dan masih banyaknya pengangguran dan kemiskinan yang juga menjadi problema tersendiri bagi kita di Indonesia.

Saya membaca di sebuah media cetak tentang tingginya biaya yang ditanggung BPJS untuk membayar pengobatan peserta BPJS, bahkan mencapai angka Rp10 triliun untuk kasus pengobatan jantung.

Tentu ini nilai yang tidak sedikit. Seandainya masyarakat Indonesia sehat, maka dana senilai itu bisa kita alihkan untuk program ekonomi dan pengentasan kemiskinan dan menekan angka pengangguran.

Saya sangat senang ketika membaca di media tentang rencana Kementerian Kesehatan untuk mengembalikan fungsi puskesmas pada fitrahnya, yaitu promotif dan preventif. Tentu tetap melakukan tindakan kuratif.

Beberapa yang kami bisa usulkan agar masyarakat Indonesia juga sehat dan kembali kepada fitrahnya, sehat jasmani dan rohani yang mungkin lebih banyak kepada promotif dan preventif:

1. Memperbanyak edukasi kesehatan baik kesehatan diri maupun lingkungan;

2. Menggaungkan kembali gerakan minum jamu  bagi masyarakat Indonesia;

3. Menghidupkan kembali pogram “Toga” di setiap rumah;

4. Meningkatkan edukasi tentang bahaya zat-zat yang bisa merusak tubuh;

5. Memberikan kebijakan dan ruang serta edukasi yang berkelanjutan bagi para penyehat tradisional dalam membantu pemerintah dalam progam kesehatan dan upaya meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat;

6. Menguatkan kembali dalam kurikulum pendidikan nasional sejak PAUD sampai perguruan tinggi tentang pentingnya menjaga kesehatan diri dan lingkungan;

7. Menjadikan semua masyarakat sebagai subjek dalam gerakan hidup sehat.

Demikian beberapa hal yang terbetik dalam benak kami sebagai sumbangsih dan urun rembuk untuk bapak Menteri dalam upaya menekan defisit anggaran BPJS.

Semoga Bapak Menteri bisa mengemban tugas dengan baik sehingga tidak ada satu pun masyarakat Indonesia dari Sabang sampai Merauke kecuali mendapatkan edukasi dan pelayanan kesehatan yang memadai.

Terima kasih dan kami mohon maaf jika ada kesalahan, dengan harapan siapa saja yang memiliki akses ke Bapak Menteri bisa meneruskan kepada beliau.

Tertanda

Syaibani Mujiono
Sek. P-Aspetri Sulsel

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image