Senin, 29 Januari 2018

Pesan Lurah: Jangan Seperti Mahasiswa KKN Kebanyakan

ridwan

(stiba.ac.id) Makassar – STIBA Makassar mengutus 45 orang mahasiswanya untuk menjalankan program KKN di Kecamatan Bantimurung Kabupaten Maros Sulawesi Selatan. Ke-45 mahasiswa ini dibagi dalam delapan tim, tiga tim putra dan lima tim putri. Satu tim terdiri dari lima sampai enam orang.

Acara serah terima mahasiswa KKN I STIBA Makassar diadakan secara resmi di Kantor Camat Bantimurung pada hari Rabu (24/1/2018). Dihadiri oleh Sekretaris Camat Bantimurung dan PK. I STIBA Makassar Ustadz Kasman Bakry, S.H.I., M.H.I. Hadir pula Ketua DPD Wahdah Islamiyah Maros yang merupakan salah seorang alumni STIBA Makassar, Ustadz Dody Priambodo.

Penyambutan di BantimurungPenyambutan di Bantimurung1

Salah satu tim yang terdiri dari Muhammad Ridwan B, Zulkahfi, Zaenuddin, Abdullah Mujahid al Haqq, dan Muliadi Syam ditugaskan di Kelurahan Leang Leang. Kelurahan ini terdiri dari dua RW, yaitu Leang Leang dan Panaikang. Serta 11 RT dengan enam buah masjid.

Tim yang dipimpin oleh Muhammad Ridwan B. selaku Kordes ini tiba di lokasi pada Rabu jelang Magrib. Kehadiran mereka disambut hangat oleh masyarakat setempat. Dari pembicaraan santai mereka malam itu disepakati dua program awal yaitu mengajar TPA dan Dirosa Diniyah.

Keesokan harinya, tim berkunjung ke kantor lurah. Oleh Pak Lurah kehadiran mereka disambut dengan sangat baik. Pak Lurah bahkan mengapresiasi agenda utama mereka selama di lokasi, yaitu memberantas buta aksara Alquran untuk semua kalangan masyarakat.

“Kegiatan kalian jangan seperti mahasiswa KKN pada umumnya yang hanya mencat rumah, buat tugu pembatas desa, membuat tempat duduk di pinggir jalan, dan semisalnya,” seloroh Pak Lurah.

Ia juga berharap agar ada perbaikan untuk bacaan-bacaan Alquran para imam masjid. Termasuk para staf kantor lurah dan pak lurahnya sendiri.

Hingga berita ini diturunkan, berbagai kegiatan telah mereka laksanakan, mulai dari mengajar di TPA-TPQ-Dirosah Diniyah (bahasa Arab, Fikih, Hadits, Tafsir, Aqidah) yang berlangsung setiap hari, khotbah Jumat, bersilaturrahim ke para tokoh masyarakat seperti Ketua RW, ketua Karang Taruna, pengurus Lembaga Permberdayaan Masyarakat,  imam masjid, ketua remaja masjid, kepala sekolah, dan lain-lain. Dan semuanya memberikan respons positif terhadap agenda-agenda yang mereka tawarkan.

ridwan1