: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ustaz Ahmad Ridwan: Menuntut Ilmu Jangan Baper

(STIBA.ac.id) Makassar –  Masjid Anas bin Malik STIBA Makassar melangsungkan taklim spesial dengan judul Fase Menuntut Ilmu bersama dua narasumber, Ustaz Muhammad Fakhrurrozi Anshar, B.Sh., M.A.  dan Ustaz Ahmad Ridwan, Lc. Kegiatan ini berlangsung pada Jumat (7/9/2018) usai shalat Ashar di Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar.

Sebelumnya, Ustaz Oemar Mita yang telah dijadwalkan untuk mengisi taklim tersebut, namun  batal karena jadwal kedatangan di Makassar mengalami penundaan. Melalui Ustadz Fakhrurrozi, Ustaz Oemar minta menyampaikan permintaan maafnya kepada seluruh jamaah yang telah hadir.

Dalam materinya, Ustaz Fakhrurrozi menyebutkan beberapa kemuliaan penuntut ilmu. “Kalau Anda tahu ada suatu kemuliaan, maka Anda akan berusaha untuk mencintai kemuliaan tersebut. Maka semoga Antum semua mengetahui kemuliaan ilmu sehingga Antum mencintai majelis-majelis ilmu,” ujarnya.

Selanjutnya beliau mempersilahkan kepada ustadz Ahmad Ridwan yang merupakan narasumber di salah satu televisi di Indonesia, “Tidak pantas rasanya saya yang berbicara sedangkan ada ustaz yang sudah sering berbicara di layar tv-tv beneran, sedangkan kami cuman di layar hp-hpnya Antum,” kata Ustaz Fakhrurrozi berkelakar.

Adapun dalam materinya, ustadz Ahmad Ridwan mengingatkan kepada jamaah untuk senantiasa menjaga niat menuntut ilmu hanya untuk Allah saja.

“Orang yang berilmu kadang salah dalam niatnya. Makanya jadikan kecintaan ilmu kita untuk Allah saja. Karena barangsiapa yang menjadikan kecintaannya untuk akhirat maka Allah akan mencukupkan untuknya,” jelasnya.

Ia melanjutkan, “Dan fase ilmu adalah fase yang mempunyai banyak rintangan dan tantangan.” Ia kemudian mencontohkan bagaimana susahnya Imam asy-Syafi’i dan Imam Ahmad dalam menuntut ilmu. “Makanya kalau saja kedua imam itu baper dan malas, tentu saja kita tidak akan mengenal nama mereka hari ini.”

Poin terakhir yang disampaikan Ustaz Ahmad kepada para hadirin adalah senantiasa menjaga akhlak dan adab kepada sesama apalagi kepada seorang ustaz. “Yang kurang hari ini dari kita adalah kurangnya ketulusan kita dalam mengakui orang lain. Dan itu berimbas pada kurangnya adab kita kepada para ulama dan buruknya akhlak kita kepada sesama.”

Dari Masjid Anas bin Malik Kampus STIBA Makassar, kedua narasumber bertolak menuju Masjid al-Markaz al-Islamy untuk agenda tabligh akbar.

Penulis berita: Muhammad bin Yusran

Foto: Insan Kamil

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image