(STIBA.ac.id) Makassar –  Menteri Koordinator Bidang Polhukam Republik Indonesia Prof. Dr. H. Moh Mahfud MD hadir sebagai Keynote Speaker dalam kegiatan Dialog Kebangsaan Wahdah Islamiyah dan  STIBA Makassar.  Kegiatan tersebut digelar di Gedung Aisyah Kampus Putri STIBA Makassar Kecamatan Manggala Kota Makassar Sulawesi Selatan, Jumat (19/8/2022).

Kegiatan yang mengangkat tema Dengan Takwa dan Komitmen pada Konstitusi serta Hukum yang Berlaku Kita Wujudkan NKRI Jaya dan Harmoni mendapatkan apresiasi dari Menkoplhukam RI.

“Saya menyambut gembira dan terharu dengan Dialog Kebangsaan ini yang memilih tema Dengan Takwa dan Komitmen pada Konstitusi Hukum Kita Wujudkan NKRI Jaya dan Harmoni. Dari tema ini ada kata takwa, konstitusi, dan harmoni adalah tiga variabel penting, dan menjadi pertimbangan bagi saya untuk hadir,” ujar Prof. Mahfud di awal sambutannya.

Prof. Mahfud juga bercerita tentang awal mengenal Wahdah Islamiyah, ia mengatakan bahwa dulu pernah hadir dalam Muktamar Wahdah secara online karena saat itu masih masa pandemi. Ia mengaku bahwa waktu itu sempat bertanya kepada Kepala Badan Intelijen Nasional (BIN) Jenderal Budi Gunawan, menurut identifikasi BIN tentang Wahdah Islamiyah ini seperti apa.

“Kemudian identifikasi BIN mengatakan bahwa Wahdah Islamiyah adalah organisasi Islam yang berasas kebangsaan, menyatakan kesetiaanya kepada NKRI. Olehnya itu, BIN merekomendasikan kami untuk datang ke sana dengan tujuan menyolidkan komitmen tersebut,” paparnya.

Ketua Mahkamah Konstitusi periode 2008-2013 tersebut menyebutkan bahwa ormas Islam adalah aset nasional yang patut untuk dijaga keberadaannya, demi memperkuat NKRI.

“Ormas Islam adalah aset nasional yang bisa memperkuat NKRI sebagaimana ormas-ormas yang lain. Indonesia sebenarnya sudah berakar di lubuk hati bangsa Indonesia dari seluruh suku di penjuru wilayah. Negeri indah Indonesia, menanti dan merindukan karya-karyamu. Dan itu Wahdah Islamiyah,” ujarnya.

Prof. Mahfud juga menjelaskan bahwa peran tokoh-tokoh Islam sangat besar dalam kemerdekaan NKRI dan ikut terlibat dalam perancangan konstitusi dan Pancasila.

“Dalam sejarah kemerdekaan Indonesia, kita mengenal dengan tokoh-tokoh Islam seperti Agus Salim, Ki Bagus Hadikusumo, Wahid Hasyim yang ikut memperjuangkan berdirinya NKRI bahkan terlibat langsung dalam penyusunan konstitusi dan dasar-dasar negara. Olehnya itu, mari kita jaga NKRI dengan sepenuh hati,” ungkapnya.

Menanggapi berbagai fenomena yang terjadi di masyarakat, di mana sering terjadi penyudutan terhadap pemerintah bahwa antiajaran Islam yang disebut dengan islamofobia dan lainnya. Menurut Prof. Mahfud, negara tidak pernah bersikap islamofobia dan begitu pun dengan agama yang lain.

“Negara tidak pernah bersikap islamofobia, kristenfobia, budhafobia dan fobia-fobia yang lainnya. Negara ini melindungi setiap warga negara dalam berbagai kegiatan keagamaan. Semua agama dilindungi, tidak boleh satu agama mendiskreditkan agama yang lain,” pungkasnya.

Dialog Kebangsaan ini dihadiri sejumlah tokoh bangsa, di antaranya Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Prof. Dr. H. Mahfud MD., Ketua MUI Pusat Dr. K.H. Sodikun, M.Si., Kasubdit Kontra Ideologi Ditcegah Densus 88 AT Polri Kombes. Pol. Ponco Ardani, S.H., Kepala Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Sulsel Prof. Dr. Muammar Muhammad Bakry, Pangdam XIV Hasanuddin Mayjen TNI Andi Muhammad Bau Sawa Mappanyukki, Kapolda Sulsel Irjen. Pol. Drs. Nana Sudjana, M.M., dan Ketua Umum DPP Wahdah Islamiyah Dr. K.H. Muhammad Zaitun Rasmin, Lc., M.A.

Reporter: Muh. Akbar (MedikomDPP)