: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

LP2M STIBA adakan Pelatihan Jurnalistik

???????????????????????????????

Ahad 25 Rabiul Akhir/15 Februari, untuk pertama kali di awal tahun 2015 Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat STIBA mengadakan Training Jurnalistik. “Pelatihan ini mudah-mudahan menjadi awal untuk melahirkan penulis baru di STIBA,” ujar Ustadz Hendra Wijaya, Lc. selaku ketua LP2M dalam sambutannya. Beliau juga menekankan bagaimana budaya tulis-menulis para ulama terdahulu. Acara yang berlangsung dari pagi hingga sore di Gedung KIA Balai Besar Pelatihan Kesehatan Makassar ini dikhususkan untuk seluruh sivitas akademika STIBA Makassar. Baik itu dosen dan mahasiswa STIBA umumnya. Sehingga peserta hanya dibatasi 50 orang saja.
“Dengan Menulis Aku Membangun Peradaban Islam” adalah tema yang diangkat dalam acara ini. Ke depannya juga setelah pelatihan ini selanjutnya para peserta akan terus diadakan follow up pendampingan praktik tulis menulis dan juga penerjemahan.
Materi pertama dibawakan oleh Ustadz Ilham Kadir, MA. memotivasi para peserta untuk menulis. Berdakwah dengan Pena. “Menulis adalah salah satu sarana kita berdakwah di dunia mainstream” ujar pria yang juga Pengurus MIUMI SulSel. Selain itu juga Kandidat Doktor UIIKA ini banyak bercerita soal pengalaman menulis semenjak di pesantren. “Sewaktu di pesantren saya rutin menulis dan tidak pernah menyangka tulisan saya dahulu menjadi emas hari ini,” kenangnya yang juga penulis buku “Jejak Dakwah K.H. Lanre Said; Ulama Pejuang dari DI TII hingga Era Reformasi”. Apalagi zaman kini, menulis di media mainstream guna mencerahkan masyarakat. “Menulis itu hanya butuh kemauan,” imbuhnya.
Materi dilanjutkan dengan pembahasan akan peranan media terutama menyangkut berita menggiring opini publik. Hadir pada kesempatan itu eks Wakil Redaktur Pelaksana koran SINDO, Azhar Azis, M.Kom. “Tidak bisa dipungkiri media sangat berpengaruh dalam membentuk karakter maupun opini publik,” ujar pria alumni Pondok Pesantren Darul Huffadzh Bone ini. (Laporan Panitia Pelaksana: Muhammad Scilta Rizki).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *