Kamis, 25 Agustus 2016

Transkrip Sambutan Ketua STIBA Makassar dalam Pembukaan Daurah Orientasi Mahasiswa Baru 1437 H/2016 M

daurah

Pagi ini kita dikumpulkan di satu majelis yang mulia, di salah satu rumah dari rumah-rumah Allah, di Masjid Anas bin Malik STIBA Makassar, pada hari ini, Senin 19 Dzulqo’dah 1437 H.

Ini adalah pembukaan daurah yang sekian kalinya yang kami hadiri dan merupakan kesyukuran kepada Allah karena di setiap tahunnya kita melihat peningkatan mahasiswa dan mahasiswi baru secara kuantitas, dan insya Allah kita berharap kepada Allah hal itu juga terjadi pada kualitas ikhwah dan akhwat sekalian.

Dalam manhaj islami, konsep Quran dan sunnah, peningkatan kuantitas tidak secara otomatis menjadi suatu yang menggembirakan. Kata Allah Subhanahu wataala tentang kondisi kaum muslimin dalam perang Hunain, perang yang pertama kali terjadi pasca Fathu Makkah. Ketika kaum muslimin sudah begitu banyak, di mana kita tahu pada Fathu Makkah—sebagaimana yang Allah ceritakan,

 وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجاً ﴿٢﴾

“Dan kamu lihat manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong.” (QS. An-Nashr: 2).

Sangat banyak orang yang masuk Islam pada Fathu Makkah yang terjadi pada tahun ke delapan Hijriah.

Setelah itu, ada momen ujian yang pertama bagi kaum muslimin setelah banyaknya jumlah kaum muslimin, yaitu pada perang Hunain. Sebagaimana dalam firman-Nya

 لَقَدْ نَصَرَكُمُ اللَّهُ في” مَوَاطِنَ كَثِيرَةٍ ۙ وَيَوْمَ حُنَيْنٍ ۙ إِذْ أَعْجَبَتْكُمْ كَثْرَتُكُمْ فَلَمْ تُغْنِ عَنكُمْ شَيْئًا وَضَاقَتْ عَلَيْكُمُ الْأَرْضُ بِمَا رَحُبَتْ ثُمَّ وَلَّيْتُم مُّدْبِرِينَ

“Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai para mu’minin) di medan peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, yaitu di waktu kamu menjadi congkak karena banyaknya jumlahmu, maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepadamu sedikitpun, dan bumi yang luas itu telah terasa sempit olehmu, kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai-berai.” (QS. At-Taubah: 25).

Allah Subhanahu wataala telah menolong kalian dalam berbagai macam momen pertempuran, termasuk dalam perang Hunain, Allah tidak pernah menyia-nyiakan usaha kerja keras dari para hamba-hamba-Nya, walaupun kadang Allah mau menegur dan mengingatkan kaum muslimin di beberapa momen dengan peringatan-peringatan kekalahan. Tujuannya agar mereka kembali pada Allah Subhanahu wata’ala.

Dalam perang hunain Allah tetap menolong para hamba-Nya, tapi itu melalui proses. Allah katakan, yang artinya “Termasuk dalam perang hunain ketika jumlah kalian sangat banyak, tapi ternyata itu tidak memberikan manfaat sedikitpun pada kalian, dan bumi yang begitu luas terasa sempit bagi kalian”.

Allah ingin mengingatkan kaum muslimin bahwa kemenangan datang dari Allah bukan dari kita, sebagaimana dalam firman-Nya,

فَلَمْ تَقْتُلُوهُمْ وَلَـكِنَّ اللّهَ قَتَلَهُمْ وَمَا رَمَيْتَ إِذْ رَمَيْتَ وَلَـكِنَّ اللّهَ رَمَى

“Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka, dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar. (QS. Al-Anfal: 17).

Kita hanya diperintahkan untuk berusaha, tapi pada hakikatnya kemenangan itu datangnya dari Allah. Maka jumlah yang besar tidak harus berbanding lurus dengan kualitas. Allah Subhanahu wataala katakan,

 كَم مِّن فِئَةٍ قَلِيلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيرَةً بِإِذْنِ اللّهِ وَاللّهُ مَعَ الصَّابِرِينَ

“Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.” (QS. Al-Baqarah: 249).

Banyak terjadi, kata Allah “كم”, di sini ‘kam khabariyah’ bukan ‘kam istifhamiyah’, bukan bermakna pertanyaan tapi bermakna informasi. Tampaknya di sini Allah ingin menyebutkan informasi bahwa banyak atau mungkin juga kadang terjadi, jumlah yang sedikit mengalahkan jumlah yang lebih besar. Tapi lagi-lagi bukan karena jumlah yang kecil pasti bisa mengalahkan jumlah yang besar. Kembali Allah katakan semuanya atas izin Allah. Jumlah yang banyak bisa mengalahkan jumlah kecil, sebagaimana jumlah kecil bisa mengalahkan jumlah banyak, itu kembali kepada pertolongan Allah Subhanahu wataala. Kapan Allah tidak bersama dengan mereka, entah mereka sedikit atau entah mereka banyak maka pertolongan tidak akan datang.

Karena itu, kita patut bergembira dengan jumlah yang banyak, Allah ta’ala berfirman:

“وَاذْكُرُوْا إِذْ كنتم قليلا فكثركم”

“Ingatlah ketika kalian masih sedikit lalu Allah menjadikan kalian banyak”, (QS. Al A’raf : 86)

 jadi jumlah banyak itu juga tidak perlu dihindari, tidak perlu dibenci, bahkan sepatutnya disyukuri. Allah menyuruh kita untuk mensyukuri dan mengingatkan kepada nabi-Nya, syukurilah ketika kalian masih sedikit lalu Allah jadikan kalian berjumlah banyak. Karena itu, Nabi shallallahu alaihi wasallam tidak melarang jumlah yang banyak, bahkan beliau mengatakan

تَزَوَّجُوا الْوَدُودَ الْوَلُودَ، إِنِّي مُكَاثِرٌ بِكُمُ الْأَنْبِيَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Nikahilah wanita yang subur karena saya akan membanggakan jumlah kalian yang banyak di hari kiamat di hadapan nabi-nabi yang lain.” (HR. Abu Daud dan Ahmad)

Karena semua nabi akan dikumpulkan dengan pengikutnya, dan akan dilihat nabi siapakah yang pengikutnya paling banyak masuk surga dan yang mana akan dihinakan. Dan ternyata umat Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam meskipun paling terakhir, tapi ternyata mereka mendominasi penghuni surga. Nabi shallallahu alaihi wasallam akan membangga-banggakan umatnya kelak di hadapan para nabi yang lain, yang telah berdakwah lebih lama daripada Nabi shallallahu alaihi wasallam. Dakwah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam cuma 23 tahun. Adapun dakwah nabi-nabi terdahulu puluhan tahun bahkan ratusan tahun, bahkan ada yang hampir seribu tahun seperti nabi Nuh alaihissalam tapi jumlah umatnya sedikit. Nabi shallallahu alaihi wasallam dengan waktu yang relatif singkat dalam berdakwah tapi jumlah umat beliau terbanyak.

Sehingga pandangan wasathiyah (pertengahan) dalam masalah kuantitas, kita katakan kuantitas yang banyak bukan segala-galanya, namun kapan kuantitas itu dibarengi dengan kualitas yang baik maka itulah yang dikatakan ‘نور على نور’ cahaya di atas cahaya. Terkumpul dua kebaikan antara jumlah yang banyak lalu berkualitas.

Ketika pertama kali diadakan dauroh orientasi untuk mahasiswa STIBA angkatan pertama, yang hadir itu cuma 30 ikhwah saja tanpa akhwat. Dan sekarang, subhanallah. Jumlah yang sangat banyak, jumlah yang berkali-kali lipat. Maka ini mengharuskan kita bersyukur kepada Allah.

Tersirat pesan yang sangat penting, bagaimana jumlah yang banyak ini bisa berkualitas bukan sebagaimana yang dikatakan oleh nabi shallallahu alaihi wasallam dalam hadits Tsauban yang terkenal

بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ

 “Tidak, bahkan pada hari itu kalian banyak, tetapi kalian laksana buih di lautan.” (HR. Abu Daud)

Saat itu, jumlah mayoritas kaum Muslimin sebenarnya banyak tapi ibaratnya buih di lautan yang tidak berkualitas, diombang ambing ke sana ke mari dan tidak memiliki pengaruh sama sekali. Jumlah Antum kali ini berkali-kali lipat dibanding jumlah ikhwah Antum sebelumnya, generasi yang pertama dan insya Allah, kita harapkan kualitas antum pun berkali lipat ‘biidznillah’. Semua atas taufik dari Allah kemudian usaha kita semuanya. Ini yang pertama, syukur kepada Allah atas nikmat bertemu dengan ikhwah dan para akhwat fillah yang sama-sama memiliki cita-cita yang satu ‘ridha Allah Subhanahu wataala’.

Ikhwah dan akhwat sekalian, ‘marhaban bithullabil ilm’. Abu Said Al Khudri radhiyallahu’anhu mengatakan, “Kami diperintahkan untuk memuliakan penuntut ilmu, dan kami diperintahkan untuk menyambut kedatangan penuntut ilmu.” Ini adalah wasiat dari Nabi shallallahu alaihi wasallam. Jangankan kita, para malaikat pun merendahkan sayapnya sebagai bentuk keridaan bagi penuntut ilmu. Seluruh penduduk langit dan bumi begitu senang dengan apa yang kalian geluti hari ini. Maka kita bergembira atas kedatangan Antum ke tempat ini.

Antum adalah pilihan-pilihan Allah Subhanahu wataala. Jangan sedih, kecewa, kecil hati, selama Antum orang beriman apalagi berilmu, Antumlah orang-orang yang memiliki derajat tertinggi di sisi Allah. Qori’ kita tadi membacakan firman Allah,

يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ

“Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.” (QS. Al-Mujadilah: 11).

Selama Antum orang yang beriman, Antum adalah orang yang tertinggi. Makanya, Allah mengatakan

وَلاَ تَهِنُوا وَلاَ تَحْزَنُوا وَأَنتُمُ الأَعْلَوْنَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (QS. Ali Imran: 139).

Syarat yang pertama jika ingin derajat kita tinggi di sisi Allah dunia dan akhirat adalah beriman. Apalagi kalau kita juga adalah penuntut ilmu syar’i, maka derajat kita akan ditambah.

Kata para ahli tafsir, menjadi orang beriman ditinggikan derajatnya. Menjadi orang beriman sekaligus menuntut ilmu, maka akan diangkat ‘darajaat’ (beberapa derajat) dibandingkan orang beriman namun tidak dianugerahi ilmu syar’i yang banyak. Di antara hitungannya sebagaimana yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa 700 derajat perbedaan di antara ke duanya. Antara satu derajat ke derajat berikutnya di surga jarak perjalanan lima ratus tahun. Wallahu a’lam.

Karena itu jangan bersedih ikhwah sekalian. Sebagian ikhwah kita ana dengar diterima di kampus-kampus umum, kampus-kampus negeri. Bahkan ada yang lulus di fakultas kedokteran, tapi lebih memilih STIBA. Kita katakan jangan berkecil hati, bahkan ‘istabsyir’ dan berbanggalah dengan kebanggaan yang syar’i.

Siapa yang menginginkan kebaikan jawabannya adalah menuntut ilmu syar’i,

من يرد الله به خيرا يفقهه في الدين

Orang yang Allah inginkan kebaikan adalah orang yang ‘tafaqquh fiddin’, kalau kita menginginkan tujuan kita di dunia ini ketenangan hati, maka jawabannya adalah menuntut ilmu,

الذين آمنوا وتطمئن قلوبهم بذكر الله على بذكر الله تطمئن القلوب

Ketenangan itu hanya didapatkan dengan berdzikir kepada Allah. Dan majelis ilmu adalah majelis dzikir. Orang-orang yang paling tenang adalah orang yang senantiasa mempelajari ilmu syar’i, orang yang mau tinggi derajatnya di sisi Allah  dengan ilmu syar’i. Dan lebih dari itu, orang-orang yang mau mendapatkan surga Allah, jawabannya adalah menuntut ilmu syar’i,

 “من سلك طريقا يلتمس فيه علما سهل الله له به طريقا إلى الجنة”

Maka jika surga adalah finish perjalanan kita, jika kebahagiaan yang dikejar orang hari ini adalah hal yang sentiasa menyertai penuntut ilmu, dan jika ketinggian derajat adalah sesuatu yang dijanjikan bagi orang yang menuntut ilmu, maka apalagi yang perlu kita sedihkan. Bahkan ini adalah sesuatu yang perlu kita syukuri. Kita banggakan dengan kebanggaan syari. Sebagaimana para ahli dunia membangga-banggakan sesuatu yang di sisi Allah hina, maka ‘ahlul akhirah’, ‘abnaul akhirah’ dan thullabul ilm, orang-orang yang senantiasa merindukan kampung akhirat lebih patut berbangga.

Penuntut ilmu adalah orang yang paling patut untuk berbangga, karena kebanggaan mereka adalah sesuatu yang dibangga-banggakan oleh Allah Subhanahu wataala. Karena itu, sekali lagi berbahagialah dan jangan sampai Antum mundur dari langkah dan jalan Antum, karena Antum masih dalam ‘بداية الطريق’, Antum masih dalam start (awal perjalanan). Perjalanan kita masih sangat panjang.

Kata Syaikh Al-Albani rahimahullah, “Perjalanan menuju Allah sangat panjang. Kita menuju Allah adalah ibaratnya kura-kura yang berjalan sangat lambat. Perjalanan akhirat sangat panjang.” Kuburan adalah perjalanan paling pertama untuk kampung akhirat. Di dunia ini mungkin kita hidup 60 tahunan, di kuburan ratusan tahun, bahkan mungkin ribuan tahun Allahu a’lam. Dibangkitkan kelak masih sangat panjang lagi waktu untuk menunggu sampai penentuan surga dan neraka, Allahul Musta’an. Tapi selama kita sudah berjalan dengan perjalanan menuntut ilmu maka ujung-ujungnya kita insya Allah finishnya akan menuju surga Allah Subhanahu wataala.

Karena itu, Antum berada di awal perjalanan yang mulia ini, panjang perjalanannya. Di dunia finishnya adalah sampai kita dipanggil oleh Allah

 “واعبد ربك حتى يأتيك اليقين”

Kita berhenti menuntut ilmu sebagaimana tradisi para ulama adalah sampai kita meninggal dunia. Sehingga sangat disayangkan, baru hitungan belasan hari, hitungan puluhan hari, tahunan, menggeluti ilmu syar’i lalu timbul rasa kebosanan, kejenuhan, dan sebagainya. Maka di antara bentuk kesyukuran terhadap nikmat dari Allah adalah terus menjaga nikmat ini.

Ketika Allah telah menggugah hati Antum, dan menggugah hati orang tua Antum untuk mengizinkan, merelakan Antum belajar di tempat seperti ini maka syukurilah. Di antara bentuk kesyukuran adalah kesiapan untuk istiqamah, terus berada di jalan yang mulia ini. Tentu saja untuk bisa istiqamah jauhi hal-hal yang bisa menghalangi Antum untuk terus berada di jalan yang mulia ini.

Dauroh orientasi ini sejenis ospek jika di kampus lain. Tapi berbeda dengan ospek di kampus lain, kita mau memperkenalkan kampus ini bahwa di sini bukan kampus yang di dalamnya ada penindasan. Bukan kampus yang di dalamnya ada senior yang menjahili juniornya. Tapi kita mau mengenalkan kampus kita di awal perjalanan Antum berada di kampus ini bahwa beginilah gambaran kecil dari apa yang ada di kampus ini. Kita mulai dengan menuntut ilmu, dauroh, latihan memperbanyak ibadah kepada Allah. Kita mulai dengan menggenjot semangat para mahasiswa. Kita mulai dengan menanamkan nilai militansi, dan seterusnya. Inilah gambaran keseharian selama empat tahun atau lebih Antum di sini, dari ibadah, menuntut ilmu, saling menyemangati dengan perjuangan dan kerja keras dan semuanya. Sangat beruntung ketika seluruh waktu kita terformatkan untuk selalu dalam ketaatan kepada Allah Subhanahu wataala.

Semoga Antum bisa mengikuti dauroh orientasi ini dengan baik. Semoga Allah Subhanahu wataala mengikhlaskan niat kita dan memberikan taufik kepada kita untuk senantiasa menjalani perjalanan yang mulia ini dengan sebaik-baiknya. Dan semoga Allah memberikan pahala yang sepantasnya, sebanyak-banyaknya kepada semua yang telah berjasa memudahkan kita dalam menuntut ilmu. Jangan lupa terima kasih Antum kepada orang tua, guru-guru, senior-senior, dan bagi siapa saja yang menunjukkan Antum pada jalan yang mulia ini.

Karenanya setelah kesyukuran kita kepada Allah, kami menutup pembukaan ini dengan berterima kasih kepada para asatidzah dan para ikhwah sekalian.

__________

Transkripsi oleh Abdullah Muhammad Yusran Anshar

⁠⁠⁠⁠