: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Daurah Pranikah, Ajang Pembekalan Mahasiswa Sebelum Berumah Tangga

 

WhatsApp-Image-20160522

Makassar – Departemen Diklat BEM STIBA mengadakan Daurah Pranikah pada Sabtu, 14 Sya’ban 1437 H/21 Mei 2016 M di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar. Daurah ini menghadirkan dua pemateri yaitu Ustadz Herman Hasyim, S.Pd. sebagai Pemateri I dan membawakan tema “Membangun Keluarga Idaman”. Sebagai Pemateri II Ustadz Ir. Muh. Qasim Saguni, M.A. dengan tema “Komunikasi Pasutri yang Membahagiakan”. Kegiatan ini dibuka secara resmi oleh Ustadz Syarifuddin Gani  selaku Ketua LP2KS Wahdah Islamiyah.

Dalam materinya, Ustadz Herman Hasyim menyampaikan visi pernikahan dalam Islam yaitu dalam rangka membangun keluarga sakinah mawaddah wa rahmah. Misinya adalah menciptakan pilar-pilar asasi bagi pernikahan yang sukses. Ia juga menyampaikan bahwa di antara manfaat menikah adalah menghindarkan diri dari maksiat, sebagai kunci rezeki dan sebagai wujud ibadah kepada Allah Ta’ala.

Sementara Ustadz Muh. Qasim Saguni mengatakan bahwa keluarga harmonis adalah keluarga yang bisa menyelesaikan masalah-masalah keluarga dengan baik dan ada komunikasi yang intensif, berkualitas, terbuka, jujur dan saling menjaga perasaan. Ia juga menyampaikan di antara akar-akar permasalahan dalam keluarga adalah pola komunikasi yang tidak baik, maka hal itu haris dihindari suami istri dalam membangun keluarga yang baik.

Ustadz Muhammad Yusran Anshar ketua STIBA mengatakan hukum  asal menikah secara umum adalah sunnah namun kadang hukumnya fleksibel, bisa wajib bisa sunnah bisa mubah bisa makruh bahkan bisa haram, nikah menjadi haram ketika seseorang tidak mampu melaksanakan kewajibannya baik secara lahir maupun batin bahkan bisa memberikan mudarat bagi diri dan pasangannya. Di samping itu, menikah menjadi wajib apabila seseorang sudah mampu dan tidak bisa menahan hawa nafsu, maka dengan menikah ia bisa menyalurkan hawa nafsunya di tempat yang dihalalkan oleh Syariat.

“Kegiatan ini diikuti oleh mahasiswa STIBA PMH 8, PKU 2, PKU 4 dan mahasiswa yang telah menikah. Kami membuat kegiatan ini sebagai persiapan bagi PMH 8 – PKU 4 sebelum menikah karena mereka adalah mahasiswa kelas-kelas terakhir di STIBA yang akan segera menyelesaikan kuliahnya,” ujar Kifli Tanif Ketua Panitia saat dihubungi Infokom. Ia berharap semoga peserta bisa mengambil pelajaran-pelajaran penting dari materi yang disampaikan. (Farid/Infokom BEM).

WhatsApp-Image-20160522 (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *