yus

Ketua STIBA Makassar, Ustadz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A. baru-baru ini mengikuti seminar sehari yang berlangsung di Hotel Shangri-La Jakarta, Selasa (28/10/ 2014). Seminar yang diselenggarakan oleh Universitas Islam Negeri Madinah dan bekerja sama dengan Universitas Negeri Makassar ini dibuka oleh Zulkifli Hasan Ketua MPR RI. Tema yang diusung adalah ‘Nilai Moderat dalam Alquran dan Hadist serta Penerapannya pada Masa Modern di Arab Saudi dan Indonesia’.

Setelah dibuka, seminar langsung memasuki sesi pertama dengan Imam Besar Masjidil Haram, Syaikh Abdurrahman As-Sudais yang bertindak selaku moderator. Adapun yang ditunjuk sebagai narasumber pada sesi pertama ini adalah Wakil Ketua MPR DR Hidayat Nurwahid, Rektor UNM Prof DR Aris Munandar dan Imam Besar Masjid Istiqlal Prof DR Ali Musthafa Ya’qub.

Seminar yang menghadirkan beberapa ulama asal Timur Tengah ini menghasilkan beberapa rumusan, di antaranya seperti yang dilansir oleh situs Gema Islam:

  1. Seminar merumuskan tentang pentingnya pemahaman moderat dalam menyelesaikan masalah-masalah bangsa dan perdamaian dari perpecahan dan perselisihan, serta kembali kepada nash Al-Quran dan  Al-Hadits, serta pemahaman orang-orang terdahulu yang baik.
  2. Ajakan untuk pengaplikasikan cara moderat dalam Islam dalam seluruh segi kehidupan.
  3. Memperbaiki pemahaman-pemahaman yang salah tentang Islam, dan menjelaskan kebaikan-kebaikannya, dan sesunguhnya agama menganjurkan kemoderatan untuk dijalani dan dilakukan serta mengingatkan agar tidak melampaui batas.
  4. Seminar ini mengajak para penasihat, dai, pengarah pendidik, agar menjadi contoh yang baik dalam mengikuti cara moderat dalam keyakinan dengan kata-kata dan perbuatan, serta aneka cara dalam berdakwah kepada kemoderatan yang diharapkan sesuai dengan kebutuhan zaman.
  5. Usaha untuk memperkuat penyebaran cara moderat melalui media-media pemberitaan yang bermacam-macam dan pusat-pusat penelitian, serta masjid-masjid, universitas-universitas, sekolah, pemilahan kosa kata moderat pada kurikulum pembelajaran pada tingkat-tingkat pengajaran yang bermacam-macam.
  6. Melaksanakan penataran-penataran, seminar-seminar, dan workshop dalam pemahaman kemoderatan Islam, serta ajakan kepadanya, pengarahan perhatian para pengarang, peneliti untuk menulis tema-tema pada moderat.
  7. Ajakan kepada pengumpulan perpustakaan moderat baik fisik atau elektronik, dan pengadaanya secara masif bagi universitas, lembaga, dan pusat-pusat penelitian serta kajian ilmian, serta perpustakaan umum agar bisa dimanfaatkan para pemuda sekarang serta yang akan datang.
  8. Menambah kerjasama antara dua negara, Kerajaan Arab Saudi dan Negara Indonesia dalam menyebarkan kebudayaan moderat pada masyarakat.
  9. Ajakan lembaga ilmiah untuk membangun pusat penelitian yang memerhatikan ajaran-ajaran moderat dan aplikasinya.
  10. Mengajak para peserta seminar untuk mengaplikasikan jalan moderat yang dilakukan oleh Kerajaan Arab Saudi dan Indonesia.

Di akhir acara, panitia menyampaikan rasa terima kasih kepada Raja Arab Saudi Abdullah bin Abdul Aziz Al Saud, semoga Allah menjaganya atas  persetujuan beliau untuk pelaksanaan seminar dan dukungannya, serta seluruh pihak yang telah berkontribusi hingga terselenggaranya acara ini.

seminar

Tinggalkan Balasan