Senin, 16 Oktober 2017

Wakor I Kopertais Wil. VIII: Ini Indikasi STIBA Telah Bertaraf Internasional

yud7

Wakor I Kopertais Wil. VIII saat menyampaikan Kultum di Masjid Anas bin Malik

stiba.ac.id – Prof. Dr. Sabaruddin Garancang, Wakor I Kopertais Wil. VIII menyampaikan kultum usai shalat Dhuhur di masjid kebanggaan STIBA Makassar, Masjid Anas bin Malik. Dalam ceramah singkatnya di hadapan seluruh sivitas akademika STIBA Makassar, Prof. Dr. Sabaruddin mengulas firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam surah al-Mujadilah ayat 11,

يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ ﴿١١﴾

“Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Ilmu dan iman, menurut guru besar UIN Alauddin ini, harus sejalan. Jika salah satunya tidak ada maka akan terjadi kepincangan.

“Ilmu semata-mata bisa melahirkan manusia yang congkak dan sulit diatur. Tapi jika hanya keimanan tanpa dibarengi ilmu maka kita akan diinjak-injak orang lain,” paparnya.

Dalam kesempatan itu pula, Prof. Sabaruddin menilai bahwa STIBA telah bertaraf internasional. Hal ini diungkapkan mengingat pembangunan gedung STIBA melibatkan pihak luar negeri sebagai penyandang dana. Demikian pula bahasa yang digunakan dalam proses belajar mengajar maupun keseharian para mahasiswa adalah bahasa Arab yang juga menjadi salah satu bahasa internasional.

“Saya berharap supaya ke depan bahasa Inggris juga bisa diakomodasi dan dijadikan bahasa kedua setelah bahasa Arab di kampus ini. Karena ilmu pengetahuan juga erat kaitannya dengan bahasa Inggris, sehingga kelak STIBA tidak hanya dikenal di Timur Tengah, tapi juga di dunia Barat,” ujarnya.

Prof. Sabaruddin juga mengapresiasi pencapaian STIBA meraih akreditasi B. Menurutnya, tidak mudah untuk mendapatkan akreditasi B, tapi ternyata STIBA bisa. Maka ini mengindikasikan kalau tidak lama lagi STIBA akan terakreditasi A.

Sementara kepada para alumni, ia berharap agar masyarakat menilai baik luaran STIBA, sehingga masyarakat mengatakan, “Inilah alumni STIBA.” Bukan sebaliknya, “Inikah alumni STIBA?” Pertanyaan yang bernada melecehkan.

Hal lain yang juga menjadi sorotan Wakor I Kopertais ini adalah grafik penerimaan mahasiswa yang terus naik. “Kalau grafiknya terus meningkat, maka STIBA bisa jadi institut, dan suatu saat bisa jadi universitas,” harapnya.

yud8