(STIBA.ac.id) Makassar –  Ustaz Akhmad Hanafi Dain Yunta, Lc., M.A., Ph.D. mengatakan bahwa soliditas dan kolaborasi sangat dibutuhkan di institusi STIBA Makassar. Hal tersebut bertujuan agar antara satu unit kerja dengan unit kerja lainnya bisa saling menguatkan.

“Kerja-kerja yang dilakukan oleh unit-unit tertentu harus mendapatkan dukungan dari unit lain, sehingga ketika kita mencapai kesuksesan maka itu jadi kesuksesan bersama. Dan ketika ada kegagalan maka semua kita merasakannya. Itulah kerja dari team work yang benar,” ujar Ketua STIBA Makassar saat memberikan sambutan dalam sesi Pembukaan Musyawarah Kerja XVII STIBA Makassar.

Lebih lanjut ia mengingatkan bahwa tanggung jawab pengelola ke depan semakin tidak ringan.

“Semakin besar cita-cita kita semakin besar tantangan yangg kita hadapi. Kita dididik menjadi orang yang memiliki mental pejuang. Maka nilai soliditas dan kolaborasi di internal kita perlu lebih dikuatkan,” katanya di hadapan seluruh peserta Muskerta XVII di Lantai IV Gedung Rektorat, Senin (05/12/2022).

Ia juga menguraikan hikmah dari Surah al-Hujurat yang dibacakan qari dalam pembukaan Muskerta tersebut.

“Dalam ayat yang dibaca tadi ada poin-poin penting dalam rangka menjaga soliditas. Terkadang ada informasi yang perlu divalidasi secepatnya, maka perlu untuk tabayun. Ada kalanya dalam kebersamaan muncul suudzan. Semua itu bisa merusak soliditas. Maka ini semua harus kita usahakan untuk dibenahi sehingga soliditas kita tetap terjaga,” tutur Ustaz Akhmad.

Dalam Muskerta XVII ini, Pusat Penjaminan Mutu memberikan penghargaan kepada unit kerja terbaik berdasarkan laporan hasil penilaian Audit Mutu Internal Siklus V Gelombang II STIBA Makassar.

Pusat Pengembangan dan Pengawasan Bahasa (P3B) terpilih menjadi terbaik kedua.

Sedangkan unit kerja terbaik pertama jatuh kepada Bagian Publikasi.

Musyawarah Kerja Tahunan XVII berlangsung selama tiga hari, Senin—Rabu (05—07/12/2022). Muskerta ini dihadiri oleh seluruh unit kerja dan pusat di STIBA Makassar.

 132 total views,  1 views today