Selasa, 24 Mei 2016

Inilah Amanat Tiga Pendiri STIBA Makassar kepada para Alumninya

ikh

Memanfaatkan momen Pra Muktamar Wahdah Islamiyah III yang baru-baru ini digelar di Kampus V UIT Makassar, Kepala Bidang Pemberdayaan Alumni STIBA Makassar Ustadz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I. bersama Ketua Ikatan Alumni STIBA Makassar Ustadz Muhammad Anas Syukur, S.Pd.I. menggagas diadakan Pra Musyawarah Nasional Ikatan Alumni STIBA Makassar. Pra Muktamar WI III dihadiri oleh seluruh ketua DPD WI se-Indonesia, di mana 72 orang di antaranya adalah alumni STIBA Makassar.

Pra Musyawarah Nasional Ikatan Alumni STIBA Makassar dimaksudkan selain sebagai ajang silaturrahim dan temu kangen para alumni juga dalam rangka merumuskan sejumlah agenda yang akan dibahas dalam Musyawarah Nasional IKA STIBA Makassar ke-3 yang sedianya akan diadakan di Jakarta Juli mendatang.

Selain dihadiri oleh para alumni, acara Pra Musyawarah Nasional Ikatan Alumni STIBA Makassar juga dihadiri oleh Wakil Ketua Umum DPP Wahdah Islamiyah Ustadz Muhammad Ikhwan Jalil, Lc., M.H.I., Ketua Dewan Syariah WI Ustadz Dr. Rahmat Abdurrahman, Lc., M.A., dan Ketua STIBA Makassar Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A. Ketiganya adalah para penggagas berdirinya STIBA Makassar, selain Ustadz Jahada Mangka, Lc., M.A., Ustadz Saiful Yusuf, Lc., dan Ustadz Muhammad Ihsan Zainuddin, Lc., M.Si. hafizhahumullah.

ikh2

Tampil memberikan sambutan, Ustadz Ikhwan mengungkapkan bahwa para alumni STIBA merupakan katalisator jamaah, cahaya yang menerangi perjalanan jamaah. Karena para alumnilah pelita yang telah ditebar di berbagai tempat. “Para alumni bukan hanya pengajar, tapi mereka juga adalah para murabbi,” tegasnya.

STIBA telah menelurkan alumni-alumni dan mengutus mereka ke berbagai wilayah tanah air, dari Sabang sampai Merauke. “Ada Ustadz Muhammad Hatta dari Sabang, Ustadz Herman dari Merauke. Mereka ini dan para alumni lainnya adalah duta-duta STIBA. Dan orang-orang menilai STIBA itu dari alumninya,” ujar dosen Aqidah STIBA ini.

Ustadz Ikhwan berpesan agar para alumni tidak berhenti belajar, baik formal maupun informal. Berkiprah di dunia dakwah akan sangat membantu seorang dai untuk terus belajar sebab masyarakat akan menjadikan dai tersebut sebagai rujukan persoalan-persoalan yang mereka hadapi.

Tak lupa, Ustadz Ikhwan juga menghimbau para alumni untuk lebih memerhatikan performa, baik perkataan, perbuatan, khalqiyah maupun khuluqiyah. Menurutnya, al-‘aadah muhakkamah, adat kebiasaan itu bisa menjadi sumber hukum. Ketika dalam acara-acara resmi, maka seorang dai tidak mengapa menggunakan sepatu maupun kopiah hitam, sebab seorang dai harus mampu berintegrasi dengan semua pihak.

rahm

Pada sesi kedua dari sambutan-sambutan, Ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah Ustadz Dr. Rahmat Abdurrahman, Lc., M.A. memulai pesan-pesannya dengan menyebutkan perbedaan kondisi ketika seseorang kuliah dengan setelah bertemu dengan objek dakwah di medan dakwah. Saat kuliah, mahasiswa disuguhi materi-materi kuliah yang sifatnya teoritis dengan dalil-dalilnya yang normatif. Sehingga yang tertanam dalam pikirannya adalah Islam pada level yang sangat ideal. Namun ketika berhadapan dengan masyarakat yang masih awam, Islam ideal yang ia pahami ternyata sangat berbeda dengan yang diamalkan oleh masyarakat yang menjadi objek dakwahnya.

Menurut Ustadz Rahmat, di sinilah letak tantangan bagi seorang dai, bagaimana mempertemukan nilai-nilai normatif yang ia telah dapatkan pada saat kuliah dengan kondisi riil masyarakat yang ia hadapi. “Di sinilah dituntut fiqhud da’wah. Namun hati-hati, jangan kebablasan. Sebagian orang dengan alasan fiqhud da’wah justru terjatuh pada hal memudah-mudahkan syariat,” ujar dosen Ushul Fiqh STIBA Makassar ini.

Ia mencontohkan, seorang da’iyah yang jilbabnya pada awalnya besar, namun karena alasan fiqhud da’wah berangsur menjadi lebih kecil. Demikian pula seorang yang awalnya pakaiannya tidak isbal, perlahan-lahan menjadi isbal dengan alasan fiqhud da’wah. Ustadz Rahmat lalu mengutip perkataan Sayyid Quthb rahimahullah yang mengatakan bahwa sekarang ini seakan-akan fiqhud da’wah telah menjadi berhala yang disembah.

“Kalau kita benar-benar ingin washath, maka fiqhud da’wah diperlukan, tapi jangan berlebih-lebihan. Karena itu wajib bagi setiap alumni untuk memahami tsawabitu dinina wamutaghayyiratuhu. Nilai-nilai mana yang harus kita pegang dengan kuat dan yang mana yang fleksibel.

Ketua MIUMI Sulsel ini mengutip perkataan para masyaikh bahwa dalam menghadapi konspirasi musuh-musuh Islam, maka gunakan prinsip nal’abu ‘ala maujatihim “bermain di atas gelombang yang mereka ciptakan”. Kita bermain, berjalan di atas gelombang itu. Kita ikuti gelombangnya namun kita arahkan sedikit demi sedikit. Istilah lainnya nal’abu bi awraaqihim, kita bermain dengan kartu mereka sendiri.

Menurut Ustadz Rahmat, para alumni adalah qudwah bagi masyarakat. Karena itu, beliau menghimbau tiga:

  1. Jangan pernah berhenti belajar.
  2. Takhashsush agar jdi marja’ (rujukan) masyarakat.
  3. Dalam proses berintersaksi dengan masyarakat gunakan wasilah fatwa. Meskipun kita diajarkan untuk bersikap wara’ dan zuhud, tapi tetap perlu mempertimbangkan maslahat dan mudharat, jika fatwa dipegang oleh yang bukan ahlinya, maka akan berbahaya bagi masyarakat.

إِنَّ اللَّهَ لَا يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ الْعِبَادِ وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالًا فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا 

Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu secara tiba-tiba dari tengah manusia, tapi Allah mencabut ilmu dengan dicabutnya nyawa para ulama. Hingga ketika tidak tersisa satu pun dari ulama, orang-orang menjadikan orang-orang bodoh untuk menjadi pemimpin. Ketika orang-orang bodoh itu ditanya tentang masalah agama mereka berfatwa tanpa ilmu, akhirnya mereka sesat dan menyesatkan (HR. Bukhari dan Muslim)

“Sekarang siapa yang bisa menjadi marja bagi masyarakat kita? Qudwah mereka siapa sekarang ini? Masyarakat butuh rujukan di tengah-tengah mereka,” kata Ustadz Rahmat.

yus

Sementara Ketua STIBA Makassar yang tampil memberikan kata sambutan pada sesi terakhir menjelaskan bahwa temu alumni seperti ini adalah suatu hal yang disyariatkan. Para nabi telah melakukan hal ini, demikian pula para sahabat. Ketika mereka bertemu, mereka saling bernostalgia namun tetap saling menasihati dan memberi faedah di antara mereka. Beliau mencontohkan bagaimana mengambil faedah dari alumni yang lebih produktif dari yang lain. Seperti beberapa alumni yang telah mengutus beberapa orang muridnya untuk belajar di STIBA Makassar.

Sebelum mengakhiri sambutannya, Ustadz Yusran berpesan agar para alumni memikirkan strategi bagaimana bisa menghimpun sebanyak mungkin alumni. Menurut beliau, puncak pertemuan alumni di Jakarta Juli mendatang bertepatan dengan masa liburan para mahasiswa Timur Tengah sehingga merekapun dapat menyempatkan untuk hadir dalam pertemuan nanti.