: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230
Keajaiban Silaturrahim
Posted on

(al-Fikrah No. 13 Tahun X/22 Rabi’ul Akhir 1430H) Selain karena jarak yang mungkin jauh membentang, kesibukan pun menjadi salah satu sebab tidak terbangunnya hubungan silaturrahim dengan baik. Ada setumpuk arsip dan kertas-kertas kerja yang perlu segera diselesaikan. Biasanya, orang seperti ini akan segera menelpon, “Aduh, maaf, saya tidak bisa hadir…..” Dan segera menutup pembicaraan dengan […]

Karena Utang, Syuhada-pun Tertunda Masuk Surga
Posted on

(al-Fikrah No. 12 Tahun X/15 Rabi’ul Akhir 1430H Siapa yang bisa hidup tanpa utang? Ungkapan ini sering kali terdengar ketika kita berbicara tentang utang piutang.Memang, gaya hidup masa kini, ditambah berbagai persoalan yang membelit, membuat kita seolah tak bisa lepas dari praktik berutang—dalam berbagai bentuk. Baik untuk konsumsi pribadi maupun untuk kepentingan usaha. Namun, tidak […]

Mendamba Pemimpin Sejati
Posted on

(al-Fikrah No. 11 Tahun X/08 Rabiul Akhir 1430H) Jika dulu, para sahabat radiallahu anhu sangat takut untuk dipilih menjadi seorang pemimpin, maka sekarang, ada banyak orang berlomba-lomba menjadi pemimpin. Semua mengaku terbaik! Benar sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam ketika beliau menyampaikan hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah radiallahu anhu, إِنَّكُمْ سَتَحْرِصُونَ عَلَى الْإِمَارَةِ وَإِنَّهَا سَتَكُونُ […]

Tinjauan Syar’i terhadap Pemilu
Posted on

(al-Fikrah No. 10 Tahun X / 1 Rabi’ul Akhir 1430 H) Perubahan adalah suatu keniscayaan, atau sunnatullah. Artinya suka atau tidak, kita akan menemui perubahan. Kalaupun kita diam, maka ada banyak pemikiran lain (kuffar, komunis, sekuler, liberal, Syi’ah dll.) yang akan mencoba mengubah masyarakat sesuai dengan kehendak mereka. Karena itu, diamnya kita berarti membiarkan ‘kekalahan’ […]

Mahram
Posted on

(al-Fikrah No.09 Tahun X / 24 Rabi’ul Awwal 1430 H) Mahram, kata ini sering keliru diucapkan dengan “muhrim”. Sayangnya, yang lebih akrab dengan lidah kita adalah kata yang terakhir ini. Padahal artinya jauh berbeda. Muhrim adalah orang yang berihram, sedangkan yang dimaksud dengan mahram adalah orang-orang yang haram dinikahi. Ada beberapa hal yang menjadikan seseorang […]