: info@stiba.ac.id | : (0411) 4881230

Ahmad dan Kamil, Hafizh Cilik yang Menginspirasi Mahasiswa STIBA Makassar

(STIBA.ac.id) Makassar –  Dua  hafizh cilik Indonesia Muhammad Ghazali Akbar (Ahmad) dan Kamil Ramadhan berkunjung ke STIBA Makassar. Kedatangan mereka didampingi oleh Buya Ike Almuttaqin dan Ustaz Elan Kurniawan Ketua DPW Wahdah Islamiyah Jawa Tengah.

Ahmad dan Kamil merupakan anak yatim sekaligus santri di Pesantren de Muttaqin Islamic Boarding School Yogyakarta. Ahmad berasal dari Tegal Jawa Tengah. Dia berhasil menghafal Alquran 30 Juz hanya dalam waktu 8,5 bulan.

Tidak kalah dengan Ahmad, Kamil berhasil mengkhatamkan hafalan Alquran 30 juz hanya dalam tempo 6,5 bulan. Bocah berusia 8 tahun itu bahkan disebut sebagai berlian dari pelosok Magelang. Diketahui, Kamil telah menjadi yatim sejak umur satu tahun. Seperti diberitakan, dia pernah menjadi pengemis untuk membantu biaya sekolah kakaknya.

Kehadiran mereka di STIBA Makassar disambut oleh Ketua STIBA, Ustaz Ahmad Hanafi, Lc., M.A., Ph.D. Usai salat Ashar di Masjid Anas bin Malik, para jamaah yang terdiri dari mahasiswa STIBA Makassar dan masyarakat umum mendengarkan penuturan dari Buya Ike Almuttaqin.

Buya Ike menceritakan kehebatan Ahmad dan Kamil. Selain hafal 30 juz Alquran, mereka juga hafal halaman dan nomor ayat tersebut, bahkan posisinya. Keduanya pun sudah hafal terjemahan Alquran dalam bahasa Indonesia. Dan saat ini tengah menghafal terjemahannya dalam bahasa Inggris dan bahasa Mandarin.

Di samping itu, Kamil sudah hafal hampir 1500 hadis dan Ahmad 600 hadis.

“Pengalaman saya mendidik anak  dan santri-santri saya, menghafal Alquran itu tidak sulit. Karena Alquran diturunkan berlaku umum. Berlaku bagi yang tua maupun masih muda. Berlaku pula bagi orang  normal atau berkebutuhan khusus,” ujar Buya Ike.

Bahkan menurutnya, ada yang otaknya sudah lumpuh tapi masih bisa hafal 30 juz Alquran. Semua ini, bagi Buya Ike adalah bukti bahwa Alquran betul-betul mukjizat.

Dalam kesempatan itu, beberapa orang mahasiswa mencecar Ahmad dan Kamil dengan berbagai bentuk pertanyaan untuk menguji kekuatan hafalan mereka berdua. Dan semua pertanyaan itu dapat dijawab dengan memukau.

  

Foto: Insan Kamil

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


no-image