: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Saat Album Kehidupan Anda Kosong Melompong

taubat

Manusia pada dasarnya selalu alpa dan lupa, sehingga ia kerap kali menyisakan banyak ruang-ruang kosong dalam album kehidupannya. Sebuah ruang yang semestianya ia isi dengan ragam ibadah dan kebajikan. Celakanya ruang-ruang kosong itu malah menjadi celah utama bagi setan untuk menjejali manusia dengan aneka dosa dan kemaksiatan, hingga akhirnya album kehidupan yang semestinya indah mengesankan berubah menjadi album kelam nan horor menakutkan.

Sesal, sedih, kecewa, putus asa, dan buruk sangka pada takdir Tuhan akibat alpa dan lupa itu, akhirnya menjadi ramuan jiwa yang teramat pahit terasa, ia bahkan terkadang menjadi seperti sembilu yang teramat dalam mencabik-cabik relung jiwa. Tak sedikit di antara manusia yang akhirnya menuntaskan ramuan itu dengan seteguk racun atau seutas tali gantung atau sebutir peluru.

Yah… kematian tragis itu terkadang menjadi pilihan menggiurkan bagi kebanyakan manusia yang sudah tak mengenal lagi Penciptanya. Manakala pahit dan getir kekecewaan dan keputusasaan yg disertai rasa sakit memilukan itu sudah tak terperikan lagi.

قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَىٰ أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا ۚ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

“Katakanlah, “Wahai hamba-Ku yang telah melampaui batas atas diri mereka, janganlah kalian berputus asa dari kasih sayang Allah, sesungguhnya Allah mengampuni dosa seluruhnya, Dia adalah Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Az-Zumar: 53).

Bagi seorang muslim, meskipun kenyataannya demikian pahit menyakitkan, janganlah sampai putus asa apalagi berburuk sangka pada takdir-Nya. Sungguh Allah Mahakasih dan Maha Penyayang, Ia telah menyediakan bagi setiap kita sarana yang dapat menghapus kelam dosa dan hitam maksiat yang telah memenuhi album hidup kita akibat dari alpa dan lupa itu, serta memberikan pada kita kesempatan tuk mengisinya dengn kebaikan dan kesholehan. Sarana itu adalah taubat nasuha’.

Sisa usia tentu menjadi moment paling menentukan bagi sebuah perubahan positif yang akan mengantarkan pada nikmatnya keselamatan dan keberuntungan diri, menelusuri jalan taubat, mengarungi samudra istigfar untuk kembali meraih janji-janji kebaikan dari-Nya.

Allah Ta’ala berfirman,

وَأَنِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُمْ مَتَاعًا حَسَنًا إِلَىٰ أَجَلٍ مُسَمًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِي فَضْلٍ فَضْلَهُ ۖ وَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ عَذَابَ يَوْمٍ كَبِيرٍ) [سورة هود : 3)

“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada Nya) jika kamu melakukan yang demikian) niscaya Ia akan memberikan kepadamu kenikmatan yang baik (terus menerus)  sampai waktu yang telah Ia tetapkan, dan Ia akan memberikan kepada tiap-tiap orang yang memiliki keutamaan (balasan)  bagi keutamaannya itu, (namun) jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa siksa hari kiamat.” (QS. Hud: 11).

Kesempatan taubat itu akan senantiasa ada menyertai penyesalan manusia betapapun sisa usia itu demikian singkat tersisa, sepanjang desah nafas belum lagi tercekak dikerongkongan menandakan proses sakaratul maut tengah dijalankan.

Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

ﺇﻥ اﻟﻠﻪ ﻳﻘﺒﻞ ﺗﻮﺑﺔ اﻟﻌﺒﺪ ﻣﺎ ﻟﻢ ﻳﻐﺮﻏﺮ

“Sesungguhnya Allah akan senantiasa menerima taubat seoarang hamba sebelum nafasnya tercekak dikerongkongan.” (HR. Tirmidzy, Ahmad dan Hakim).

Dan Allah berfirman:

وَلَيْسَتِ التَّوْبَةُ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ حَتَّىٰ إِذَا حَضَرَ أَحَدَهُمُ الْمَوْتُ قَالَ إِنِّي تُبْتُ الْآنَ وَلَا الَّذِينَ يَمُوتُونَ وَهُمْ كُفَّارٌ ۚ أُولَٰئِكَ أَعْتَدْنَا لَهُمْ عَذَابًا أَلِيمًا

“Dan tidaklah taubat itu diterima oleh Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang)  hingga apabila ajal telah menghampiri salah seorang di antara mereka barulah ia mengatakan, “Sesungguhnya aku bertaubat sekarang.” Dan tidak pula diberikan taubat itu kepada orang orang yang mati dalam keadaan kafir, bagi mereka itu telah Kami sediakan azab yang pedih.” (QS. an-Nisa’: 18).

Bagi Anda yang kini nelangsa dalam kesengsaraan batin akibat tumpukan dosa dan maksiat yang telah melaut biru tak bertepi.

Bagi Anda yang kini melihat racun laksana segelas susu atau melihat peluru laksana kapsul anti nyeri akibat keputusasaan dalam hidup yang demikian menyakitkan.

Bagi Anda yang tengah meratapi diri tanpa henti, hingga siang yang terang benderang telah Anda anggap hitam malam yang kelam.

Segeralah ketuk pintu Taubat itu… Segeralah….

Bangkit dan beranjaklah dari tempat Anda sekarang….

Jangan tunda lagi … Sebab bisa jadi ini menjadi momen terakhir bagi Anda tuk mendapatkan janji itu…

Sungguh bening taubat itu lebih jernih dari bulir air mata yang saat ini menggelantung di pelupuk mata Anda…

Setelahnya, pasti Anda akan rasakan kenikmatan hidup yang belum pernah Anda kecap…

Salam hangat dari saudaramu
Fadlan Akbar, Lc.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *