: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Antara Buah Khuldi dan LGBT

no lgbt

Ketika Adam alaihis salam dan Istrinya Hawa alaihas salam masih berada di dalam Surga, Allah Ta’ala telah mengingatkan kepada mereka berdua agar berhati-hati dari makar musuh nyata mereka yakni Iblis laknatullah ‘alaih. Tentu saja berhati-hati untuk seluruh hal, tidak terkecuali ucapan-ucapan yang terdengar manis dari Iblis. Sebab Iblis sendiri pun telah bersumpah di hadapan Allah Ta’ala bahwa ia akan berusaha dengan segala cara untuk menyesatkan Adam dan anak keturunannya dari jalan yang benar.

Adam ‘alaihis salam adalah manusia pertama yang Allah Ta’ala ciptakan dengan berbagai kelebihan dibanding makhluk lainnya, termasuk Malaikat dan Iblis. Kecerdasan Adam ‘alaihis salam teruji ketika Allah Ta’ala menyuruhnya untuk menyebutkan satu persatu nama benda yang mana nama-nama tersebut tidak diketahui oleh malaikat Allah Ta’ala.

Namun jika kita melihat dalam Al-Qur’an serta realita keberadaan kita anak cucu Adam di dunia, jelas bahwa Allah Ta’ala menakdirkan Adam ‘alaihis salam dan Istrinya ‘alaihas salam terperdaya dengan tipu daya Iblis laknatullah ‘alaih yang membuat mereka terusir dari surga. Pertanyaan yang paling penting adalah bagaimana cara Iblis laknatullah ‘alaih mampu menyesatkan Adam yang cerdas? Sebab, tidak menutup kemungkinan cara atau trik itu juga yang Iblis laknatullah‘alaih dan bala tentaranya jalankan hingga sekarang dalam menyesatkan kita anak cucu Adam. Walaupun mungkin variannya beda-beda tapi intinya tetap sama.

Runut kejadiannya telah Allah Ta’ala sebutkan dengan jelas dalam Al-Qur’an. Iblis laknatullah‘alaih yang telah jelas pernyataan permusuhannya kepada Adam dan anak keturunannya, datang dengan wajah kamuflase dan palsu namun dibungkus penampilan serta kata-kata meyakinkan.

Maka setan membisikkan pikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka Yaitu auratnya dan setan berkata, “Tuhan kamu tidak melarangmu mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi Malaikat atau tidak menjadi orang-orang yang kekal (dalam surga)”. Dan Dia (setan) bersumpah kepada keduanya, “Sesungguhnya saya adalah termasuk orang yang memberi nasihat kepada kamu berdua.” Maka setan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. Tatkala keduanya telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun surga. Kemudian Tuhan mereka menyeru mereka, “Bukankah aku telah melarang kamu berdua dari pohon kayu itu dan aku katakan kepadamu, “Sesungguhnya setan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?” (QS. Al-A’raf: 20-22).

Luar biasa beracunnya kalimat-kalimat yang keluar dari mulut Iblis. Tidak hanya terdengar menggugah tapi juga Iblis laknatullah ‘alaih “pandai” meyakinkan Adam ‘alaihis salam dengan kata-kata menipunya. Untuk membuat Adam percaya akan kebenaran argumennya, Iblis laknatullah‘alaih menyertakan sebuah teori bahwa dengan mendekati pohon yang dilarang oleh Allah maka Adam akan kekal. Bahkan dengan beraninya, Iblis memberi nama pohon terlarang tersebut dengan nama “khuldi” (kekekalan), yang kesemuanya semakin menguatkan argumen.

“Kemudian setan membisikkan pikiran jahat kepadanya, dengan berkata, “Hai Adam, maukah saya tunjukkan kepada kamu pohon Khuldi dan kerajaan yang tidak akan binasa?” (Q.S. Thaha: 120)

Tidak cukup dengan itu, untuk membuat Adam ‘alaihis salam lupa bahwa makhluk terlaknat yang membujuknya ini adalah musuh bebuyutannya maka Iblis laknatullah ‘alaih terus bersumpah dan mengatakan bahwa ia adalah seorang penasihat yang bijak lagi terpercaya.

“Dan dia (setan) bersumpah kepada keduanya, “Sesungguhnya saya adalah termasuk orang yang memberi nasihat kepada kamu berdua.” (QS. Al-A’raf: 21).

Begitulah, sehingga terjadilah sebuah peristiwa yang tidak boleh terlupakan oleh setiap anak cucu Adam yakni terusirnya Adam ‘alaihis salam dari surga ke dunia fana ini. Celakanya, Iblis dan bala tentaranya tidak pernah berhenti mengejar Adam dan anak cucunya guna disesatkan walaupun ia telah “sukses” sebelumnya dan Adam serta keturunanya telah berada di dunia.

Kini zaman telah jauh berputar, demi menyukseskan program penyesatannya iblis dan bala tentaranya terus berbenah. Mereka datang dengan varian baru yang lebih menggugah selera anak cucu Adam. Terlebih penyajiannya dibungkus dengan penjelasan ilmiah abad modern. Didukung pula dengan tentara-tentaranya dari golongan manusia yang bergelar guru besar. Ditambah dana melimpah yang mengalir dari keran-keran organisasi berkedok sosial, setingkat internasional pula. Luar biasa mengesankan.

Di antara dagangan Iblis dan bala tentaranya yang sekarang sedang cetar membahana adalah LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender). Dagangan ini pada dasarnya barang lama sekali. Pernah laku keras oleh kaum Sodom, walaupun Allah Ta’ala telah mengingatkan mereka dengan diutusnya Luth ‘alaihis salam di tengah-tengah mereka sebagai pemberi peringatan. Namun mereka tetap saja pongah dengan peringatan dan terus berbuat kerusakan di muka bumi, hingga Allah Ta’ala membinasakannya dengan Azab yang luar biasa dahsyatnya. Dan kini, dagangan itu kembali dipromosikan oleh Iblis dengan mencari korban-korban baru untuk disesatkan.

Penjajakannya dimulai dengan meyakinkan kepada korbannya bahwa LGBT adalah sebuah kondisi manusiawi, perlu diberi hak dan kebebasan. Dan untuk menjadikan LGBT dapat diterima di kalangan akademisi, disebutlah LGBT sebagai sesuatu yang ilmiah. Mulai pula dibuatkan buku sebagai sumber rujukan dan penguat argumen, ditambah dalil-dalil yang dipaksakan cocok, sehingga semakin menguatkan bahwa dagangan LGBT ini membawa maslahat dan kebahagian untuk anak cucu Adam.

Trik usang ini pada dasarnya sama dengan trik Iblis dalam menjajakan pohon Khuldi kepada Adam ‘alaihis salam dan Hawa ‘alaihis salam.

  1. Menjual produk yang sama dengan merek berbeda.

Antara pohon Khuldi dan LGBT saling memiliki keterkaitan kuat. Keduanya sama-sama produk Iblis laknatullah ‘alaih yang dijajakan dengan tujuan memberikan kepuasan dan kebahagian semu kepada peminatnya. Namun subtansinya adalah menjadikan anak cucu Adam melanggar perintah Allah Ta’ala dan menjadikannya mendapat murka-Nya.

Pohon Khuldi terlarang bagi Adam dan Hawa ‘alaihumas salam untuk didekati. Kapan larangan tersebut dilanggar, maka Allah Ta’ala akan memberikan hukuman. Begitupn LGBT, di mana begitu terang dan jelas larangan Allah dan Rasul-Nya atasnya. Mereka yang menjadi pelakunya secara tidak langsung kembali memberikan kemenangan kepada Sang Empu Durjana Iblis laknatullah ‘alaih dan bala tentaranya.

Maka siapa yang hanya melihat merek tanpa melihat subtansi, maka mudah sekali Iblis memperdayanya. Muncullah orang-orang yang suka, cinta bahkan rela berkorban untuk dagangan mematikan tersebut.

  1. Memberi istilah keburukan dengan kebaikan.

Pohon yang Allah Ta’ala larang agar tidak didekati oleh Adam dan istrinya Hawa tidak memiliki nama. Paling tidak kita sudah bisa memahami bahwa pohon itu pasti buruk dan memiliki mudharat jika didekati oleh Adam beserta istrinya. Namun Iblis datang dengan tipu dayanya, memberi istilah yang indah terhadap pohon terlarang tersebut dengan memberinya nama yang keren dan menarik yakni pohon Khuldi.

Begitu pula dalam menjajakan LGBT. Para penjualnya menggunakan trik yang sama yakni dengan memberi nama penyakit LGBT sebagai keadaan seksual yang wajar, manusiawi dan bahkan  ilmiah. Padahal begitu jelas jika LGBT adalah penyimpangan seksual yang dilaknat Allah Ta’ala dan secara medis terlebih kejiwaan terbukti sebagai penyakit kronis. LGBT yang jelas-jelas adalah penyakit, dikatakannya sebagai keadaan normal.

  1. Datang dengan posisi sebagai pemberi nasihat.

Para penjaja penyakit LGBT memang licik dalam berjualan. Untuk mendapatkan untung besar berupa korban yang banyak dan militan mereka hadir dengan wajah penuh kamuflase sebagai pegiat sosial, pejuang hak minoritas dan pemerhati hak asasi manusia. Bukankah sekarang tidak sedikit kita melihat mereka yang mengatas namakan pemerhati, tapi sama sekali tidak punya hati? Untuk meyakinkan lagi, dikendarainya pula organisasi-organisasi besar berkedok sosial. Dan masing-masing individu dibekali gelar akademik tinggi dan jabatan strategis. Tidak lupa juga kucuran dana melimpah untuk memuluskan program demi program penyesatan.

Cara ini sebenarnya klasik, sebab buyut mereka yakni Iblis laknatullah ‘alaih telah jauh mencontohkan. Dalam memperdaya Adam ‘alaihis salam Iblis datang dengan dalih kekeluargaan, perhatian serius, seakan menginginkan kebaikan kepada Adam dengan menekankan bahwa ia adalah pemberi nasihat yang terpercaya. Tapi, apa yang ada di baliknya adalah petaka yang dahsyat. Allahul musta’an.

  1. Menyerang pikiran dan hati (perasaan)

Pikiran dan hati adalah dua hal yang sangat berharga pada manasuia. Keduanya saling memengaruhi dalam mengolah sebuah informasi untuk membedakan benar atau salah informasi tersebut. Pikiran yang bersih dan hati yang sehat akan membuat seseorang mampu dengan cermat menangkap dan mengonsumsi sebuah informasi. Hal ini berbeda dengan pikiran yang rusak dan hati yang sakit terlebih hati yang mati. Biasanya, jenis akal dan hati seperti ini sangat longgar dalam memfilter kebenaran atau kesalahan sebuah informasi. Bahkan parahnya, kebenaran disangka salah dan kesalahan dianggap benar.

Pikiran dan hati ini dijadikan sasaran utama Iblis saat memperdaya Adam dan Hawa. Datang dengan sederet argumen menggugah akan khasiat pohon terlarang. Hal ini adalah penyesatan pikiran. Lalu untuk Adam jatuh hati, Iblis beralibi dengan mengatakan bahwa ia adalah sang pemberi nasihat. Wal’iyadzubillah.

Copy paste dari trik ini dapat kita temukan dengan jelas pada pola-pola kerja penjaja LGBT. Bagaimana mereka menggiring opini yang tidak lain adalah pemikiran, bahwa LGBT adalah fenomena lumrah, biasa dan ilmiah. Dan untuk membuat masyarakat jatuh hati, dibuat-buatlah statemen melankolis bahwa penjualnya adalah para pemerhati HAM, penasihat ulung, pegiat sosial, pejuang hak minoritas, dan lain-lain. Belum lagi dengan fakta-fakta yang diputar balik, sehingga semakin komplekslah kesalahan dipandang sebagai sebuah kebenaran.

Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh, yaitu setan-setan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia). Jikalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan.” (QS. Al-An’am: 112).

Ya Allah, tunjukkanlah kepada kami bahwa kebenaran itu benar dan berilah kami kesungguhan untuk mengikutinya. Dan tunjukkanlah kepada kami bahwa kesalahan itu salah dan berilah kami kekuatan untuk meninggalkannya.

Wallahu Ta’ala A’lam.

Ihwan Wahid Minu

Buletin Alfikrah Edisi  12 Thn XVII 23 Jumad. Ula 1437 H/04 Maret 2016 M

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image