: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Buka Secara Resmi Wisuda I, Ini Pesan-Pesan Ketua Senat STIBA kepada Sivitas Akademika STIBA Makassar

wis6

 

stiba.ac.id (Makassar) – Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. selaku Ketua Senat STIBA Makassar membuka secara resmi Sidang Senat Terbuka dalam Rangka Wisuda Sarjana I Sekolah Tinggi Ilmu Islam dan Bahasa Arab (STIBA) Makassar. Sebelum membuka prosesi wisuda, Ustadz Yusran menyampaikan tiga pesan menggugah kepada para sivitas akademika STIBA Makassar.

Hal pertama yang dipesankannya adalah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam surah an-Nahl: 53,

وَمَا بِكُم مِّن نِّعْمَةٍ فَمِنَ اللّهِ ثُمَّ إِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فَإِلَيْهِ تَجْأَرُونَ ﴿٥٣﴾

“Dan apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah-lah (datangnya).”

Menurut Ketua Dewan Syariah DPP Wahdah Islamiyah ini, nikmat apa saja baik yang lahir maupun batin, yang disadari maupun tidak, maka semuanya berasal dari Allah. Maka tidak ada kata yang paling pantas bagi seorang hamba selain mengucapkan,

الْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِي هَدَانَا لِهَـذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِيَ لَوْلا أَنْ هَدَانَا اللّهُ

“Segala puji bagi Allah yang telah menunjukkan kepada kami surga ini. Dan kami sekali-kali tidak akan mendapat petunjuk kalau Allah tidak memberi kami petunjuk.” (QS. Al-A’raf: 43).

“Sebelumnya, kita tidak pernah membayangkan bahwa suatu saat STIBA bisa mengadakan wisuda secara formal seperti sekarang ini. Namun karena tawakkal kita kepada-Nya, Allah buktikan bahwa tidak ada yang sulit bagi Allah,” kata Ustadz Yusran.

Karena itu, dosen hadis MEDIU ini mengajak seluruh sivitas akademika STIBA untuk terus bersyukur kepada Allah ‘Azza wa Jalla.

Pesan kedua yang disampaikan Ustadz Yusran adalah firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ ﴿٦٩﴾

“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan Kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Ankabut: 69).

“Dulu,” kata Ustadz Yusran, “Kita sangka tidak bisa mengadakan wisuda. Kita tidak mungkin jadi perguruan tinggi formal. Belasan tahun kita usahakan namun selalu gagal. Akhirnya kita dapat izin operasional, akreditasi B, lalu munaqasyah dan yudisum. Dan hari  inilah puncaknya, sidang senat tebuka.”

Semua ini, menurutnya, tidak lahir begitu saja, namun atas taufik dari Allah kemudian usaha sivitas akademika. Karenanya ia mengimbau agar seluruh sivitas akademika STIBA terus meningkatkan mujahadah.

Hal ketiga yang dipesankan oleh Ketua STIBA Makassar adalah firman Allah,

وَلاَ تَنسَوُاْ الْفَضْلَ بَيْنَكُمْ

“Dan janganlah kamu melupakan keutamaan di antara kamu.” (QS. Al-Baqarah: 237).

Berdalilkan ayat ini, Ustadz Yusran mengingatkan bahwa hasil yang dicapai ini bukan keberhasilan satu atau enam orang, atau dosen maupun pengelola semata, tapi keberhasilan ini merupakan buah kerja sama seluruh pihak.

“Jazakumullahu khairan kepada seluruh yang telah membantu, mengarahkan dan mendoakan kami. Mulai dari para pengurus DPP WI, Dewan Penyantun, Kopertais Wilayah VIII, dan pihak pemerintah bersama seluruh jajarannya. Demikian pula kepada anak-anak kami para mahasiswa dan wisudawan hari ini,” kata Ustadz Yusran.

Dalam kesempatan itu, Ustadz Yusran membantah pernyataan sebagian orang yang mengatakan bahwa prestasi yang diraih STIBA hari ini adalah karena kepiawaian pemimpin hari ini. “Jika saja para pendahulu kami tidak meletakkan pondasi yang kuat, maka tentunya kami akan memulai dari nol, kerja belasan tahun lagi untuk meraih hasil seperti sekarang ini. Kita hanya melanjutkan apa yang dibangun pendahulu.”

Di akhir sambutannya sebelum membuka secara resmi prosesi Wisuda I, Ketua STIBA juga menitip pesan kepada para wisudawan agar tidak terpesona dengan gelar sarjana sehingga tidak lagi melanjutkan tradisi menuntut ilmu.

“Lanjutkan ke Strata 2, Strata 3. Bukan untuk meraih gelar semata tapi karena pengamalan firman Allah

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاء

“Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama.” (QS. Fathir: 28).

Terus tuntut ilmu dan raih gelar tapi yang terpenting adalah khasyatullah, perasaan takut kepada Allah. Karena surga hanya diperuntukkan bagi yang takut kepada-Nya.

ذَلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ ﴿٨﴾

“Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya.”

Karena itu Ustadz Yusran mengingatkan para wisudawan untuk terus mengamalkan apa yang telah mereka pelajari dan terus berkhidmat kepada umat ini untuk meraih ridha Allah Subhanahu wa Ta’ala.

wis7

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *