: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Departemen Kaderisasi DEMA Adakan Tarbiyah Gabungan dan Mabit

(STIBA.ac.id) Makassar –  Departemen Kaderisasi DEMA STIBA Makassar mengadakan tarbiyah gabungan dan mabit di Masjid Anas bin Malik, Rabu malam (13/3/19).

Kegiatan rutin yang dilaksanakan sekali dalam satu semester ini dihadiri oleh seluruh mahasiswa STIBA Makassar dari marhalah ta’rifiyah dan marhalah takwiniyah dengan mengusung tema “Urgensi Qalbun Salim bagi Seorang Kader Pejuang”.

Ustaz Ahmad Syaripudin, S.Pd.I., M.Pd.I. dalam membuka kegiatan ini mengatakan bahwa program tarbiyah gabungan dan mabit ini merupakan program yang sangat strategis.

“Jika saja tidak ada program lain maka ini (tarbiyah gabungan) sudah cukup. ” tegasnya.

Ustaz Syaibani Mujiono, S.Sy. selaku pemateri mengatakan bahwa urgensi dari qolbun salim bukan hanya bagi aktivis. Namun secara umum hendaknya muslim berusaha agar memiliki hati yang bersih dari segala penyakit hati.

“Allah menjadikan para nabi dan rasul sebagai qudwah dalam permasalahan seperti ini.  Memahami tazkiyatun nufus apa lagi yang terkait hati ini begitu penting. Sesuatu yang dinilai oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala itu bukan terletak pada hal-hal yang lahiriyah. Namun yang dilihat adalah yang terkait batin kita,” tutur direktur Klinik Qolbun Salim tersebut.

Di sela-sela penyampaiannya, ia menyebutkan di antara penyebab jiwa dan hati menjadi kotor yaitu  fudhul al-kalam (berbicara berlebihan pada hal-hal yang tidak bermanfaat), fudhul at-tha’am (terlalu banyak makan), fudhul an-nazhar (berlebihan dalam melihat atau melihat yang diharamkan), dan fudhul al-alaaqah (berlebihan dalam bergaul).

Secara umum, membersihkan hati dengan beribadah sebagaimana disyariatkan oleh agama. Mengikuti perbuatan buruk dengan perbuatan-perbuatan baik. Pada kondisi tersebut Allah akan mengampuni dan menghapus dosa-dosanya sebagai keutamaan umat Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam.

Kegiatan ini dilanjutkan dengan melaksanakan salat qiyamu al-lail pada pukul 03.00 WITa dan ditutup dengan muhadarah yang disampaikan Ustaz Yusran Ansar setelah salat Subuh.

Reporter: Fiqih Zul Fasri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image