: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Fastabiqul Khairat

Jalan copy

Pada setiap jalan yang dilewati, kita diatur untuk tidak melebihi kecepatan tertentu. Jika melanggarnya maka kita akan berhadapan dengan berbagai resiko, apakah itu melanggar aturan lalu lintas atau kecelakaan dan atau mencelakai orang lain. Pihak yang berwenang telah menentukan batas kecepatan yang berbeda, tergantung dimana posisi kita berkendara. Apakah berkendara dalam kota, luar kota, atau di jalan tol. Karena tidak akan sama aturan batas kecepaatan berkendara dalam kota, lintas kota, dan jalan tol. Itulah kecepatan laju berkendara pada jalan-jalan yang ada di dunia ini.

Lain halnya dengan jalan menuju Allah Azza waJalla atau jalan menuju akhirat. Tidak dibatasi dengan kecepatan tertentu.Tapi sangat disiplin dengan sketsa dan aturan rambu-rambu.Barangsiapa yang melanggarnya akan mendapatkan ganjaran dari Sang Pemilik Aturan, yaitu Allah Azza waJalla. Pada jalan menuju akhirat ini, kesempatan terbuka lebar untuk sang pengendara berlomba secepat mungkin, dan berpacu sekencang mungkin untuk beramal sholeh demi mendapatkan ampunan dan rahmat Allah Azza waJalla, sebagaimana firman-Nya (artinya),

“Dan bersegeralah kalian kepada ampunan Tuhan kalian, dan kepada surga-Nya yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.”(QS. Ali Imran: 133).

Dalam ayat lain,  AllahAzza wa Jalla berfirman:

“Berlomba-lombalah kalian menuju ampunan Tuhan kalian dan surga-Nya yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan kepada orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-rasul-Nya.Itulah karunia Allah yang diberikan kepada siapa yang Dia kehendaki.Dan Allah mempunyai nikmat yang besar.”(QS. al-Hadid: 21)

Ibnu Rajab Al-Hanbali rahimahullah berkata,”Ketika para sahabat radhiyallahu ‘anhum mendengar seruan dari kedua ayat di atas, mereka memahami bahwa yang dimaksudkan dari ayat tersebut adalah agar mereka bersungguh-sungguh mengerjakan amal sholeh, sehingga setiap orang dari mereka adalah yang pertama kali meraih kemuliaan itu. Mereka pun bersegera untuk mencapai derajat yang tinggi tersebut. Jika mereka melihat saudaranya mampu melakukan suatu amal yang belum mampu dia kerjakan, mereka khawatir bahwa saudaranya tersebut akan mendahuluinya. Mereka pun bersedih karena tidak menjadi yang terdepan.Oleh karena itu, mereka berlomba-lomba untuk meraih derajat akhirat.Sebagaimana firman Allah Ta’ala, ‘Dan untuk yang demikian itu hendaknya manusia berlomba-lomba.’ (QS. al Muthaffifin: 26) Kemudian mereka diikuti oleh suatu kaum yang berkebalikan dari mereka, yaitu kaum yang berlomba-lomba untuk meraih dunia yang rendah dan kenikmatannya yang segera menghilang.”

Tentunya kedua ayat ini tidak hanya berlaku pada sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, tapi berlaku kepada seluruh umatnya untuk berlomba-lomba dalam kebaikan, dan bersegera untuk beramal sholeh  demi mencapai ridho dan ampunan Allah. Selain itu, bersegera dalam kebaikan merupakan salah satu karakter orang-orang yang beriman.Sebagaimana firman Allah bahwasanya orang-orang yang beriman adalah,“Mereka itu yang bersegera untuk mendapatkan kebaikan-kebaikan, dan merekalah orang-orang yang segera memperolehnya.”(QS. al-Mu’min: 61).

Lalu timbul berbagai pertanyaan dari kaum muda yang kecenderungan hidupnya ala Barat.Tak jarang mereka melontarkan pertanyaan seperti ini, “Mengapa kita harus bersegera untuk beramal sholeh, padahal usia kita masih panjang?Mari kita nikmati hidup ini terlebih dahulu karena kita masih muda.Kita puaskan dulu untuk menikmati dunia, setelah itu kita beramal sholeh dan bersiap-siap menyambut kedatangan akhirat.”

Inilah pertanyaan dan pernyataan yang seringkali dilontarkan dan dikemukakan orang-orang yang tertipu oleh angan-angan panjangnya.

Sejenak kita tadabbur alam dengan mengambil pelajaran berharga dari salah satu ciptaan Allah yaitu pohon kelapa. Secara kasat mata pohon kelapa ini merupakan ciptaan Allah yang tidak ada bedanya dengan tumbuhan lainnya.Tumbuhan yang terdiri dari pohon, daun dan buah.Tapi siapa sangka kalau dibalik ciptaan Allah yang satu initersirat pelajaran berharga yang bisa kita petik.Sebagaimana sebagian ulama kita memperumpamakan kehidupan kita di dunia ini seperti buah kelapa. Jika kita mencoba menerka terhadap buah kelapa, kita tidak akan tahu persis yang mana akan duluan jatuh.Apakah yang masih kecil, yang muda, ataukah yang sudah tua.Bahkan kita dapati ada buah kelapa yang sudah bertunas di atas pohonya tetapi tidak jatuh juga.

Begitulah perumpamaan kehidupan di dunia ini. Kematian datang tanpa aba-aba, kematian datang secara tiba-tiba tanpa melihat usia tua atau muda, kaya atau melarat, pejabat atau rakyat jelata semuanya sama. Kematian datang menjemput tanpa peringatan dan tanpa ketuk pintu terlebih dahulu agar kita bisa bersiap-siap untuk beramal sholeh.Begitu banyak orang yang selalu menunda-nunda taubat, melalaikan amal shaleh, tidak berbekal untuk kampung akhiratnya dengan asumsi bahwa perjalanan kita masih panjang. Namun pada akhirnya ajal menjemputnya dan dia pun mati bersama angan-angan panjangnya tanpa membawa bekal apa-apa ke hadapan Allah Azza waJalla.

Dengan demikian, sebagai hamba Allah yang beriman idealnya harus selalu bersegera dan berlomba-lomba dalam kebaikan sebelum datangnya sebuah fitnah yang begitu besar.Sebelum turunnya bala dan cobaan yang begitu dahsyat. Seperti apa yang telah diwanti-wantikan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabdanya, “Bersegeralah kalian mengerjakan amal-amal shaleh sebelum terjadi fitnah (bencana) yang menyerupai kepingan-kepingan malam yang gelap gulita, yaitu seseorang diwaktu pagi beriman tapi pada waktu sore ia telah kafir, atau pada waktu sore ia beriman dan pada pagi harinya ia telah kafir, ia rela menjual agamanya dengan secuil keuntungan dunia.” (HR. Muslim).

Al-imam An-Nawawi rahimahullah berkata ketika menjelaskan hadits ini,“Makna hadits ini adalah motivasi untuk segera beramal shaleh sebelum mustahil beramal atau kita disibukkan oleh perkara  yang lain, berupa berbagai masalah yang menyibukkan, banyak, dan bertumpuk-tumpuk sebagaimana bertumpuk-tumpuknya kegelapan malam jika tanpa diterangi sinar rembulan. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mendeskripsikan dahsyatnya bahaya tersebut, sehingga seseorang yang sorenya masih beriman, namun esok paginya sudah kafir, atau sebaliknya.Hal ini terjadi karena dahsyatnya bahaya yang ada, sehingga hati manusia bisa berubah dalam sehari saja.

Seseorang yang tidak menyibukkan dirinya dalam mengerjakan amal shaleh dan ketaatan kepada Allah Ta’ala, maka bisa jadi dia akan diuji dengan disibukkan dalam perkara-perkara yang tidak bermanfaat atau bahkan membahayakan dirinya. Syaikh Abdurrahman As-Sa’di rahimahullah berkata,”Termasuk di antara keajaiban takdir dan hikmah ilahiyyah adalah barangsiapa yang meninggalkan hal-hal yang bermanfaat bagi dirinya, padahal memungkinkan baginya untuk meraihnya (namun dia tidak mau berusaha meraihnya), maka dia akan mendapat ujian dengan disibukkan dalam hal-hal yang membahayakan dirinya. Barangsiapa yang meninggalkan ibadah kepada Allah, maka dia akan mendapat ujian berupa beribadah kepada berhala. Barangsiapa yang meninggalkan rasa cinta kepada Allah, takut, dan berharap kepada-Nya, maka dia akan mendapat ujian dengan mencintai, takut, dan berharap kepada selain Allah. Barangsiapa yang tidak membelanjakan hartanya dalam ketaatan kepada Allah, maka dia akan membelanjakannya dalam ketaatan kepada setan. Barangsiapa yang meninggalkan ketundukan kepada Allah, dia akan mendapat ujian dengan tunduk kepada hamba-Nya. Dan barangsiapa yang meninggalkan kebenaran, dia akan mendapat ujian dengan terjerumus dalam kebathilan.”

Niat yang ikhlas dan motivasi yang tinggi hendaknya menjadi jiwa yang menerangi langkah seorang muslim dalam mengarungi kehidupan di dunia ini. Sebagaimana seseorang bisa memiliki semangat yang membara untuk mengejar dunia, maka semangat yang lebih besar dan lebih tinggi harus dimiliki oleh seorang muslim untuk mengejar akhirat. Siapa saja yang bersungguh-sungguh, maka dialah yang akan menuai hasilnya karena surga Allah Ta’ala itu sangat mahal harganya.

Setiap detik waktu yang dimiliki oleh seorang mukmin hendaknya diisi dengan semangat, karena dia mengetahui betapa mulianya waktu tersebut. Barangsiapa yang menginginkan pahala, maka akan terasa ringanlah segala beban yang dia rasakan. Semakin tinggi cita-cita seseorang, maka segala rintangan, hambatan, kesulitan, dan keletihan yang dia alami akan terasa sangat kecil dan ringan. Imam Ahmad rahimahullah berkata,”Sungguh aku telah mengerahkan seluruh kemampuanku (untuk menuntut ilmu).” Dan ketika Imam Ahmad rahimahullah ditanya,”Kapankah seorang hamba merasakan nikmat istirahat (dari menuntut ilmu dan beramal)? Maka beliau rahimahullah menjawab,”Ketika dia pertama kali menginjakkan kakinya di surga Allah Azza wa Jalla.”

Sarmin Laminda

Buletin Al-Fikrah Edisi 13 Tahun XV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image