IMG-20141101-WA0012

UKM Lembaga Dakwah Kampus  MPM Unhas baru-baru ini (19/10) menggelar Dialog Ilmiah bertema “Ketika Sunnah-Sunnah Nabi Mereka Pertanyakan” untuk menanggapi tulisan-tulisan Muhammad Suyuti yang dimuat di salah satu koran. Tulisan-tulisan bernada provokatif seperti “Tidak Isbal Bukan Sunnah”, “Berjenggot Lebih Dekat ke Bid’ah”, “Cadar Bukan Pakaian Muslimah” tak urung mengundang banyak kontroversi.

Sebagai narasumber dalam dialog atau debat ilmiah ini adalah Ustadz Mahmud Suyuti dan Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Ketua STIBA Makassar. Acara ini bertempat di aula lantai 1  gedung rektorat Unhas. Aula ini akhirnya benar-benar sesak oleh para pengunjung yang ingin menyaksikan debat ilmiah ini. Tak sedikit yang akhirnya harus rela berdiri dan mendengarkan dari luar aula.

Selama berlangsungnya diskusi, tampak bahwa Mahmud Suyuti tidak mampu memberikan penjelasan-penjelasan ilmiah terkait tulisannya. Tak jarang, ketika merasa terdesak, ia hanya mampu berdalih dengan ungkapannya “Setiap orang boleh berpendapat,” “Metodologi penelitian hadits setiap ulama berbeda-beda.”

Bagi pembaca yang ingin menyaksikan jalannya Dialog Ilmiah tersebut dapat mengakses link berikut:

http://www.youtube.com/watch?v=jbh56ucQFrQ

Download artikel tanggapan Ustadz Muhammad Yusran Anshar terhadap artikel Ustadz Mahmud Suyuti yang diterbitkan di Tribun Timur.

http://www.mediafire.com/download/i5qnjwe7h2nk3xv/Tanggapan+utk+Artikel+Mahmud+Suyuti.rar

 

 

Tinggalkan Balasan