: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Jelang Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi STIBA Makassar

(stiba.ac.id) Makassar – Menjadi kampus terakreditasi merupakan impian setiap institusi pendidikan, khususnya perguruan tinggi negeri maupun swasta. Tidak terkecuali kampus STIBA Makassar. Kampus yang berdiri sejak dua dekade lalu ini telah dijadwalkan untuk dikunjungi oleh tim asesor BAN-PT pada tanggal 18—20 Rajab 1439 H (4—6/4/2018 M). Kedatangan tim asesor kali ini adalah dalam rangka visitasi AIPT STIBA Makassar.

Suatu kebanggan tersendiri menjadi bagian dari kampus perjuangan dakwah ini. Tak mengherankan Walikota Makassar memberi julukan kampus ini sebagai kampus yang tidak satupun alumninya menjadi pengangguran. Betapa tidak, mengemban amanah risalah dakwah yang ‘SK’-nya langsung dari Allah Rabbul Izzati, ketika Allah berfirman, waman ahsanu qoulan mimman da’aa ilallahi wa ‘amila shaalihan wa qoola innanii minal muslimin (dan siapakah yang lebih baik perkataannya dari mereka yang menyeru kepada Allah dan beramal saleh serta berkata (dengan penuh kebanggaan) “kami termasuk orang-orang yang berserah diri.”

Meraih Akreditasi tentu saja merupakan suatu progres dan akselerasi yang besar. Gaung institusi yang akan semakin meluas menjadi nilai plus tersendiri, tentu saja penilaian yang sifatnya dzhohiriyyah. Namun tentu saja sebagaimana ungkapan Ketua STIBA Makassar bahwa di zaman sekarang kita membutuhkan hal-hal yang seperti ini, meskipun penilaian yang hakiki tetap di sisi Allah Jalla wa ‘Ala.

Bertolak dari ungkapan ini, seluruh sivitas akademika bergerak. Mulai dari unsur pimpinan, dosen, pengelola, hingga mahasiswa berbenah luar dalam. Tak mengherankan pemandangan berbeda terlihat jelas beberapa hari terakhir. Tujuannya satu, pencapaian akreditasi sesuai harapan. Namun di balik harapan ini, ada harapan yang lebih besar, bahwa dakwah dan pengaderan yang digaungkan selama ini semakin meluas, menjangkau seluruh sudut-sudut negeri, wilayah-wilayah terpencil, dengan satu harapan: Islam akan Jaya dimulai dari tanah yang kita sebut dengan *Kota Daeng*.

Akhukum wa al faqiiru ila ‘afwi rabbihi  Muh. Ihsan Dahri (Mahasiswa Semester VI Prodi Perbandingan Mazhab STIBA Makassar)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *