DSC01005 copy

Memasuki bulan Dzulhijjah 1435 H sekitar 60 mahasiswa yang tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) STIBA Makassar menyelenggarakan MUSYKER II dalam bentuk Rapat Pleno sebagai kesinambungan dari Rapat Komisi pada Muktamar I yang telah diselenggarakan pada bulan Juni lalu.

Kegiatan yang berlangsung dua hari ini (Sabtu-Ahad, 02-03 Dzulhijjah 1435 H/27-28 September 2014 M) bertemakan “Syabaabul Yaum, Rijaalul Ghod” (Pemuda Hari Ini, Pejuang Hari Esok) dan dilaksanakan di Baruga Lagaligo Balai Pelatihan Kesehatan (BAPELKES) Makassar.

Dalam pembukaannya Ketua STIBA Ust. Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A. memberikan taujihat kepada seluruh peserta MUSYKER didampingi oleh Kepala Bag. Kemahasiswaan Ust. Ahmad Syaripuddin, Lc..

Pada MUSYKER II kali ini diplenokan beberapa program kegiatan baik dari tiap departemen maupun Lembaga non-departemen. Dari departemen terdiri Departemen Dakwah dan Kaderisasi, Departeman Ekonomi, Departemen Sosial, Departemen Infokom dan Departemen Diklat. Adapun terdiri dari Bagian Keasramaan, Biro Rumah Tangga Masjid (BRTM) al-Ihsan, Pengembangan dan Pengawasan Bahasa (P2B) dan Forum Komunikasi Luar Asrama (FORMAL).

DSC01113 copy

Terpilih sebagai ketua BEM baru untuk periode 1435-1436 H/2014-2015 M saudara Arif Ahmadi Yusuf yang duduk di semester III prodi Perbandingan Madzhab dan Hukum secara mufakat atas arahan dari Ketua STIBA sendiri. Mahasiswa kelahiran Balikpapan ini terpilih menggantikan saudara Sabran Kamal dari Bone yang telah terpilih sebagai ketua BEM dalam Musyawarah Luar Biasa (MUSLUB) sebulan sebelumnya. Namun karena beberapa hari setelahnya beliau lulus sebagai penerima program beasiswa S1 Universitas Islam Madinah di Saudi Arabia maka estafet kepemimpinan tertinggi mahasiswa STIBA ini diambil alih oleh wakil beliau saudara Arif Ahmadi Yusuf.

Ketua BEM dua periode sebelumnya saudara Darul Idam asal Bulukumba dan saudara Fadli Multazam asal Sinjai juga lulus sebagai penerima program beasiswa S1 di Universitas Qassim di Saudi Arabia.

Semoga kebaikan-kebaikan berupa kelulusan studi ke Saudi Arabia ini tidak menghambat seluruh program BEM yang telah diagendakan dan dicanangkan. (IA)

Tinggalkan Balasan