Selasa, 25 Oktober 2016

Transkrip Khotbah Ustadz Muhammad Yusran Anshar (005): Di antara Tanda-Tanda Husnul Khatimah

 

khutbah jumat pilihan pdf terbaru 2013

Jumat kita hari ini adalah Jumat yang keempat di bulan Dzulhijjah 1436 H, bulan Dzulhijjah adalah bulan yang terakhir dari bulan-bulan Islam. Artinya, tidak lama lagi kita akan berpindah dari tahun 1436 H menuju tahun baru 1437 H. Namun persoalannya adalah apakah kita bisa menemui tahun 1437 H tersebut? Dan persoalan yang lebih besar lagi jika Allah Subhanahu Wa Ta’ala tidak memperkenankan  kita bertemu dengan tahun 1437 H, Allah Subhanahu Wa Ta’ala ternyata mencabut nyawa kita maka apakah kita telah siap untuk bertemu dengan Allah Subhanahu Wa Ta’ala?

Hadirin sekalian, kehidupan ini adalah kehidupan yang sementara. Dan suatu yang pasti adalah kita akan mengalami yang dinamakan kematian. Tiga kali paling tidak Allah Subhanahu Wa Ta’ala menyebutkan dalam Al-Qur’an akan hal ini. Dalam surat Ali-Imran: 185 Allah berfirman,

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.”

Dalam surat yang lain, surat Al-Anbiya di ayat ke-35 Allah juga mengatakan

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُون

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.”

Setiap jiwa pasti mati. Dan kita di dunia ini akan diuji dengan hal-hal yang tidak kita sukai dan kadang dengan hal-hal yang kita sukai. Tapi semua itu hakikatnya adalah ujian, apakah kita bisa bersabar atau bersyukur. Bersabar ketika ditimpa musibah dan bersyukur ketika mendapatkan ujian nikmat.

Dalam surah Al-Ankabut di ayat ke-57 Allah mengatakan,

 كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ثُمَّ إِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

“Semua jiwa pasti akan mati dan semuanya akan dikembalikan kepada Allah.”

Maka hal yang pasti, kita akan mati dan kematian kita bukan kematian yang percuma, dalam artian tiada amanah setelah itu, tiada pembalasan setelah itu, tiada pertanggung jawaban setelah itu. Tidak sama sekali. Kematian kita dia adalah fase pertama dari fase-fase yang akan kita tempuh secara panjang dari fase-fase hari akhirat kelak. Maka jamaah sekalian, kematian adalah suatu keniscayaan. Tidak mungkin bisa kita hindari.

 الصالحون يموتون والطالحون يموتون، الأغنياء يموتون والفقراء يموتون، الشيوخ والشباب بل الأطفال يموتون

Orang shaleh dan orang yang jahatpun akan mati. Orang kaya dan orang miskin semuanya akan mati. Orang yang sudah tua, pemuda, bahkan anak kecil pun jika Allah menghendaki mereka semuanya akan mati. Para pejabat, bawahan, dan apapun status sosial kita semuanya kita akan mati.

الموت واحد وأسبابه متعددة

Kematian itu satu akan tetapi penyebabnya berbilang

Dia adalah satu pintu yang pasti kita akan masuki tapi cara memasukinya berbeda-beda. Cara kita untuk menuju kematian berbeda-beda, jamaah sekalian. Maka seorang yang cerdas adalah seorang yang memanfaatkan waktu di dunia ini untuk menyiapkan kematian yang terbaik. Karena untuk menghindari kematian adalah suatu kemustahilan, maka hal yang patut untuk kita siapkan sejak sekarang adalah bagaimana ketika kita mati, kita mati dalam keadaan yang terbaik.

Tentu saja persiapan itu mesti dimulai sejak sekarang, karena kematian jika dia datang maka tidak akan mungkin dipercepat sebagaimana juga tidak mungkin kita tunda walaupun sesaat.

Dengannya, tidak mengherankan jika para orang shaleh terdahulu sebagian di antara mereka—menurut murid-murid mereka—seandainya hari kiamat datang dan seandainya kematian telah datang atau seandainya malaikat maut sudah berada di depan pintu dan dia diberikan informasi bahwa malaikat maut sudah di depan pintu, maka dia tidak akan bisa lagi menambah kebaikan-kebaikannya karena sejak awal dia telah mempersiapkan segala kebaikan-kebaikannya. Seluruh kebaikan yang diketahuinya senantiasa dikerjakannya.

Inilah orang-orang yang selalu siap untuk mati. Dan ini adalah model orang-orang shaleh yang mengetahui hakikat dunia dan akhirat.

Hadirin sekalian oleh karenanya perlu kita sebutkan tanda-tanda kematian yang baik dan tentu saja tujuannya adalah bagaimana kita menjadi satu di antara mereka.

 

Di antara tanda-tanda husnul khatimah yang begitu banyak

Yang pertama:

Jamaah sekalian, di antara tanda-tanda kematian yang baik namun ini tidak diketahui oleh orang banyak dan mungkin orang yang hadir sekitarnya pun tidak tahu tapi hanya Allah dan dia yang mengetahuinya adalah orang-orang yang istiqamah.

Sebagian hamba Allah mendapatkan kabar gembira bahwa dia akan mendapatkan husnul khatimah, namun mungkin kita yang di sekitarnya tidak mengetahuinya. Siapa yang memberitahukannya? Para malaikat Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ (30) نَحْنُ أَوْلِيَاؤُكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ ۖ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَشْتَهِي أَنفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيهَا مَا تَدَّعُونَ ﴿٣١﴾ نُزُلًا مِّنْ غَفُورٍ رَّحِيمٍ ﴿٣٢﴾

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan, “Rabb kami ialah Allah”, kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan), “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. Kamilah Pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan di akhirat; di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. Sebagai hidangan (bagimu) dari Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Fushshilat: 30—32).

Orang-orang yang istiqamah setelah dia menyatakan Rabb kami hanya Allah, lalu dia istiqamah dengan perkataannya, melaksanakan amalan-amalan yang sesuai dengan perkataannya, maka orang semacam ini menjelang kematiannya akan turun kepadanya malaikat dalam jumlah yang sangat banyak.

Ketika dia takut akan hari bertemu dengan Allah, datang malaikat kepadanya dan mengatakan tidak usah takut terhadap apa yang akan kamu hadapi, dan tidak usah sedih dengan apa yang telah lewat. Kami—kata malaikat—adalah pelindung-pelindungmu, dan engkau akan diberikan kabar gembira bahwa Allah telah menjanjikan surga bagimu.

Inilah penyampaian malaikat secara pribadi kepada orang tersebut. Dan boleh jadi orang tersebut tersenyum ketika mendengarkan kabar gembira tersebut. Mungkin kita saksikan dan mungkin kita tidak saksikan.

Terkhusus penyampaian yang disampaikan oleh Allah melalui malaikat-Nya pada orang yang telah meraih husnul khatimah tersebut, dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dari Ubadah bin Ash-Shamit radhiallahu anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda,

مَنْ أَحَبَّ لِقَاءَ اللَّهِ أَحَبَّ اللَّهُ لِقَاءَهُ وَمَنْ كَرِهَ لِقَاءَ اللَّهِ كَرِهَ اللَّهُ لِقَاءَهُ قَالَتْ عَائِشَةُ أَوْ بَعْضُ أَزْوَاجِهِ إِنَّا لَنَكْرَهُ الْمَوْتَ قَالَ لَيْسَ ذَاكِ وَلَكِنَّ الْمُؤْمِنَ إِذَا حَضَرَهُ الْمَوْتُ بُشِّرَ بِرِضْوَانِ اللَّهِ وَكَرَامَتِهِ فَلَيْسَ شَيْءٌ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِمَّا أَمَامَهُ فَأَحَبَّ لِقَاءَ اللَّهِ وَأَحَبَّ اللَّهُ لِقَاءَهُ وَإِنَّ الْكَافِرَ إِذَا حُضِرَ بُشِّرَ بِعَذَابِ اللَّهِ وَعُقُوبَتِهِ فَلَيْسَ شَيْءٌ أَكْرَهَ إِلَيْهِ مِمَّا أَمَامَهُ كَرِهَ لِقَاءَ اللَّهِ وَكَرِهَ اللَّهُ لِقَاءَهُ

“Barangsiapa mencintai perjumpaan dengan Allah, Allah juga mencintai perjumpaan dengannya. Sebaliknya barangsiapa membenci perjumpaan dengan Allah, Allah juga membenci perjumpaan dengannya.” Kontan Aisyah atau sebagian isteri beliau berkomentar, “Kami juga cemas dan takut terhadap kematian!” Nabi lantas bersabda, “Bukan begitu maksudnya, namun maksud yang benar, seorang mukmin jika kematian menjemputnya, ia diberi kabar gembira dengan keridhaan Allah dan karamah-Nya, sehingga tak ada sesuatu apapun yang lebih ia cintai daripada apa yang di hadapannya, sehingga ia mencintai berjumpa Allah, dan Allah pun mencintai berjumpa dengannya. Sebaliknya orang kafir jika kematian menjemputnya, ia diberi kabar buruk dengan siksa Allah dan hukuman-Nya, sehingga tidak ada yang lebih ia cemaskan daripada apa yang di hadapannya, ia membenci berjumpa Allah, sehingga Allah pun membenci berjumpa dengannya.” (HR. Al-Bukhari no. 6026 dan Muslim no. 4844).

Maka jamaah sekalian, ciri yang pertama adalah mereka yang cinta bertemu dengan Allah karena mendapatkan kabar gembira khusus dari Allah melalui perantara para Malaikat-Nya.

 

Yang kedua:

Jamaah sekalian, orang yang mendapatkan husnul khatimah adalah mereka yang menutup usianya di dunia ini dengan ucapan kalimat tauhid, kalimat thayyibah “لا إله إلا الله”.

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Hakim disebutkan

مَنْ كَانَ آخِرُ كَلامِهِ لا إِلَهَ إِلا اللَّهُ دَخَلَ الْجَنَّةَ

“Barangsiapa yang akhir perkataannya di dunia ini لا اله الا الله maka dia akan masuk surga.”

Sebagian kita bisa saja mengatakan ini perkara mudah. Kalimat ini kita semua bisa mengucapkannya.

Jawabannya jamaah sekalian, tidak demikian. Kenyataannya tidak demikian. Berapa banyak orang yang tidak terbiasa mengucapkan “لا اله الا الله” di dunia ketika datang kematian mereka tidak mampu mengucapkan kalimat thayyibah ini.

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah mengisahkan dalam kitabnya “Al Jawabul Kafi”, ada seseorang yang ditalqinkan oleh keluarganya untuk mengucapkan “لا اله الا الله” tapi apa yang dia katakan, saya tidak pernah melaksanakan shalat, saya tidak pernah mengetahui kalimat tersebut lalu dia menutup usianya dalam keadaan tidak mampu mengucapkan kalimat “لا اله الا الله”.

Imam Ibnu Rajab Al-Hanbali dalam Jami’ul ‘Ulum wal Hikam menyebutkan ada seorang pecandu khamar disuruh untuk mengucapkan “لا اله الا الله” oleh karib kerabatnya menjelang kematiannya, tapi dia tidak mampu mengatakannya karena dia adalah orang yang tidak pernah mengenal Allah bahkan banyak melakukan hal-hal yang menyebabkan Allah murka kepadanya, minum khamar dan semacamnya.

Imam Dzahabi juga menyebutkan ada seorang yang kerjanya di dunia hanya melakukan hal-hal yang sia-sia belaka. Lalu dia memberikan contoh seorang pemain catur. Rutinitasnya hanya bermain catur. Ketika diminta untuk mengatakan “لا اله الا الله” dia hanya bisa menyebutkan kalimat-kalimat yang biasanya dikatakan pemain catur dan itu yang dia katakan menjelang kematiannya, wal iyadzu billah.

Dan juga sebagian menyebutkan, para penyanyi yang tidak mengenal kalamullah, tidak pernah mengenal Al-Qur’an, dan hanya mengenal kalimat-kalimat manusia, lagu-lagu maksiat yang membuat dia bertambah jauh dari Allah, ketika diminta mengucapkan “لا اله الا الله” justru nyanyian yang dia ulang-ulangi. Akhirnya ia menutup usianya dengan nyanyian-nyanyian tersebut.

 

Yang ketiga:

Jamaah sekalian, orang yang mendapatkan husnul khotimah Insya Allah adalah mereka yang disebutkan dalam hadits yang dihasankan oleh sebagian ulama kita

 مَن مات يومَ الجمُعةِ أو ليلةَ الجمُعةِ وَقاه اللهُ فِتنَةَ القبرِ

“Siapa yang meninggal di malam Jumat atau di hari Jumat maka Allah akan menjauhkan dia dari siksa atau ujian pertanyaan di kuburan.”

Yang keempat:

Dan di antara ciri orang-orang yang akan mendapatkan husnul khatimah adalah mereka yang mati dalam jihad fisabilillah

وَلَا تَقُولُوا لِمَنْ يُقْتَلُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَمْوَاتٌ ۚ بَلْ أَحْيَاءٌ وَلَٰكِنْ لَا تَشْعُرُونَ(١٥٤)

“Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu) mati; bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyadarinya.” (QS. Al-Baqarah: 154).

وَلَا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَمْوَاتًا ۚ بَلْ أَحْيَاءٌ عِندَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ (169) فَرِحِينَ بِمَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِن فَضْلِهِ وَيَسْتَبْشِرُونَ بِالَّذِينَ لَمْ يَلْحَقُوا بِهِم مِّنْ خَلْفِهِمْ أَلَّا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (170) يَسْتَبْشِرُونَ بِنِعْمَةٍ مِّنَ اللَّهِ وَفَضْلٍ وَأَنَّ اللَّهَ لَا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُؤْمِنِينَ (171

“Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezki. Mereka dalam keadaan gembira disebabkan karunia Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka, bahwa tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. Mereka bergirang hati dengan nikmat dan karunia yang besar dari Allah, dan bahwa Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang beriman.” (QS. Ali Imran: 168—171).

Kata Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam bahwa tidak ada seorangpun yang meninggal dunia lalu berharap untuk kembali ke dunia untuk meninggal lagi kecuali orang yang mati syahid fi sabilillah. Bahkan sampai 10 kali mereka mengharapkan dihidupkan lagi untuk bisa hidup di dunia. Bukan untuk bersenang-senang, tapi untuk kembali merasakan mati syahid fi sabilillah, karena dia telah merasakan begitu mulianya mati dalam keadaan membela agama Allah dengan jiwa dan hartanya.

Yang Kelima:

Orang yang juga akan mendapatkan husnul khotimah adalah sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim. Sabda Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam,

الشُّهَدَاءُ خَمْسَةٌ : الْمَطْعُونُ وَالْمَبْطُونُ وَالْغَرِقُ وَصَاحِبُ الْهَدْمِ وَالشَّهِيدُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ.

“Lima golongan para syuhada, orang yang meninggal karena penyakit thoun, sakit perut, tenggelam, tertimpa reruntuhan bangunan (atau ditimpa sesuatu yang berat yang jatuh dari atas), dan orang yang mati di medan peperangan.”

Thoun adalah penyakit kolera atau penyakit menular yang tersebar, sebagian ulama kita mengatakan penyakit kanker juga bisa dimasukkan ke dalam penyakit thoun.

Dalam riwayat yang lain untuk wanita di antara ciri orang yang mendapatkan husnul khatimah adalah wanita yang meninggal dalam keadaan nifas atau melahirkan bayinya.

Jamaah sekalian,

Yang Keenam: di antara ciri orang yang meninggal dalam keadaan husnul khatimah adalah mereka yang meninggal dalam keadaan mengerjakan amal shaleh. Sabda Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam,

إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدٍ خَيْرًا اسْتَعْمَلَهُ. قَالُوا: وَكَيْفَ يَسْتَعْمِلُهُ؟ قَالَ: يُوَفِّقُه لِعَمَلٍ صَالِحٍ قَبْلَ مَوْتِه

“Ketika Allah Subhanahu Wa Ta’ala mencintai seseorang, Allah akan menjadikan dia melakukan amalan kebaikan. Para sahabat berkata, “Bagaimana Allah mempekerjakannya dalam kebaikan?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Allah akan memberikan pada dia taufiq untuk beramal shaleh sebelum dia mendapatkan ajalnya (dalam keadaan beramal shaleh).” (HR. Ahmad)

Dalam sebagian riwayat,

مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ ـ قَالَ ابْتِغَاءَ وَجْهِ اللَّهِ ـ خُتِمَ لَهُ بِهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ، وَمَنْ صَامَ يَوْمًا ابْتِغَاءَ وَجْهِ اللَّهِ خُتِمَ لَهُ بِهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ، وَمَنْ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ ابْتِغَاءَ وَجْهِ اللَّهِ خُتِمَ لَهُ بِهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ “

“Siapa yang mengatakan “لا اله الا الله” karena mengharap wajah Allah kemudian umurnya ditutup dengan kalimat itu maka dia akan masuk ke dalam surga, barangsiapa berpuasa mengharap wajah Allah lalu usianya ditutup dengan puasa tersebut niscaya dia masuk surga,  dan siapa yang bersedakah mengharap wajah Allah, lalu usianya ditutup dengan sedekah tersebut maka niscaya dia masuk surga” (HR. Ahmad)

Setiap amal shaleh yang kita lakukan lalu Allah menakdirkan kita meninggal dalam keadaan tersebut ini adalah di antara tanda-tanda husnul khatimah.

 

Khotbah Kedua

Hadirin sekalian, sebagai kesimpulan dari apa yang telah kami sebutkan tadi bahwa kita semuanya akan kembali kepada Allah, maka mari menyiapkan diri kita sejak sekarang untuk meninggal dalam keadaan yang terbaik. Bisa mengucapkan kalimat syahadat saat sakaratul maut atau  veramal shaleh saat meninggal dunia.

Semua itu bukan sesuatu yang direkayasa jamaah sekalian. Namun itu lahir lewat kebiasaan-kebiasaan yang biasa kita lakukan. Maka hakikat mencapai husnul khatimah adalah kita membiasakan istiqamah dalam keadaan beramal shaleh. Karenanya ulama kita mengatakan,

مَنْ عَاشَ عَلَى شَيْءِ، مَاتَ عَلَيْهِ

“Siapa yang dalam hidupnya memiliki kebiasaan tertentu, maka ia akan meninggal dalam keadaan mengerjakan kebiasaannya itu.”

Kemudian yang kedua, perlu untuk kami ingatkan di hari-hari yang mulia ini, mari kita manfaatkan untuk melakukan amal shaleh. Jika kita manfaatkan untuk beramal shaleh maka lalu Allah menakdirkan kita meninggal di hari-hari yang mulia ini, mudah-mudahan ini adalah tanda Allah menginginkan kebaikan pada kita.

Semoga Allah senantiasa memberikan taufiq kepada kita untuk senantiasa hidup dalam keadaan beramal shaleh dan mati dalam keadaan yang terbaik.

===============================

Ditrasnkripsi oleh Abdullah bin Muhammad Yusran

Mahasiswa Semester V Prodi Perbandingan Mazhab dan Hukum  STIBA  Makassar