(STIBA.ac.id) Makassar –  Departemen Kajian dan Strategi bekerja sama dengan Pengurus Harian Ikatan Alumni (IKA) STIBA Makassar melaksanakan kegiatan Taklim Alumni. Tema yang diusung pada taklim kali ini adalah Alumni STIBA Bukan Alumni Kaleng-Kaleng.

Kegiatan ini dihadiri oleh 161 alumuni ikhwan dan 201 alumni akhwat. Meskipun kegiatan ini dilaksanakan secara online, namun tidak mengurangi antusias para alumni untuk tetap hadir pada kegiatan tersebut.

Taklim Alumni kali ini dirangkaikan dengan salam sapa dari alumni yang menginspirasi, di antaranya Ustaz Syaibani Mujiono, S.Sy., M.Si. dan Ustaz Anas Syukur, S.Pd.I. selaku perwakilan alumni ikhwan. Sementara dari alumni akhwat diwakili oleh Ustazah Nuraeni Yasin, S.H. dan Ustazah Nanda Afriani, S.H.

Tak hanya memberi motivasi, berbagai pengalaman saat berada di medan dakwah pun mereka bagikan, seperti ketika diutus di daerah rintisan dakwah.

ليس خريج المعهد من قال كان المعهد كذا وكذا، إنما خريج المعهد من قال ها أنا ذا

“Bukanlah lulusan Ma’had yang mengatakan Ma’had itu begini dan begini, akan tetapi lulusan Ma’had adalah mereka yang mengatakan dengan bangga, inilah saya!,” tutur Ustaz Anas Syukur, alumni yang saat ini menjabat sebagai Ketua DPD Wahdah Islamiyah Depok.

Perwakilan dari alumni akhwat berpesan agar para alumni tidak pernah takut ketika harus kehilangan mad’u (objek dakwah) yang telah susah payah dicari.

“Insyaallah akan Allah gantikan dengan orang-orang yang lebih baik dan tsiqah untuk membersamai kita dalam jalan dakwah ini,” tegas Nuraeni Yasin, S.H. salah seorang alumni yang kini mengemban amanah sebagai Ketua MWD WI Mataram, Lombok Timur.

Dari pesan serta pengalaman yang disampaikan oleh alumni-alumni tersebut, diharapkan bisa menjadi motivasi bagi  para alumni agar bisa lebih bersemangat dalam mengemban amanah dakwah yang panjang dan penuh perjuangan.

Ustaz Syaiful Yusuf, Lc., M.A. yang hadir sebagai narasumber dalam Taklim Alumni kali ini menyampaikan tips menjadi alumni berkualitas. Ada tiga poin yang diuraikan oleh salah satu pendiri STIBA Makassar tersebut.

“Pertama, memiliki kemampuan ilmiah syar’iyyah yang memadai. Yang kedua berkontribusi dalam dakwah baik dalam lembaga maupun di tengah masyarakat, dan yang ketiga menjadi hamba-hamba Allah yang dibanggakan,” kata Ustaz Syaiful Yusuf.

Reporter: Tim Humas Putri

 129 total views,  2 views today