: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Syaikhah Dr. Hajir Khamis Harun: Banyak Bahasa di Dunia Diambil dari Kosakata Bahasa Arab

IMG_0479

Setelah beberapa waktu absen dari kunjungan ustadzah dari luar negeri, – Alhamdulillah- Sabtu, 12 Rabi’ul Awal 1436H atau 3 Januari 2015 M kampus STIBA Putri Makassar kembali mendapat kunjungan seorang syaikhah yang berasal dari negeri Sudan.

Beliau bernama Hajir Khamis Harun atau biasa dipanggil Ummu Khadijah. Alumni S3 Universitas Sudan ini sekarang berprofesi sebagai pengajar di Ma’had Ar-Raayah, Sukabumi. Bersama ketiga putrinya yang masih belia dan salah seorang rekan mengajar di Ma’had Ar-Raayah, beliau datang ke Makassar untuk urusan keluarga, namun menyempatkan diri berkunjung ke kampus STIBA Makassar. Walaupun ini adalah kunjungan pertamanya, tapi beliau sudah cukup lama mendengar tentang STIBA dari rekan mengajar di Ar-Raayah pernah mengajar di STIBA. Hal inilah yang mendorong beliau untuk mengenal lebih jauh tentang ma’had ini.

Pembacaan Al-Qur’an dari QS. Yusuf ayat 1-8 membuka muhadarah yang berlangsung dari bakda Zhuhur pukul 14.00 – 15.30 di Aula STIBA Makassar. Persembahan hifzhu matan al-Baiquniyyah juga nasyid yang dibawakan oleh beberapa mahasiswi ikut memeriahkan penyambutan beliau.

Dalam muhadarah dengan tema “Kecintaan terhadap Bahasa Arab dan Urgensinya dalam Memahami Al-Qur’an dan as Sunnah” beliau menyampaikan, “Tersebarnya bahasa Arab sejak Islam berkuasa, karena syariat Islam tidak akan tersebar tanpa bahasa Arab. Sejak itulah bahasa Arab adalah bahasa dunia, di mana banyak bahasa di dunia ini diambil dari kosa kata bahasa Arab khususnya Indonesia.”

“Orang Arab saja butuh belajar bahasa Arab apatah lagi kita yang notabene dari negeri yang jauh dari negeri yang diturunkannya Al-Qur’an dan mempunyai ratusan suku bahasa yang tersebar di negeri kita ini. Dalam memahami Al-Qur’an dan sunnah butuh pemahaman bahasa Arab”.

Walaupun berlangsung dalam masa ujian, muhadarah yang disampaikan dalam bahasa Arab tanpa terjemahan tidak menurunkan antusias para mahasiswi, bahkan yang masih berada pada jenjang I’dad Lughawy (Persiapan Bahasa). Itu bisa dilihat dengan husni istima’ mereka dan banyaknya pertanyaan yang masuk sehingga sesi Tanya Jawab dilanjutkan bakda Ashar.

Di penghujung muhadharah beliau mengingatkan bahwa kiat utama untuk bisa berbahasa Arab dengan fasih adalah senantiasa mumarasatul lughah, senantiasa menerapkan bahasa Arab itu dalam setiap keadaan.. (ns)

 syaikhah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image