bukhariButuh waktu beberapa tahun untuk menyelesaikan pembahasan satu kitab dalam shahih Bukhari. Hal ini sebagaimana yang terjadi dan dialami oleh Ketua STIBA Makassar saat membahas kitab-kitab dalam Shahih al-Bukhari. Pengajian rutin pekanan yang diistilahkan dengan adDirasah at-Ta’shiliyah Jam’iyah al-Hadits asy-Syarif ini berlangsung setiap hari Rabu bakda Shalat Ashar di Masjid Kampus STIBA Makassar. 
 
Sejak pertama mengkaji Shahih Bukhari pada tahun 1419 H/1999 M, hingga kini Ustadz Muhammad Yusran Anshar baru menyelesaikan tiga kitab, yaitu Kitab al-‘Ilm, Kitab al-Adab, dan Kitab al-Isti’dzan. Sementara Kitab ash-Shaum pernah dikaji khusus pada bulan Ramadhan namun tidak selesai.
Rabu, 23 Jumadal Akhirah 1435 H, setelah mempertimbangkan usulan-usulan dari para mahasiswa dan peserta pengajian, dosen hadits Medinah International University (MEDIU) ini akhirnya menetapkan Kitab al-I’tisham bi al-Kitab wa as-Sunnah sebagai pembahasan selanjutnya. Kitab kedua dari yang terakhir dalam Shahih al-Bukhari.
 
Selain diikuti oleh para mahasiswa, taklim rutin ini pun terbuka untuk masyarakat umum yang ingin lebih mengenal dan mendalami kitab yang paling shahih bagi umat Islam setelah al-Qur’an al-Karim. Sementara bagi kaum muslimin yang tidak sempat hadir langsung dapat menyimak pengajian tersebut di Radio Makkah AM di frekuensi 954 KHz yang menyiarkan secara langsung pengajian ini. [sq]
 
Dirasah Ta’shiliyah Jam’iyah al-Hadits asy-Syarif
Narasumber tetap           : Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A (Ketua STIBA Makassar)
Kitab yang Dikaji              : Shahih al-Bukhari Kitab al-I’tisham bi al-Kitab wa as-Sunnah
Waktu                                   : Setiap Rabu bakda shalat Ashar
Tempat                                : Masjid Kampus STIBA Makassar
Peserta                                : Terbuka untuk umum

Tinggalkan Balasan