: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Mengenal Rusman Mandu, Sosok Dai Pulau Terpencil di Kepulauan Maluku

(STIBA.ac.id) Ternate –  Gempa berkekuatan 7,2 SR yang melanda Halmahera Selatan Provinsi Maluku Utara pada tanggal 14 Juli 2019 mengakibatkan korban jiwa dan ratusan rumah rusak. Bencana ini mengundang perhatian lembaga-lembaga sosial untuk datang memberikan bantuan kepada masyarakat terdampak gempa. Salah satunya adalah LAZIS Wahdah.

Sebanyak empat orang alumni STIBA Makassar ikut bergabung di tim LAZIS Wahdah mengunjungi beberapa daerah yang terdampak gempa. Mereka adalah Rusman Mandu, Afrizal Abu Bakar, Rudi H. Natsir, dan Sogir Umar. Keempat alumni STIBA Makassar ini bertolak ke lokasi bencana pada tanggal 24 Juli 2019 dan kembali pada 31 Juli 2019.

Di lokasi bencana, tim ini selain membagikan sejumlah bantuan logistik berupa beras, selimut, sarung, terpal, dan ikan kering, mereka juga melakukan trauma Healing.

Mengenal Rusman Mandu, Sosok Dai Pulau Terpencil

Sejak tahun 2007 silam, Rusman berjuang mendakwahkan Islam ke pelosok-pelosok Maluku. Perjuangannya membuahkan hasil yang baik. Dakwahnya kian tersebar di seantero pulau-pulau kecil sekitaran Maluku. Ia merinci, pulau Obi, pulau Bacan, pulau Morotai, pulau Halmahera Tengah dan pulau Halmahera Timur.

Ketua Yayasan Pendidikan Wahdah Islamiyah Kota Ternate ini rutin berdakwah ke pulau-pulau dengan menggunakan perahu yang disewanya seorang diri. Bahkan ia mengaku, jika ia tak sungkan menyedekahkan sedikit hartanya untuk dakwah ini.

Di pulau Obi, sudah ada satu unit bangunan permanen yang dimanfaatkan sebagai rumah dai. Juga sebuah masjid yang menjadi markas dakwahnya selama ini.

”Alhamdulillah berkat doa-doa kaum muslimin sekalian, kita akhirnya sudah punya rumah dai setelah beberapa tahun masih sekadar wacana. Letaknya ada di kampung Anggai, Kecamatan Obi, Kabupaten Halmahera Selatan,” jelas Ketua Kaderisasi DPD WI Ternate tersebut.

Keberhasilan dakwahnya kian menunjukkan hasil. Meski lelah, ia telah berhasil mengirimkan beberapa dai untuk ditugaskan di pulau-pulau terpencil lainnya. Melalui kegiatan dirosa, mengaji, pelatihan-pelatihan dai, dan tarbiyah yang dilakukannya telah menghasilkan kader yang bisa diandalkan untuk dakwah ke depan.

”Jika ada dai yang berhalangan, mereka siap kita terjunkan dengan senang hati,” tuturnya.

Ketua Departemen Dakwah dan Urusan Daerah DPW Wahdah Islamiyah Maluku ini mengaku jika ke pulau ia memerlukan waktu seharian penuh untuk bisa sampai. Di Ternate ia juga berdakwah bahkan salah satu Pesantren binaannya yakni Pondok Pesantren Moloku Kieraha Wahdah Islamiyah Ternate, Maluku Utara telah mendidik beberapa santri penghafal al-Qur’an.

Foto: Rusman Mandu (Tengah, mengenakan rompi dan topi LAZIS Wahdah)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image