: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ketua P3M STIBA Dampingi Delegasi Lembaga Kemanusiaan Raja Salman di Palu

 

(STIBA.ac.id)  –  Pascabencana gempabumi, tsunami, dan likuifaksi yang menimpa beberapa daerah di Sulawesi Tengah, Jumat (28/09/2018) lalu, bantuan kemanusian terus berdatangan. Tak hanya bantuan berupa logistik, para petugas trauma healing pun diturunkan ke daerah ini.

Ketua P3M STIBA Makassar Ustaz Syandri Syaban, Lc., M.A. pada Jumat (2/11/2018) lalu mendampingi ketua STIBA Makassar berkunjung ke Sulteng. Sejumlah agenda dijalankannya di lokasi bencana ini. Di antaranya berkunjung ke posko-posko gempa yang ditangani LAZIS Wahdah, seperti Posko Induk Tinggede, Posko Induk Tondo, Posko Sipi, Posko Gunung Jati, Posko Baznas, Posko Gunung Bakala, posko relawan di Petobo, dan posko-posko lainnya.

Di posko-posko tersebut, selain mendistribusikan dana Rp 10 juta, hasil penggalangan dana mahasiswa STIBA di awal-awal bencana, Ustaz Syandri juga memberikan pengarahan kepada sejumlah relawan Wahdah. Menggencarkan dakwah fardiyah serta taushiyah kepada masyarakat korban bencana.

Puncaknya ketika ia diminta untuk mendampingi Delegasi Lembaga Sosial Arab Saudi King Salman Humanitarian Aid and Relief Centre yang tiba di Palu, Sulawesi Tengah pada Selasa (6/11/2018). Lembaga yang didikan Raja Salman bin Abdul Aziz ini merupakan lembaga sosial yang bergerak di bidang  sosial dan bantuan kemanusiaan.

Kedatangan lembaga sosial Raja Salman itu bertujuan untuk menindaklanjuti beberapa program sosial kemanusiaan di Sulawesi Tengah.

“Mereka datang dengan berbagai program. Wahdah Islamiyah digandeng sebagai mitra dalam hal pendataan dan penyaluran bantuan,” terang Ustaz Syandri.

Syaikh Khalid juga menyampaikan terima kasih kepada Wahdah Islamiyah atas sambutan yang ramah serta berbagai kemudahan dan bantuan yang diberikan dalam melaksanakan proyek-proyek sosial dan kemanusiaan di Sulawesi Tengah.

 “Semoga kerjasama ini bisa terus berlanjut dan mudah-mudahan bantuan ini bisa bermanfaat,” tukasnya.

Total bantuan sebesar 1 M dengan rincian 5.000 paket sembako, 5.000 paket hygiene kit dan 3.500 perlengkapan dapur. Bantuan tersebut akan didistribusikan oleh Wahdah Islamiyah di beberapa titik lokasi pengungsi Palu, Sigi dan Donggala.

Selain menggandeng Wahdah Islamiyah lembaga sosial internasional ini juga bermitra dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dalam penyaluran bantuan kepada warga terdampak bencana gempa Palu.

Ustaz Syandri bersama tim King Salman Humanitarian Aid di kantor Sekda Sulteng

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image