: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Kuliah Perdana Semester Ganjil TA. 1435-1436 H/2014-2015 M

C360_2014-09-01-09-22-37-102

Ada yang berbeda dari pelaksanaan Kuliah Perdana semester Ganjil TA. 1435—1436 H kali ini. Di antaranya, untuk pertama kalinya diadakan di aula gedung baru khusus mahasiswi. Dalam kuliah perdana kali ini juga dihadiri oleh lebih banyak mahasiswa karena adanya peningkatan jumlah pendaftar yang signifikan. Hal ini diungkapkan oleh Ustadz Muhammad Yusran Anshar selaku Ketua STIBA Makassar dalam sambutannya pada Kuliah Perdana yang diadakan pada Senin, 07 Dzulqa’dah 1435 H atau bertepatan dengan 01 September 2014 M.

Lebih lanjut, mahasiswa doktoral pada Medinah International University (MEDIU) sekaligus dosen hadits pada institusi pendidikan yang sama ini mengungkapkan keterpaksaan dari para pengelola kampus untuk menolak sebagian pendaftar. Keterbatasan jumlah ruangan kelas dan asrama yang tak mampu lagi menampung jumlah mahasiswa menjadi salah satu alasan penolakan itu.

“Sebenarnya, bisa saja kita mengusahakan satu kelas lagi dan mengontrakkan beberapa rumah di luar kampus sebagai asrama. Namun hal ini tidak sejalan lagi dengan visi dan misi STIBA. Kampus ini tidak sekadar mentransfer ilmu kepada mahasiswanya, tapi lebih dari itu kita ingin agar para mahasiswa yatahalla bihilyati thalibil ‘ilmi (berhias dengan hiasan para penuntut ilmu berupa akhlak dan adab) melalui pembinaan yang intensif di dalam kampus. Karena itu mahasiswa harus diasramakan dalam kampus,” jelasnya.

Menutup sambutannya, Ustadz Muhammad Yusran berpesan kepada para sivitas akademika STIBA Makassar agar  tidak terbuai dengan banyaknya pujian dari pihak luar. Beliau mengutip doa yang pernah diucapkan oleh sahabat mulia Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu:

اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا خَيْرًا مِمَّا يَظُنُّوْنَ وَلاَ تُؤَاخِذْنَا بِمَا يَقُوْلُوْنَ وَاغْفِرْ لَنَا مَا لَا يَعْلَمُوْنَ

Ya Allah, jadikanlah kami lebih baik dari apa yang mereka sangkakan, dan janganlah Engkau mengadzab kami terhadap apa yang mereka ucapkan, dan ampunkanlah kami dari apa yang mereka tidak ketahui (tentang kami).

Sementara Ustadz Muhammad Ikhwan Abdul Djalil selaku Wakil Ketua Umum DPP Wahdah Islamiyah dalam sambutannya menggugah para mahasiswa agar belajar dari perjuangan rakyat Gaza dalam berjihad melawan penjajah Israel. Perlawanan yang berawal dari lemparan bongkahan-bongkahan batu itu, kini telah berubah menjadi lontaran-lontaran roket.

“Apa yang telah kita raih adalah titik tolak untuk langkah selanjutnya. Jangan berhenti sampai di sini. Dan yang terpenting adalah semangat perjuangan untuk terus belajar. Jika mujahid-mujahid Gaza mampu bertahan berhari-hari di dalam terowongan hanya dengan berbekal al-Qur’an dan beberapa biji kurma, maka para mahasiswapun seharusnya mampu untuk begadang di malam hari untuk belajar,” ujarnya memotivasi mahasiswa.

Kuliah Perdana kali ini menghadirkan narasumber Ustadz Bachtiar Nasir, Lc., M.M. Sekjen MIUMI Pusat.

C360_2014-09-01-09-04-40-926 C360_2014-09-01-08-52-44-550

One thought on “Kuliah Perdana Semester Ganjil TA. 1435-1436 H/2014-2015 M

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image