: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Kunjungi Sulteng, Ini Agenda Ketua STIBA Makassar

(STIBA.ac.id) Donggala –  Giliran Ketua STIBA Makassar, Ustaz Muhammad Yusran Anshar, Lc., M.A., Ph.D. yang berkunjung ke Sulawesi Tengah, Sabtu-Ahad (3-4/10/2018). Sebelumnya, 20 mahasiswanya selama dua pekan menjadi relawan di provinsi yang baru saja dilanda bencana ini.

Ustaz Yusran yang didampingi Ketua P3M Ustaz Syandri Syaban, Lc., M.A. selama di Sulawesi Tengah, memberikan taushiyah kepada masyarakat Sulteng di beberapa masjid.

Agenda ketua STIBA di Sulteng dimulai pada Sabtu pagi hingga jelang Dzhuhur. Ustaz Yusran menyampaikan taushiyah pada temu kader Wahdah Islamiyah di Masjid Hadi al-Quraim Tinggede, Sigi. Di sini, Ustaz Yusran menyampaikan tadabbur ayat 60 dari surah Albaqarah,

قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْ ….﴿٦٠﴾

“Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing).”

Bakda Dzhuhur hingga Ashar, dilanjutkan dengan temu kader khusus akhwat. Ustaz Yusran menyampaikan taushiyah seputar hikmah di balik musibah.

Usai temu kader, Ustaz Yusran menyerahkan bantuan sebesar Rp 15 juta kepada Ketua DPD Wahdah Islamiyah Sulawesi Tengah. Dana ini bersumber dari hasil penggalangan dana yang dilakukan mahasiswa STIBA beberapa hari lalu.

Sore harinya, antara Magrib dan Isya mengisi taklim dengan tema “Tersenyum di Balik Musibah”. Taklim ini berlangsung di Masjid Raya Baiturrahim Lolu, Kota Palu.  

Keesokan harinya, Ahad bakda Subuh di Masjid al-Amanah Kota Palu, Ustaz Yusran menyampaikan taklim bertema Madrasah Salaf as-Shaleh. Dan sebagai agenda penutup yaitu Tabligh Akbar di Masjid di Masjid al-Istiqomah, Labuan Bajo Donggala.

Kegiatan ini dilaksanakan oleh Dewan Pimpinan Daerah Wahdah Islamiyah (DPD WI) Kabupaten Donggala dengan mengusung tema Donggala Berhijrah. Ratusan warga menghadiri acara ini dan antusias mendengarkan taushiyah narasumber.

Dalam materinya, Ustaz Yusran terlebih dahulu memotivasi warga yang hadir dengan menyampaikan keutamaan-keutamaan menuntut ilmu dengan duduk bermajelis.

“Kegiatan seperti inilah yang akan menghilangkan murka Allah dan mengundang rahmat Allah Ta’ala,” ujarnya.

Ia kemudian mengutip hadits yang diriwayatkan Imam Muslim, bahwa Allah Ta’ala memiliki malaikat-malaikat yang sangat banyak jumlahnya. Di antara malaikat ada yang bertugas untuk mencari majelis-majelis ilmu dan pengajian-pengajian. Jika para malaikat tersebut telah ada yang mendapatkan majelis ilmu, maka merekapun ikut menjadi pendengar dalam majelis tersebut.

“Malaikat tersebut mengatakan, ‘Kesinilah!’ kepada malaikat yang lain, mengajak untuk hadir, sehingga mereka duduk bershaf-shaf hingga ke langit,” jelasnya.

Berkaitan dengan tema Tabligh Akbar, ketua Dewan Syariah Wahdah Islamiyah ini mengungkapkan, arti hijrah menurut para ulama adalah berpindah.

“Hijrah ada yang bersifat hissiyyah dan ma’nawiyah. Hijrah hissiyyah adalah berpindah fisik, sedangkan hijrah ma’nawiyah adalah berpindah amalan-amalannya,” tukasnya.

Ustaz Yusran menjelaskan, hijrah ma’nawiyah adalah berpindah sikap dan perilaku. Meskipun mungkin ia masih tetap bermukim di tempat semula namun telah mengubah keadaan dirinya. Sebagai contoh, orang yang masih berada di Donggala, namun orang tersebut sedang berusaha mengubah segala tingkah lakunya.

“Mari kita berhijrah, berhijrah dari apa? Berpindah dari manusia yang banyak bermaksiat menuju manusia yang banyak berzikir kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala,” tuturnya.

Salah satu cara menyelamatkan diri dari bala, lanjut ustad Yusran, adalah dengan melakukan perbaikan-perbaikan. Inilah cara yang telah ditempuh oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Sebagaimana ditegaskan Allah dalam Alquran, bahwa Allah tidak akan menyiksa suatu kaum dengan kezaliman yang mereka lakukan, selama mereka adalah orang yang selalu mengadakan perbaikan, saling menasihati dari kesalahan.

“Bagaimana kita berhijrah? Kita mulai dari diri dan keluarga kita. Arahkan diri untuk rajin ke masjid, sembari mengajak anggota keluarga kita juga ikut menyejahterakan masjid. Sehingga tercipta keluarga yang shaleh, dan terkonversi menjadi masyarakat yang taat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dari kondisi ini, niscaya akan tercipta Donggala yang mendapatkan rahmat dan keberkahan dari Allah Subhana wa taala,” ujarnya.

Ustaz Yusran pun menyampaikan di antara hikmah musibah adalah munculnya kesadaran bahwa dunia begitu singkat.

“Betapa kematian adalah sesuatu yang pasti datangnya, waktunya hanya Allah Subhanahu wa Ta’ala  yang mengetahui. Maka mari selalu mengisi waktu kita dengan amalan-amalan shaleh,” tutupnya.

Tabligh Akbar kemudian dilanjutkan dengan pembagian 700 paket sembako kepada ratusan warga yang hadir, yang terdiri dari jamaah laki-laki dan perempuan, para pemuda serta anak-anak.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image