Senin, 25 September 2017

BEM STIBA Putri Adakan Arabic Camp Jilid II

 

arabic camp 2

 

stiba.ac.id – Kebutuhan manusia modern terhadap bahasa Arab sudah tidak diragukan lagi. Bahasa Arab yang notabene memiliki penutur lebih dari 200 juta, dari lebih dari satu milyar Muslim di seluruh dunia. Bahasa Arab telah menjadi bahasa internasional selain bahasa Inggris, bahasa Cina, bahasa Prancis, serta bahasa Spanyol, bahkan merupakan salah satu bahasa resmi PBB.

Bahasa Arab kembali menaiki tangga kejayaan seiring berkembang pesatnya pusat studi Islam dan Arab di seluruh dunia. Tidak hanya dunia Islam seperti Timur Tengah, Malaysia, dan Indonesia yang memiliki banyak pusat studi Islam dan Arab, negara-negara barat pun mendirikan studi Islam dan Arab di kampus-kampus mereka.

Melihat kebutuhan yang sangat besar terhadap bahasa Arab, Departemen Diklat BEM Putri STIBA berinisiatif untuk membuat suatu program pembelajaran bahasa Arab yang intensif dan menyenangkan. Kegiatan ini terlaksana pada tanggal 7-17 Juli 2017. Program tersebut diberi nama “Al-Mukhayyam Al-Araby (Arabic Camp)” dengan tema “Menjadikan Bahasa Arab Tonggak Kejayaan Islam”.

Al-Mukhayyam al-Araby merupakan program berisikan kegiatan-kegiatan kebahasaan baik yang bersifat formal (kelas) maupun yang bersifat non-formal (di luar kelas). Selama kegiatan, para peserta diwajibkan berbahasa Arab. Target dari program ini, peserta dapat berbicara dengan  menggunakan bahasa Arab dalam waktu yang singkat.

Kegiatan formal tersebut meliputi pembelajaran bahasa Arab aktif di dalam kelas yang dimulai dari pagi pukul 08.00-11.00, sore hari pukul 16.50-18.00, dan malam hari pukul 19.00-21.30 WITA. Sedangkan kegiatan non-formal meliputi kegiatan ekstrakurikuler kebahasaan yang dimulai dari 13.00-15.00, dan malam hari pukul 21.30-22.00 WITA.

“Menjadi salah satu yang dipercaya menjadi Musyrifah, membuat kami sangat bangga pada semua peserta. Semangat dan kegigihan mereka patut dibanggakan. Selama kegiatan sudah mulai terbentuk tujuan dari camp bahasa Arab, salah satunya membentuk lingkungan bahasa,” ungkap salah seorang musyrifah.

Nurjannah, salah seorang peserta mengungkapkan perasaan bahagia karena dapat mengikuti camp bahasa Arab ini. “Melalui kegiatan ini saya lebih terbiasa menggunakan bahasa Arab. Ketika saya berbahasa Indonesia, jadi terasa asing. Saya lebih bersemangat dalam berbahasa Arab dan ingin menjadi yang terbaik,” ungkapnya.