: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Nasihat-Nasihat Emas Prof. Dr. Yunahar Ilyas kepada Mahasiswa STIBA Makassar

yunahar2

Ahad malam, 10 Rabiul Awal 1437 H/20 Desember 2015 STIBA Makassar kedatangan tamu salah seorang unsur pimpinan Muhammadiyah Pusat, Prof. Dr. Yunahar Ilyas, Lc., M.A. Beliau juga tercatat sebagai Wakil Ketua Umum MUI Pusat dan salah satu guru besar UIN Kalijaga Yogyakarta. Kunjungan Prof. Yunahar di STIBA Makassar merupakan rangkaian lawatannya di sulawesi untuk menghadiri Musyawarah Daerah Muhammadiyah di Kolaka dan Silaturahmi Nasional MIUMI di Makassar. Kehadirannya di STIBA dimanfaatkan untuk menyampaikan nasihat-nasihat dan sharing informasi kepada sivitas akademika STIBA Makassar.

Mengambil entry point seputar fungsi dan peran MUI di Indonesia, ceramah Prof. Yunahar membuka banyak wawasan baru yang dapat diambil mahasiswa pada kesempatan langka tersebut. Dari  ikhtilaf antarumat Islam, aliran sesat di Indonesia dan pemikiran-pemikiran yang merusak, beliau paparkan pada kesempatan tersebut. Di antaranya data kementrian agama yang menyebutkan ada 600 aliran sesat yang tercatat di Indonesia dan setengahnya masih aktif, baik yang populer maupun yang tidak populer. Beliau juga menyampaikan bagaimana rapuhnya argumentasi para orientalis yang diikuti para liberalis tentang pandangan mereka bahwa kebenaran mutlak itu tidak dan sangat subjektif. Yang ada kebenaran itu relatif, dan itulah yang obyektif, poin yang selalu mereka jadikan alasan untuk menolak fatwa ulama. Di sini beliau juga menyinggung peran media yang lebih pro kepada liberalis, “Media lebih suka mereka, semakin aneh pendapatnya maka akan semakin diblow up media”.

Menutup ceramahnya, Prof. Yunahar juga memberikan motivasinya kepada mahasiswa STIBA yang kelak diharapkan menjadi para ulama. “Kriteria ulama ada tiga: Seorang alim yang berilmu, memiliki rasa takut yang besar kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan  keberadaannya di tengah-tengah masyarakat membimbing mereka. Dan sebagai seorang pemuda dan mahasiswa, seharusnya banyak membaca untuk memperluas wawasan, bentuk karakter yang kuat dengan ibadah, dan latih semangat juang dengan aktif berorganisasi”.

Setelah berbicara selama 60 menit, dibuka kesempatan bertanya yang tidak disia-siakan peserta. Pertanyaan-pertanyaan seputar toleransi, pluralisme, pemurtadan, fatwa bank konvensional dan langkah MUI mengatasi kesesatan syiah, beliau jawab dengan memuaskan.

Tidak saja diikuti oleh mahasiswa STIBA, tampak sejumlah dosen, staf dan masyarakat umum turut menyimak ceramah Prof. Yunahar malam itu. Acara yang berlangsung kurang lebih 90 menit itu tidak terasa karena dipaparkan dengan suasana akrab dan sesekali diselingi dengan ujaran yang mengundang gelak peserta. Tidak terasa acara malam itupun berakhir pada pukul 20.45 Wita. Mudah-mudahan acara serupa, ceramah tokoh intelektual ulama seperti ini akan lebih sering diadakan untuk membuka wawasan, menginspirasi dan memotivasi para mahasiswa.

Mengakhiri lawatannya di STIBA Makassar, Prof. Yunahar menyempatkan diri beramah tamah dengan para pimpinan STIBA di ruangan ketua sekaligus menuliskan beberapa terstimoni untuk STIBA Makassar.

Berikut terstimoninya:

"STIBA Makassar, Ma'had 'Aly yang memadukan pendidikan akademis, pembinaan kepribadian, dan memupuk semangat juang dan ditopang penguasaan bahasa Arab, sehingga diharapkan dapat melahirkan ulama pejuang pemimpin umat. Wassalam."
Makassar, 20 Desember 2015 M
Prof. Dr. Yunahar Ilyas, Lc., M.A.
(Habib-infokom BEM).

yunahar
yunahar4

One thought on “Nasihat-Nasihat Emas Prof. Dr. Yunahar Ilyas kepada Mahasiswa STIBA Makassar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image