Selasa, 3 Mei 2016

Fakta Menarik Sosok al-Faruq Umar bin Khatthab radhiyallahu ‘anhu

omar

Di antara sahabat yang dijamin masuk surga oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah Umar bin Khattab radhiyallahu ‘anhu. Hal itu ditegaskan dalam banyak keterangan hadis shahih. Ada beberapa fakta menarik yang patut diketahui menyangkut sosok Alfaruq Umar bin Khatthab ini, berikut di antaranya:

  1. Masuk Islamnya adalah sebab doa dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam

Saat berada di rumah adiknya, Fathimah, Umar membaca lembaran Alqur’an setelah diminta mandi terlebih dahulu oleh Fatimah. Umar membaca awal surah Thaha. “Bismillahirrahmanirrahim”, lalu ia berkomentar, “Ini adalah nama-nama yang indah nan suci”. Kemudian beliau terus membaca, طه, hingga ayat (artinya), “Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.” (QS. Thaha: 14). Beliau berkata, “Betapa indah dan mulianya ucapan ini. Tunjukkan padaku di mana Muhammad”.

Mendengar ucapan tersebut, Khabab bin Art yang sebelumnya bersembunyi di balik rumah Fathimah bintu Khatthab segera keluar seraya berkata, “Bergembiralah wahai Umar, saya berharap bahwa doa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pada malam Kamis lalu adalah untukmu, beliau shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa, “Ya Allah, muliakanlah Islam dengan salah seorang dari dua orang yang lebih Engkau cintai; Umar bin Khattab atau Abu Jahal bin Hisyam”. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sekarang berada di sebuah rumah di kaki bukit Shafa”.

Umar bergegas menuju rumah tersebut seraya membawa pedangnya. Tiba di sana dia mengetuk pintu. Seseorang yang berada di dalamnya, berupaya mengintipnya lewat celah pintu, dilihatnya Umar bin Khattab datang dengan garang bersama pedangnya. Segera dia beritahu Rasulullah `, dan merekapun berkumpul. Hamzah bertanya, “Ada apa?” “Umar,” jawab mereka. “Umar?! Bukakan pintu untuknya, jika dia datang membawa kebaikan, kita sambut. Tapi jika dia datang membawa keburukan, kita bunuh dia dengan pedangnya sendiri.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberi isyarat agar Hamzah menemui Umar. Lalu Hamzah segera menemui Umar, dan membawanya menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memegang baju dan gagang pedangnya, lalu ditariknya dengan keras, seraya berkata, “Engkau wahai Umar, akankah engkau terus begini hingga kehinaan dan adzab Allah diturunakan kepadamu sebagaimana yang dialami oleh Walid bin Mughirah? Ya Allah inilah Umar bin Khattab, Ya Allah, kokohkanlah Islam dengan Umar bin Khattab”.

Maka berkatalah Umar, “Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, dan Engkau adalah Rasulullah.”

Kesaksian Umar tersebut disambut gema takbir oleh orang-orang yang berada di dalam rumah saat itu, hingga suaranya terdengar ke Masjidil Haram. Masuk Islamnya Umar menimbulkan kegemparan di kalangan orang-orang musyrik, sebaliknya disambut suka cita oleh kaum muslimin.

  1. Umar adalah penduduk surga yang berjalan di muka bumi

Hal ini ditegaskan oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dalam sabdanya, “Sewaktu tidur, aku bermimpi seolah-olah aku berada di surga. Kemudian aku melihat seorang wanita berwudhu di samping sebuah istana, maka aku bertanya, ‘Milik siapa istana ini?’ Mereka menjawab, “Milik Umar”. Maka aku teringat akan kecemburuan Umar sehingga aku menjauhi istana itu”. Umar menangis dan berkata, “Demi Allah mana mungkin aku akan cemburu kepadamu, wahai Rasulullah.” (HR. Bukhari).

  1. Setan takut padanya

Diriwayatkan dari Muhammad bin Sa’ad bin Abi Waqqash dari ayahnya ia berkata, “Umar bin al-Khaththab memohon agar diizinkan masuk ke rumah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ketika itu ada beberapa orang wanita dari Quraisy sedang berbincang-bincang dengan Rasulullah dan mereka berbicara dengan nada suara yang keras melebihi suara Rasululullah shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Ketika Umar masuk mereka segera berdiri dan menurunkan hijab. Setelah diberi izin, Umar masuk ke rumah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sementara Rasulullah tertawa.

Umar bertanya, “Apa yang membuat Anda tertawa wahai Rasulullah?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab, “Aku heran terhadap wanita-wanita ini, ketika mereka mendengar suaramu, segera mereka berdiri menarik hijab.”

Umar berkata, “Sebenarnya engkau yang lebih layak mereka segani Wahai Rasulullah. Kemudian Umar berbicara kepada mereka, “Wahai para wanita yang menjadi musuh bagi nafsunya sendiri, bagaimana kalian segan terhadap diriku dan tidak segan terhadap Rasulullah?”

Mereka menjawab, “Ya, sebab engkau lebih keras dan lebih kasar daripada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Wahai Ibnul al-Khaththab, demi Allah yang jiwaku berada dalam genggaman tangan-Nya, sesungguhnya tidaklah setan menemuimu sedang berjalan di suatu jalan kecuali dia akan mencari jalan lain yang tidak engkau lalui.” (HR. Bukhari).

Hasan Nasrallah, pemimpin Syiah “Hizbullah” Lebanon yang baru-baru ini ditetapkan oleh Dewan Kerja Sama Teluk sebagai kelompok teroris pernah berkata, “Kami tidak mau masuk Masjid Nabawi melewati pintu Umar bin Khaththab, karena kami membencinya!”

Maka Syaikh Dr. Muhammad al-‘Arifi berkata, “Semoga Allah merahmatimu wahai Umar, setan lari darimu ketika engkau hidup bahkan setelah engkau meninggal.”

  1. Diberikan ilham

Umar radhiyallahu ‘anhu juga termasuk seorang yang mendapatkan ilham, perkataannya sering bersesuaian dengan wahyu. Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya orang-orang sebelum kalian dari Bani Israil ada yang diberikan ilham walaupun mereka bukan nabi, jika salah seorang dari umatku mendapatkannya, maka Umarlah orangnya.” (HR. Bukhari).

  1. Umar adalah Khalifah ke-2, menggantikan Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu yang wafat. Umar menduduki tampuk khilafah selama 10 tahun yaitu pada 13-23 Hijriyah (634-644 M).
  2. Umar radhiyallahu ‘anhu adalah khalifah pertama yang membagi wilayah Islam ke dalam delapan provinsi

Dengan semakin meluasnya wilayah Islam, Umar radhiyallahu ‘anhu  merasa tidak mungkin bisa menjalankan roda pemerintahan secara langsung dari Madinah sebagai ibukota negara. Karena itu, beliau membagi wilayah yang luas itu menjadi delapan propinsi (wilayah), yaitu Makkah, Madinah, Syiria, Jazirah, Bashrah, kufah, Mesir dan Palestina, yang masing-masing dipimpin oleh seorang gubernur sebagai wakil khalifah di tingkat daerah. Tiap provinsi memiliki ibukota serta dibagi menjadi beberapa kabupaten (iqlîm) yang masing-masing dikepalai oleh seorang amîr.

Para gubernur ini diberi tugas dan wewenang yang kurang-lebih sama dengan yang dilakukan oleh khalifah, meliputi bidang politik, ekonomi, sosial, peradilan pertahan dan keamanan. Bahkan seorang gubernur juga bisa bertindak sebagai panglima tertingga militer daerah dan melakukan ekspansi wilayah.

  1. Beliau membentuk dewan-dewan seperti dewan pembendaharaan negara dan dewan angkatan perang
  2. Beliau membangun bangunan sebagai Baitul Mal yang dulu Baitul Mal berada di Masjid Nabawi.
  3. Jasa-jasa beliau di antaranya seperti menaklukkan Syiria, Palestina, Mesir, Irak dan Persia; memetapkan tahun Hijriyah sebagai Tahun Islam; sistem pos malam diadakan untuk mengetahui keadaan kaum Muslimin, membangun dan memperbesar masjid-masjid seperti Masjid al Haram di Makkah, Masjid Nabawi di Madinah, Masjid al Aqsa di Yerussalem dan Masjid Amru di Mesir.
  4. Saat beliau sedang memimpin shalat Subuh, beliau ditikam oleh Abu Lu’lu’ah (seorang Majusi dari Persia) dan beliau wafat pada 23 Hijriyah (644 Masehi). Abu Lu’lu’ah kemudian dianggap pahlawan oleh kaum Syiah atas jasanya membunuh Umar bin Khattab radhiyallahu ‘anhu. Sebagai penghargaan, kaum Syiah di Iran membangun kuburannya dengan megah dan diziarahi oleh para penganut Syiah.
  5. Umar bin Khatthab adalah khalifah pertama yang digelari Amirul Mukminin (pemimpin orang-orang beriman) dan disetujui oleh para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam termasuk Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu.
  6. Beliau dibenci dan dihujat oleh kaum Syiah karena dianggap merebut tampuk pemerintahan dari tangan Ali bin Abi Thalib radhiallahu ’anhu. Padahal Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu sendiri menyetujui Umar bin Khatthab radhiyallahu ‘anhu sebagai Khalifah.

Wallahu A’lam.

Sumber: Buletin Alfikrah Edisi ke-17  Tahun XVII, 08 Rajab 1437 H/15 April 2016 M