Rabu, 4 Mei 2016

Gender Menurut Perspektif Penganut Feminisme, Kartini, dan Ajaran Islam

gender

Kampanye emansipasi wanita masih terus hangat untuk dibicarakan, apalagi setiap kali menjelang peringatan Hari Kartini dan Hari Ibu. Tentunya, yang paling semangat dan getol mengusung persoalan ini adalah para aktivis feminisme.

Rayuan Feminisme

      Gerakan feminisme, merekalah yang paling banyak mengompori kaum Hawa untuk terjun di luar rumah dengan porsi waktu yang lebih lama, sementara di rumah, cukup malam hari saja. Itu pun kalau tidak lembur.  Isu-isu yang mereka lontarkan sangat spektakuler, menarik simpati dan membangunkan semangat pemberontakan bagi kaum Hawa. Gerakan ini bagaikan hembusan angin surgawi. Mereka menanamkan pikiran bahwa selama ini mereka  memiliki hak dan kewajiban yang sama, akan tetapi “dirampas” oleh kaum laki-laki. Atau dengan kata lain, bukan karena kodrat wanita yang menjadikan ia dikuasai laki-laki, namun dipolitisir oleh kaum laki-laki itu sendiri.

Mereka berpikir, kalau laki-laki tidak hamil, maka wanita juga berhak untuk menolak ‘dihamili’, meski oleh suaminya sendiri. Jika laki-laki tidak menyusui anak, maka wanita juga berhak menolak memberikan ASI. Sebaliknya, kalau laki-laki jadi direktur, pilot, petinju, dan seterusnya, maka wanita juga boleh. Begitu seterusnya. Inilah emansipasi kebablasan.

Sekilas tentang R.A. Kartini

Berbicara tentang emansipasi wanita di negeri ini, belum sempurna tanpa mengangkat tokoh wanita R.A Kartini. Bahkan para aktivis feminisme menganggap bahwa peletak dasar perjuangan hak-hak kaum feminim di negeri ini adalah Ibu Kartini. Karena itu, kami menganggap perlu sedikit membahas tentang Ibu Kartini ini.

Prof. Ahmad Mansur Suryanegara, dalam bukunya “Menemukan Sejarah” (hal. 183), menuliskan komentar Kartini, “Sekarang ini kami tiada mencari penghibur hati pada manusia, kami berpegang seteguh-teguhnya di tangan-Nya. Maka hari gelap gulita pun menjadi terang, dan angin ribut pun menjadi sepoi-sepoi.”

Dijelaskan pula bahwa semboyan “Habis Gelap Terbitlah Terang” diilhami oleh cahaya Al Qur’an yang menerangi hatinya, Minazhzulumati ilan nûr (Dari kegelapan kepada cahaya Islam).

Hal itu terjadi saat beliau mengalami kebingungan setelah melakukan korespondensi dengan sahabat-sahabatnya di luar negeri (Belanda). Bercerita tentang apa saja, dan ternyata juga tentang agama. Jadi, bukan cuma bicara tentang emansipasi.

Ternyata kalau ditilik, perjuangan R.A. Kartini, paling tidak menurut pengarang buku “Menemukan Sejarah”, masih ada kaitannya dengan pergerakan kebangkitan, yang bernuansa Islami. Kaum feminis mesti tahu soal itu. Meskipun memang bukan kesimpulan akhir, sebab Kartini juga konon kabarnya baru sebatas proses berpikir ke arah Islam. Tapi itu pun sudah pantas diakui sebagai prestasi tersendiri bagi seorang wanita yang hidup di tengah kehidupan bangsawan dan di masa penjajahan. Namun, Kartini keburu meninggal di usia muda, 25 tahun. Bandingkan dengan “Kartini-Kartini kontemporer” sekarang ini, yang mengaku mengidolakan Kartini, mereka tidak terilhami oleh Al Qur’an, bahkan sebaliknya, mereka justru mencampakkan Al Qur’an. Wallahul Mustaan.

Perspektif Gender dalam Islam

Emansipasi sendiri sudah berkembang sejak Islam pertama kali muncul. Makna emansipasi sudah tertuang dalam kehidupan bermasyarakat. Masyarakat mengakui keberadaan dan kedudukan seorang wanita dengan memperlakukan mereka penuh penghormatan. Menempatkan seorang anak wanita sebagai buah hati yang wajib dilindungi. Menempatkan seorang istri sebagai wanita suci. Dan seorang ibu sebagai ratu, guru dan panutan yang dijaga hatinya.

Di dalam Al-Qur’an, Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengkhususkan perempuan menjadi nama sebuah surat yang  cukup panjang, yaitu surat An-Nisa (Perempuan). Allah Subhanahu wa Ta’ala  menyejajarkan perempuan dengan laki-laki dalam bidang hak azasi manusia, peran di bidang keagamaan dan peradaban yang disesuaikan dengan kodrat kewanitaannya yang lemah lembut, juga memuliakan, mengasihi dan menyayangi kaum wanita. Karena itu Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dalam banyak momen mewasiatkan kaum lelaki akan hak-hak kaum wanita,

 وَاسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا

Ingatlah, berwasiatlah kalian kepada wanita dengan kebaikan.” (HR Bukhari dan Muslim).

Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menganjurkan kepada manusia agar bergaul dengan perempuan secara lemah lembut,

 أَكْمَلُ الْمُؤْمِنِينَ إِيمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا وَخِيَارُكُمْ خِيَارُكُمْ لِنِسَائِهِمْ خُلُقًا

Orang Mukmin yang paling sempurna keimanannya adalah orang yang paling baik akhlaknya, dan sebaik-baik kalian adalah orang yang paling baik akhlaknya kepada istrinya. (HR. Ahmad dan At-Tirmidzi).

Di satu sisi, kita diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk memuliakan kaum perempuan. Tapi di sisi lain, kita menyaksikan betapa kaum perempuan itu sendiri yang menghinakan dirinya sendiri.

Dalam Al Qur’an, Allah Subhanahu wa Ta’ala  berfirman (artinya), “Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembangbiakkan laki-laki dan perempuan yang banyak.”   (QS. An-Nisa: 1).

Dari penjelasan Al Qur`an di atas, diketahui bahwa manusia, baik laki-laki maupun perempuan, itu asalnya satu, yaitu dari nafs (jiwa). Perkembangbiakan manusia saat ini asalnya dari nafs juga. Hakekat kemanusiaan laki-laki dan perempuan adalah sama. Laki-laki dikaruniai pikiran dan hati, demikian juga perempuan. Dan Allah tidak membedakan hamba-Nya berdasarkan jenis kelamin untuk memperoleh kedudukan yang mulia di sisi-Nya. Semua mempunyai kesempatan untuk mendapatkan pahala dan bisa tergelincir ke dalam dosa.

Dan makin diperjelas dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala  (artinya),  Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebagian mereka (laki-laki) atas sebagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. (QS. An-Nisa: 34).

Seyogyanya hal-hal di atas harus kita pegang sebagai prinsip. Dan apabila Allah membebankan kepada masing-masing pihak dengan amal perbuatan yang berbeda, itu bukan karena Allah menganaktirikan perempuan, tetapi karena disesuaikan dengan fitrah mereka masing-masing, yang dalam segi fisiologis, psikhis maupun morfologi berbeda.

Kesetaraan gender dalam Islam haruslah sesuai dengan syariat, yakni wanita dan laki-laki boleh sejajar sesuai dengan fungsinya, bukan pada kodratnya karena Allah sudah membedakan antara laki-laki dan wanita.

Tidak usah minta disamakan dengan laki-laki, karena dilihat dari sudut pandang mana pun tetap beda. Secara fisik, bentuk tubuh dan ‘onderdil’ di dalamnya pun beda. Wanita dilengkapi organ seperti rahim untuk mengandung, kelenjar susu untuk memproduksi ASI, dan lain-lain, sementara laki-laki tidak. Wanita juga lebih perasa, lebih lemah lembut dan penyayang. Sementara laki-laki lebih kuat fisik dan mentalnya. Dan masih banyak perbedaan lain yang kaum feminis pun tahu itu. Maka dengan masing-masing kelebihan dan kelemahan itulah, Allah menciptakan laki-laki dan perempuan hidup berdampingan, saling berkasih-sayang, saling melengkapi. Jadi tidak perlu dibuat sama karena hanya akan menimbulkan masalah. Islam telah jelas-jelas mengatur hak dan kewajiban kaum Adam dan kaum Hawa masing-masing. Lagi pula, bukankah Allah Subhanahu wa Ta’ala  tidak menilai seseorang dari jenis kelaminnya, tapi dari ketakwaannya? Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala, artinya, Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. (QS. Al Hujurat: 13).

Jadi, sebagai wanita Muslimah, hendaknya rela dengan kodratnya sebagai wanita, yang kelak ketika menikah, akan hamil, melahirkan, menyusui, mengurus rumah dan mendidik anak. Walhamdulillah Rabbil Alamin.

Wanita yang Menyerupai Laki-laki

Para pengusung gerakan feminisme, selain di dunia ini mereka tidak akan menemukan kebahagiaan hakiki, mereka juga mendapatkan ancaman yang amat keras karena telah meyimpang dari fitrah dan kodrat kewanitaan mereka serta menyerupai laki-laki dalam hal berpakaian, penampilan, akhlak dan tindakan.

Dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu, dia berkata,  “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat laki-laki yang menyerupai wanita dan wanita yang berpenampilan seperti laki-laki” (HR. Bukhari). Laknat artinya terusir dan dijauhkan dari rahmat Allah Subhanahu wa Ta’ala .

Hadits lain yang juga berasal dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu, dia berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat kaum laki-laki yang berpenampilan seperti wanita dan wanita yang berpenampilan laki-laki” (HR. Al-Bukhari).

Wanita yang berpenampilan seperti laki-laki artinya yang meniru-niru laki-laki dalam berpakaian dan penampilan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, Ada tiga golongan manusia yang tidak akan dipandang oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala  pada hari kiamat; orang yang durhaka kepada kedua orang tuanya, wanita yang menyerupai laki-laki, dan dayyûts (orang yang tidak punya rasa cemburu terhadap keluarganya).  (HR. An-Nasai). Wallahul  Hadi  ila  Aqwamith Thoriq.

Dirangkum dari berbagai sumber

Sumber: Buletin Alfikrah Edisi ke-18 Tahun XVII 15 Rajab 1437 H/22 April 2016 M