Minggu, 21 Januari 2018

Sepekan di Lokasi KKN, Ini yang Dilakukan Muhammad Heri

heri3

Foto: Muhammad Heri Ja’far ketiga dari kiri

(stiba.ac.id) Makassar – Mahasiswa KKN STIBA Makassar tak menunggu lama untuk mulai beraktivitas di lokasi KKN. Sejak dilepas secara resmi Sabtu (13/1) lalu, sejumlah mahasiswa yang diutus ke daerah dalam program Tebar Dai telah memulai aktivitas dakwah mereka.

Sebutlah Muhammad Heri Ja’far, mahasiswa asal Bulukumba yang diutus berdakwah ke masyarakat Tana Toraja. Suku Toraja adalah suku yang menetap di pegunungan bagian utara Sulawesi Selatan.

Toraja yang terdiri dari Kabupaten Tana Toraja dan Toraja Utara itu, memiliki lebih dari 280 ribu penduduk dengan lima agama yang berkembang. Kementerian Agama Tana Toraja, yang juga membawahi Kabupaten Toraja Utara, mencatat, tahun 2011 mayoritas penduduk kedua kabupaten ini menganut agama Kristen Protestan. Jumlahnya 190.858 orang atau 64,63 persen dari seluruh penduduk. Sebanyak 49.967 orang menganut agama Katolik, atau 18,84 persen. Sementara penduduk beragama Islam 31.854 orang atau 12,78 persen. Selebihnya adalah Aluk To Dolo (Hindu) 9.572 orang, dan Alutta (Budha) sebanyak 19 orang atau 0,01 persen.

Di sinilah, tepatnya di Rantepao Toraja Utara, Heri menebarkan dakwah Islam. Bersedekah adab-adab islami dan ilmu-ilmu syar’i  yang telah diserap dari para gurunya selama di STIBA Makassar.

Kehadirannya disambut dengan tangan terbuka oleh masyarakat muslim Rantepao. Karenya, banyak program dakwah yang ditawarkan dan telah terlaksana dan mendapat respons baik dari masyarakat setempat. Seperti pengajian tafsir setelah shalat Ashar setiap hari, membina dua halakah tahsin untuk kalangan pemuda dan orang tua.

Selain itu, setiap Jumat, mantan ketua Mapala STIBA ini juga dijadwalkan mengisi khotbah Jumat. Mengadakan baksos berupa pengobatan syar’i, tadabbur alam bersama para asatidz dan ikhwan Tator dan Toraja Utara. Sebanyak tiga kali dalam sepekan, setelah shalat Magrib ada jadwal mengisi taklim, dan bersama dua pengajar TPA lainnya menangani santri sebanyak 40 orang.

Safari dakwah ke beberapa kecamatan juga menjadi program dakwahnya. Kecamatan pertama yang dikunjunginya adalah Kecamatan Balusu. Di kecamatan ini, ia mengunjungi salah satu masjid yang dulu jamaahnya terbilang ramai. Namun sekarang masjid itu lengang karena salah seorang dai yang dulu membina di daerah ini telah habis masa tugasnya.

Salah seorang warga yang merupakan mantan ketua remaja masjid menjadikan momen kunjungan Heri ini untuk menyampaikan keluh kesahnya. Ia sedih menyaksikan warganya yang tak lagi punya perhatian terhadap agamanya. Dan kesedihannya makin bertambah karena tak ada yang bisa ia lakukan untuk mendakwahi mereka karena keterbatasan pengetahuan ilmu agama yang ia miliki.

Salah seorang peserta taklim dan tahsin yang dibawakan oleh Muhammad Heri Ja’far adalah Wakapolsek Rantepao. Ia bahkan menyatakan kesiapannya untuk mengutus personilnya mengawal safari dakwah dan pengobatan syar’i yang akan diadakan Heri di daerah Madandan.

“Masyarakat Toraja Utara sangat berharap kepada STIBA dan terkhusus Wahdah Islamiyah agar pengiriman dai terus bėrlangsung,” ucap kepala KUA Rantepao dalam salah satu momen silaturahim yang diadakan Heri.

“Dekati hatinya maka jasadnya akan mendekatimu”, pesan Ketua STIBA Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. inilah yang menjadi bekal pembina Mapala STIBA ini untuk terus berdakwah dan mengambil hati masyarakat muslim Rantepao yang sebagiannya telah dimurtadkan oleh gerakan masif kristenisasi.

heri4 heri2 heri1