: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Sikapi Bertambahnya Jumlah Mahasiswa, Ustadz Yusran Petik Hikmah dari Perang Hunain

umya

Kuliah Perdana TA. 1436-1437/2015-2016 yang berlangsung baru-baru ini menghadirkan Ustadz Farid Achmad Oqbah, M.A. sebagai narasumber. Acara yang dihadiri 1000-an mahasiswa ini, diawali dengan sambutan dari Ketua STIBA Makassar Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A.

Dalam sambutannya, Ustadz Yusran mengucapkan selamat datang kepada para mahasiswa baru, “Selamat datang dan selamat atas keberadaan Antum di tempat ini. Merupakan nikmat yang besar bagi seorang hamba Allah terpilih menjadi bagian dari kafilah penuntut ilmu.”

Menurutnya, para penuntut ilmu adalah orang-orang yang dipilih untuk menggeluti aktivitas yang sangat bermanfaat yang ujung-ujungnya adalah surga Allah Subhanahu wa Ta’ala. Beliau kemudian mengangkat salah satu hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Barangsiapa yang menempuh suatu jalan yang ia niatkan untuk menuntut ilmu (agama), maka Allah akan memudahkan baginya jalan untuk masuk surga.”

IMG_2632

Menyikapi jumlah mahasiswa yang semakin bertambah banyak, dosen hadits STIBA dan Medinah International University (MEDIU) ini menyebutkan bahwa pertambahan jumlah itu merupakan suatu nikmat yang patut untuk disyukuri. Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam surah al-A’raf ayat 86 berfirman, “Dan ingatlah di waktu dahulunya kamu berjumlah sedikit, lalu Allah memperbanyak jumlah kamu.” Terkadang suatu nikmat semakin kita syukuri ketika membandingkan keadaan sebelumnya dengan apa yang kita rasakan sekarang.

Pertambahan kuantitas perlu disyukuri karena dalam salah satu haditsnya, Nabi Shallallahu alaihi Wasallam memerintahkan umatnya untuk memperbanyak jumlah, karena Nabi Shallallahu alaihi wasallam akan membanggakan jumlah umatnya di hari kiamat di hadapan nabi-nabi yang lain. Nabi Shallallahu Alaihi Wa Sallam adalah nabi yang memiliki umat terbanyak.

“Karenanya kita tidak anti jumlah yang banyak. Persoalan bertambahnya kuantitas adalah hal yang patut kita kejar dan patut kita syukuri. Tahun ini jumlah mahasiswa STIBA sudah mencapai 1000 lebih padahal sebelumnya ketika awal kali didirikan kampus ini jumlahnya mahasiswa hanya 30 orang. Hal yang perlu disyukuri, namun tentu saja juga patut diwaspadai. Jumlah ketika tidak disyukuri dengan seharusnya, maka akan menjadi fitnah dan bumerang bagi kita,” tegasnya.

Ustadz Yusran kemudian mengangkat kisah perang Hunain yang Allah Subhanahu wa Ta’alaa abadikan dalam al-Qur’an. Pada perang Hunain, jumlah kaum muslimin yang bergabung dalam barisan pasukan Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam sudah banyak, sayangnya kualitas yang diharapkan belum tercapai karena banyak di antara mereka adalah orang-orang yang baru masuk Islam. Tentu saja belum memiliki kualitas yang sama dengan Assabiqunal Awwalun. Dalam perang Hunain, jumlah pasukan yang banyak ternyata bukan jaminan untuk mendapatkan kemenangan ketika mereka takjub dan terpesona dengan banyaknya jumlah.

“Karenanya, kita berpesan kepada para dosen, ustadz maupun ustadzah  karena kitalah para penanggung jawab utama bagi anak-anak kita para mahasiswa. Dan kepada seluruh sivitas akademika STIBA, kami ingatkan untuk mensyukuri jumlah yang terus bertambah ini dan jangan kita terpesona dan takjub dengannya lalu lupa bahwa kuantitas tanpa kualitas tidak ada manfaatnya. Sebagaimana yang diinginkan Rasulullah shallallahu ‘alaih wasallam, jumlah terus bertambah dan kualitas juga tidak menurun,” pesannya kepada para sivitas akademika STIBA.

Kuliah perdana kali ini juga dirangkaikan dengan pemberiaan penghargaan kepada para mahasiswa berprestasi, demikian pula mahasiswa, dosen, dan pegawai teladan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *