Senin, 25 September 2017

BEM Putri STIBA Makassar Gelar Seminar Bahasa Arab Jilid III

seminar

 

Ahad, 19 Dzulhijjah 1438 H (10/9/2017), Gedung Pola Kantor Gubernur Sulawesi Selatan dipadati ratusan muslimah peserta seminar bahasa Arab yang diadakan oleh Departemen Diklat BEM Putri STIBA Makassar. Seperti seminar jilid sebelumnya, seminar yang bertema “Dalam Hadirku, Kuraih Kemuliaan Bahasa Arab” ini tetap berorientasi pada peningkatan minat belajar bahasa Arab bagi muslimah.

Tepat pada pukul 09.00 WITa, acara dimulai dengan pembukaan oleh pembawa acara dan selanjutnya disusul oleh beberapa sambutan penting dari pihak-pihak yang terkait.

“Saya sangat bangga pada sivitas akademika STIBA yang telah melakukan gerakan fenomenal. STIBA hadir dalam acara seminar bahasa Arab untuk menyebarkan bahasa Arab ini. Dan ini pukulan berat juga bagi saya sendiri yang tidak mengetahui bahasa Arab. Mudah-mudahan ini jalan untuk kami juga mempelajari bahasa Arab”, ungkap Maria Kusumawati dalam sambutannya mewakili Ketua Organisasi  Koordinasi Wanita Provinsi Sulawesi Selatan, Dr. Ir. Hj. Andi Majdah M. Zain,  M. Si.

Setelah menyimak beberapa sambutan, para peserta bersiap-siap untuk menyambut agenda inti,  yaitu pemaparan materi yang berjudul “Peran Bahasa Arab di Kancah Internasional pada abad ke-21”. Materi ini dibawakan oleh salah satu Dosen STIBA Putri Makassar, Nuraeni Novira Lc., S.Pd.I., M.Pd.I.

“Bahasa Arab adalah bahasa yang lurus, lembut dan mudah dipahami. Al Qur’an adalah bahasa yang tidak ada kebengkokan di dalamnya. Ketika kita membaca Al Qur’an maka kita akan dapatkan bahwa semua hukum-hukum bacaan yang ada dalam Al Qur’an sesuai dengan kaidah bahasa Arab. Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata, “Suatu kebencian jika tidak membiasakan bahasa Arab,” papar pemateri saat membahas tentang keutamaan bahasa Arab.

Sebagai seorang muslim,  memang tidak ada pilihan lain selain harus mempelajari bahasa Arab untuk memahami pedoman hidup yaitu Al-Qur’an dan Al-Sunnah. Setiap kita bebas memilih, ada banyak cara mempelajari bahasa yang agung ini yang pada akhirnya kita akan bertemu pada satu tujuan yang sama yaitu menegakkan syiar-syiar Islam di tengah keterpurukan ummat.

Di penghujung acara seminar ini, panitia mengajak seluruh peserta untuk bergabung bersama dalam kelompok-kelompok pembelajaran bahasa Arab non intensif,  dengan menampilkan sejumlah pengajar untuk diperkenalkan kepada peserta yang kelak akan mendampingi dan membimbing mereka dalam kelompok pembelajaran tersebut.

seminar1