umy

“Kita berharap akan terlahir dari kampus ini tokoh yang mampu mengubah dunia. Meskipun tujuan utama kita menuntut ilmu bukan agar nama kita tercatat dalam sejarah melainkan untuk mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Akan tetapi hal itu merupakan keutamaan yang Allah berikan bagi hamba-Nya yang dikehendaki-Nya di dunia ini sebelum kelak di akhirat.” Hal ini diungkapkan oleh Ketua STIBA Makassar Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A. dalam sambutannya pada Kuliah Perdana STIBA Makassar Semester Genap TA. 1435—1436/2014—2015, saat menyebutkan sinopsis buku ‘Uzhamaa al Mi-ah alladzina Ghayyaru Majraa at Taarikh” (100 Tokoh yang Mengubah Sejarah Dunia) karya Syaikh Jihad Turbani. Buku yang memuat 100 tokoh paling berpengaruh dan dianggap membawa perubahan dalam sejarah peradaban Islam. Dan yang unik dari buku ini adalah ketika tokoh ke-100 ternyata tidak disebutkan oleh penulis dan hanya berupa tanda tanya. Lalu siapakah tokoh ke-100 itu? Semoga harapan Ustadz Muhammad Yusran Anshar hafizhahullah menjadi kenyataan.

Sebagaimana diketahui, baru-baru ini STIBA Makassar mengadakan Kuliah Perdana untuk semester genap. Dalam sambutannya, Ketua STIBA menguraikan ayat-ayat dalam Surah at-Tawbah: 119—129 yang dibacakan di awal acara oleh seorang mahasiswa baru.

Di antara poin-poin penting penyampaian beliau adalah:

1. Perintah Allah untuk senantiasa bersama orang-orang shadiqin

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

shadiqin

 

“Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang jujur.” (QS. At-Tawbah: 119).

Inilah salah satu keutamaan para penuntut ilmu, karena mereka berada dalam komunitas orang-orang shadiqin.

Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Barang siapa menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu (agama), maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju ke surga.”

Jalan penuntut ilmu bukanlah jalan yang singkat dan mudah. Tapi dia adalah jalan yang panjang dan berliku, tak semua orang sanggup bertahan menempuhnya. Sebagian besar bahkan berjatuhan di jalan ini. Namun di ujung jalan ini ada surga yang telah Allah janjikan. Karena itu, untuk tetap kuat dan istiqamah hingga wafat di atas jalan ini maka salah satu caranya adalah dengan hidup bersama orang-orang jujur keimanannya (shadiqin).

2. Jalan seorang penuntut ilmu adalah jalan yang penuh onak dan duri, godaan dan membutuhkan pengorbanan. Namun pengorbanan tersebut tidak akan disia-siakan oleh Allah.

Jihad tak selamanya berupa peperangan, namun menuntut ilmu juga adalah salah satu bentuk jihad. Seorang penuntut ilmu mungkin saja ditimpa perasaan haus, lapar, dan keletihan saat belajar. Sementara di sisi lain, perjalanan menuntut ilmu adalah ibadah yang paling dibenci oleh musuh-musuh Allah. Sehingga sedemikian rupa mereka akan berupaya memalingkan para penuntut ilmu dari jalan tersebut. Maka jika berhasil melalui berbagai rintangan dan cobaan ini, para penuntut ilmu di sisi Allah akan mendapatkan ganjaran yang besar.

dzalika “Yang demikian itu ialah karena mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan dan kelaparan pada jalan Allah, dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal saleh. Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik. (QS. At-Tawbah: 120).

3. Perjalanan menuntut ilmu, kemudian mengamalkan dan menyebarkannya adalah bentuk cinta kita kepada umat ini. Hal ini juga merupakan salah satu upaya untuk mengikuti sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam.

laqad“Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, Amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin.” (QS. At-Tawbah: 128).

Kita sedih ketika dakwah kita ditolak bahkan dicela. Tapi kesedihan itu bukan lantaran diri kita yang jadi bahan cemoohan, melainkan sedih karena yang ditolak dan dicela adalah ayat-ayat Allah dan hadits-hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam serta perasaan iba dan kasihan akan akibat buruk yang akan didapatkan oleh penentang dakwah tersebut.

Usai menerangkan beberapa poin yang bisa dipetik dari ayat-ayat yang dibacakan qari’ di awal acara, Ketua STIBA melanjutkan dengan memberikan tips bagi para mahasiswa bagaimana memulai semester baru ini.

5M seperti yang beliau sampaikan pada pembukaan raker STIBA baru-baru ini:

  1. Musyarathah atau mu’ahadah (menyusun perencanaan), target-target apa saja yang ingin dicapai selama satu semester ini.
  2. Muraqabah, mengontrol pencapaian target-target yang telah dibuat di awal semester.
  3. Muhasabah, senantiasa melakukan evaluasi baik saat memulai semester, di pertengahan maupun di akhir semester. Bahkan muhasabah dibutuhkan setiap saat.
  4. Mu’aqabah, beri sanksi-sanksi bagi diri kita untuk setiap target yang tidak tercapai. Jangan menunggu datangnya sanksi dari orang lain.
  5. Mujahadah, setelah melakukan evaluasi dan melihat hasil yang belum mencapai target, maka jangan berputus asa dan tak lagi mau berusaha. Jadikan itu sebagai momen untuk lebih menambah semangat dan mujahadah dalam meraih target.

Kuliah Perdana kali ini menghadirkan Ustadz Aswanto Muhammad Takwi, Lc., sebagai narasumber.

Tinggalkan Balasan