(STIBA.ac.id) Gowa –  Acara penarikan mahasiswa KKN STIBA Makassar di Kecamatan Parigi terselenggara Senin, (24/02/2020). Acara ini berlangsung di kantor kecamatan dan dihadiri 79 mahasiswa KKN beserta dosen-dosen pendamping lapangan, sekretaris camat dan jajarannya, serta tokoh masyarakat dan warga.

Sekretaris Kecamatan Parigi Abdurrahman, S.S.T.P. mewakili masyarakat dan aparatur kecamatan mengucapkan terima kasih kepada mahasiswa KKN atas perjuangannya memberikan yang terbaik untuk kecamatan. Ia mengibaratkan mahasiswa KKN STIBA seperti magnet yang mendatangkan keberkahan untuk kecamatan dan masyarakat-masyarakatnya.

“Keberadaan mahasiswa KKN, semoga mendatangkan keberkahan untuk desa. Pemerintah dan masyarakat sangat berterima kasih atas hal itu,” tuturnya.

Ia berharap penarikan hari itu bukan akhir kerja sama yang sudah dibangun, “Jadikan Parigi ini sebagai kampung kedua yang setiap waktu harus mahasiswa STIBA kunjungi,” lanjutnya lagi.

Selaku perwakilan dari pihak STIBA, Kepala Program Studi Perbandingan Mazhab dan Hukum STIBA Makassar Ustaz Saifullah Anshar memohon maaf atas kekurangan-kekurangan dari mahasiswa KKN-nya,

“Kami memohon maaf atas setiap kekurangan dari mahasiswa selama ber-KKN di sini sekaligus berterima kasih kepada masyarakat dan aparatur kecamatan atas penyambutan luar biasa untuk mahasiswa STIBA Makassar,” kata Ustaz Saifullah Anshar.

Acara penarikan di akhiri dengan seremoni pemberian cendera mata dari STIBA Makassar oleh Kepala Pusat Penjaminan Mutu STIBA Makassar Ustaz Hendra Wijaya, Lc., M.H. untuk Kecamatan Parigi secara umum.

Sedih dan bahagia menyelimuti rangkaian acara tersebut. Betapa tidak, kebersamaan selama 40 hari lebih telah meninggalkan banyak kenangan bagi mahasiswa KKN dan warga Parigi. Bahkan Ardiansyah salah seorang murid Madrasah Aliyah Sicini, ikut mengantar mahasiswa KKN hingga ke Kampus STIBA Makassar.

Banyak ungkapan kesedihan sekaligus kegalauan warga ketika membayangkan tak ada lagi yang akan membimbing mereka belajar agama, belajar mengaji, dan lainnya.

“Masyarakat sini sangat haus akan ilmu agama, semoga ada dai yang bisa diutus ke sini. Kami juga berharap semoga bisa didirikan sarana pembelajaran minimal pesantren,” tutur Maming, warga Desa Sicini.

Kepala P2M STIBA Makassar Ustaz Hendra Wijaya bersama Sekretaris Camat Parigi Abdurrahman

Reporter: Fahmi

Tinggalkan Balasan