: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Bagian Kemahasiswaan Adakan Pertemuan Murabbi

(STIBA.ac.id) Makassar –  Bidang Kemahasiswaan kembali mengadakan pertemuan khusus untuk para murabbi. Pertemuan yang dihadiri 35 asatidzah murabbi  tersebut berlangsung di lantai dua Masjid Anas bin Malik, Selasa (19/03/2019).

Wakil Ketua III Bidang Kemahasiswaan, Ustaz Muhammad Taufan Djafry, Lc., M.H.I. dalam sambutannya mengatakan, peran seorang murabbi dalam kancah dakwah dan perjuangan Islam sangat urgen. Sebab menurutnya, murabbi-lah yang bisa menjamin ketersediaan kader yang bisa terus bergerak.

“Sehingga ketika Allah memilih kita sebagai murabbi dan mu’allim, maka kita pantas bersyukur karena kita termasuk bagian dari proses dakwah di muka bumi,” ujarnya.

Ustaz Taufan menambahkan, STIBA adalah lembaga pengaderan. Dari STIBA-lah lahir para kader dan dai yang bisa berbuat di tengah masyarakat.

Karena itu, Ustaz Taufan mengimbau kepada seluruh murabbi untuk tidak lemah dalam mentarbiyah. “Sebaik-baik nasihat bagi seorang murabbi adalah ketika dia berangkat ke tempatnya tarbiah, lalu ia membayangkan bahwa di sana telah menunggu anak-anak ideologisnya,” pungkasnya.

Ketua STIBA Makassar, Ustaz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. turut menghadiri kegiatan ini. Saat memberi sambutan, Ustaz Yusran memaparkan peran tarbiyah dalam menyukseskan reakreditasi STIBA baru-baru ini. Menurutnya, keberadaan mahasiswa yang punya militansi tinggi, kesiapan mereka mengikuti arahan untuk kerja bakti, persiapan-persiapan menjelang visitasi adalah pengaruh dari tarbiyah tersebut, setelah taufik dari Allah.

Ucapan terima kasih juga ia sampaikan kepada para murabbi yang hadir.

Semoga Allah memberikan kita atstsabat dan melahirkan melalui tangan kita generasi waladan shalih”. Ini termasuk di dalamnya adalah anak-anak ideologis kita,” ujarnya.

Di sesi terakhir acara, Kepala BAK Ustaz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I. memaparkan data jumlah Kelompok Kajian Islam (KKI) di lingkup mahasiswa STIBA khusus putra. Sebanyak 22 kelompok di marhalah ta’rif I, 15 dik Ta’rif II, dan 16 Takwin. Jadi total halaqah tarbiah sebanyak 53 KKI.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image