: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Universitas Sains Islam Malaysia Kunjungi STIBA Makassar

usim2

STIBA Makassar menerima kunjungan sejumlah mahasiswa dan dosen Fakultas Pengajian Qur’an dan Sunnah Universitas Sains Islam Malaysia (USIM) pada Kamis (31/8/2017), bertepatan dengan hari Arafah 9 Dzulhijjah 1438 H.

Rombongan yang dipimpin Dr. Amiruddin Mohd. Sobali (Dosen Fakultas Pengajian Qur’an dan Sunnah USIM) ini disambut secara resmi oleh pimpinan STIBA Makassar di Aula Gedung Aisyah Kampus STIBA Putri.

Dalam sambutannya terhadap rombongan USIM, Ketua STIBA Makassar Ustadz Dr. Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A. mengungkapkan rasa syukurnya atas kunjungan kehormatan ini. Apalagi diadakan bertepatan dengan hari Arafah (9 Dzulhijjah) dan hari kemerdekaan Malaysia (31 Agustus).

Momen bersejarah ini dimanfaatkan Ustadz Yusran untuk menjelaskan selayang pandang tentang STIBA Makassar. Menurutnya, walaupun dari segi fisik bangunan masih tampak sederhana, tapi kampus ini telah mengambil hati masyarakat Indonesia dan Indonesia Timur secara khusus.

“Sejak awal didirikan, kita tidak mau jadi kampus yang mahasiswanya hanya belajar ilmu-ilmu Islam secara teori tanpa ada pengamalan, karena itu disiapkan asrama agar para mahasiswa bisa ditarbiyah di samping belajar di kelas. Karena itu, mahasiswa STIBA selain semangat belajar juga mengamalkan ilmu yang telah mereka pelajari baik dari sisi ibadah, akhlak, maupun semangat berdakwah insya Allah,” jelas Ustadz Yusran.

Ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah ini menambahkan bahwa di samping sifat akhlak dan ibadah, juga ditekankan pembelajaran Alquran dan sunnah, karenanya ada kegiatan halaqah Alquran. Sebagian mahasiswa STIBA adalah hafizh. Bahkan tahun ini saja, STIBA menerima 56 mahasiswa baru penghafal Alquran 30 juz.

“Di samping Alquran,” Ustadz Yusran menambahkan, “Juga pembelajaran tafsir dan ilmu-ilmu hadits. STIBA Makassar juga akan membuka prodi-prodi baru di antaranya adalah hadits. Ada pembelajaran shahih bukhari dan kitab-kitab hadits lainnya. Juga ditekankan pengamalan sunnah-sunnah yang sudah dipelajari.”

Menurut Ustadz Yusran,  pembelajaran bahasa Arab diajarkan dengan bahasa Arab sebagai bahasa pengantar, kecuali matakuliah yang memang harus diajarkan dengan bahasa Indonesia. Mahasiswa sejak awal sudah diarahkan untuk bisa berbahasa Arab.  Bahkan ada sanksi bagi pelanggar aturan-aturan bahasa.

Di akhir sambutannya, Ketua STIBA menegaskan bahwa meski berbeda suku bangsa tapi tetap perlu untuk saling kenal-mengenal. “Yang terbaik bukan karena ia Malaysia atau Indonesia. Sehingga ukhuwah yang kita bangun tidak perlu terpengaruh oleh isu-isu politik antara kedua negara,” ujarnya menutup sambutan.

Turut memberikan sambutan adalah Pembantu Ketua I Bidang Akademik, Ustadz Kasman Bakry, S.H.I., M.H.I. yang memaparkan tentang proses pembelajaran di STIBA Makassar. Sementara Pembantu Ketua III Bidang Kemahasiswaan dan Kerja Sama Ustadz Muhammad Taufan Djafry, Lc., M.H.I. menjelaskan proses pembinaan mahasiswa. Menurut Ustadz Taufan, tugas Bidang Kemahasiswaan adalah mengisi karakter dan jiwa para mahasiswa dengan tarbiyah. Karena menurutnya, tugas dosen bukan hanya sebagai pengajar di kelas tapi juga mengisi jiwa dan membina mahasiswa.

Di akhiri sesi penyambutan, pimpinan rombongan USIM Dr. Amiruddin Mohd. Sobali  mengungkapkan bahwa sebagai sesama muslim semuanya sama di sisi Allah, yang membedakan hanyalah ketakwaannya.

“Alhamdulillah, USIM adalah kampus ke dua di Malaysia yang  berkunjung ke STIBA ini setelah MEDIU,” ujarnya. Ia menyebutkan bahwa manhaj dakwah ma’had ini adalah manhaj yang salim, ahlussunnah waljamaah. Karenanya ia berinisiatif mengajak mahasiswanya ke kampus ini. “Maka ziarah ini selain sebagai silaturrahim juga untuk tazkiyatun nafs, agar para pelajar USIM bisa ambil pelajaran,” jelasnya.

Pada kesempatan tersebut, Dr. Amiruddin menceritakan selayang pandang USIM dan dari mana ia mengenal STIBA Makassar. Menurutnya, ia banyak mengenal STIBA Makassar dari laman resmi STIBA http://stiba.ac.id.

 

usim1

DCIM100MEDIADJI_0010.JPG

2 thoughts on “Universitas Sains Islam Malaysia Kunjungi STIBA Makassar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *