17hari

Setelah berlangsung selama 17 hari, daurah menghafal al-Qur’an yang rutin diadakan oleh STIBA Makassar setiap bulan Ramadhan akhirnya secara resmi ditutup oleh Sekjen Wahdah Islamiyah Ustadz Ir. Iskandar Kato, M.Si. Acara ini dirangkaikan dengan buka bersama tokoh-tokoh masyarakat sekitar kampus, para donator tetap, dan seluruh sivitas akademika STIBA Makassar.

Ustadz Ahmad Syaripudin, Lc. mewakili pihak panitia menyampaikan dalam laporannya bahwa kegiatan ini diikuti oleh 56 peserta laki-laki dan 200 peserta perempuan dari berbagai lapisan umur, dari anak-anak hingga usia 60 tahunan. Peserta mulai menghafal dan menyetorkan hafalan sejak pukul 08.00 pagi hingga sore hari. Beberapa peserta yang berasal dari luar Makassar diasramakan dengan gratis.

Untuk peserta ikhwah, rekor hafalan baru diraih oleh Ahmad Nasing dengan jumlah hafalan 4 juz 8 lembar. Sementara untuk peserta akhwat rekor hafalan baru terbanyak adalah 8 juz.

Dalam sambutannya ketika menutup kegiatan ini, Ustadz Iskandar Kato menekankan pentingnya melahirkan para huffazh seiring dengan semakin tingginya permintaan untuk tenaga Pembina (muhaffizh) hafalan al-Qur’an dari sejumlah cabang Wahdah Islamiyah yang saat ini telah berjumlah 123 cabang di seluruh provinsi se-Indonesia.

Beberapa alumni STIBA yang telah diutus ke daerah-daerah selama ini mengambil alih amanah-amanah para muhaffizh ini, meskipun sebagian dari mereka belum menyelesaikan hafalan al-Qur’annya. “Karena itu, selain mencetak alumni-alumni yang menguasai ilmu syar’i, STIBA juga diharapkan bisa melahirkan para huffazh al-Qur’an,” tegas Sekjen Wahdah ini mengakhiri sambutannya. (*)

Tinggalkan Balasan