(STIBA.ac.id) Makassar –  Komisi Rukyat dan Falakiyah Dewan Syariah Wahdah Islamiyah sukses menyelenggarakan Pelatihan Pengukuran Arah Kiblat, Ahad (21 Rabiulawal 1442 H/6 Desember 2020 M). Kegiatan yang berlangsung di lantai I Gedung Rektorat STIBA Makassar ini diikuti oleh 33 utusan setiap DPD Wahdah Islamiyah se-Sulawei Selatan.

Pelatihan ini dibuka secara resmi oleh Ketua STIBA Makassar yang juga merupakan Wakil Ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah. Dalam sambutannya, Ustaz Ahmad Hanafi, Lc., M.A., Ph.D. menjelaskan keutamaan dan kedudukan kiblat. Menurutnya, kiblat laksana menara kokoh persatuan kaum muslimin dan bagaimana upaya musuh-musuh Islam sejak masa sebelum datangnya Islam hingga saat ini untuk mengaburkannya.

Pemateri utama dalam pelatihan ini adalah Andi Muhammad Akhyar, M.Sc. dosen ilmu falak UIN Alauddin Makassar yang juga menjabat sebagai Direktur Sekolah Astronomi Islam Indonesia. Andi Muh. Akhyar memaparkan empat metode pengukuran arah kiblat, yaitu metode magnet bumi atau kompas, metode tongkat bayangan, metode bayangan matahari, dan metode google map. Peserta juga diajak praktik langsung di lapangan.

Acara yang berlangsung pukul 9:00–15:00 WITA ini ditutup oleh Ketua Komisi Rukyat dan Falakiyah Dewan Syariah Wahdah Islamiyah Ustaz Sirajuddin Qasim, Lc., M.A.

Kepala P2B STIBA Makassar tersebut menyampaikan sebuah pesan penting agar setiap peserta selalu berusaha mengembangkan kompetensinya dalam bidang yang sangat strategis dan dibutuhkan oleh umat ini. Di samping itu, kata Ustaz Siraj, juga mendalami aspek fikihnya agar tim tidak hanya mampu mengukur arah kiblat namun lebih dari itu mampu memberi solusi dari setiap persoalan umat, tentunya dengan penuh keikhlasan.

Tinggalkan Balasan