porsaniju[stiba.net] : Di akhir sambutannya ketika menutup Pekan Olahraga dan Wawasan Keislaman (PORSANI) VIII STIBA Makassar, Ketua STIBA Ustadz Muhammad Yusran Anshar—hafizhahullah—menghimbau segenap mahasiswa untuk memperbanyak membaca salah satu doa kaffaratul majelis yang diriwayatkan oleh Imam at-Tirmidzi dari Abdullah bin Umar—radhiyallahu ‘anhuma:

 

قَلَّمَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُومُ مِنْ مَجْلِسٍ حَتَّى يَدْعُوَ بِهَؤُلَاءِ الدَّعَوَاتِ لِأَصْحَابِهِ :

اللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَا يَحُولُ بَيْنَنَا وَبَيْنَ مَعَاصِيكَ وَمِنْ طَاعَتِكَ مَا تُبَلِّغُنَا بِهِ جَنَّتَكَ وَمِنْ الْيَقِينِ مَا تُهَوِّنُ بِهِ عَلَيْنَا مُصِيبَاتِ الدُّنْيَا وَمَتِّعْنَا بِأَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُوَّتِنَا مَا أَحْيَيْتَنَا وَاجْعَلْهُ الْوَارِثَ مِنَّا وَاجْعَلْ ثَأْرَنَا عَلَى مَنْ ظَلَمَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى مَنْ عَادَانَا وَلَا تَجْعَلْ مُصِيبَتَنَا فِي دِينِنَا وَلَا تَجْعَلْ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَلَا مَبْلَغَ عِلْمِنَا وَلَا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لَا يَرْحَمُنَا

Arinya: Sangat jarang Rasulullah shallallahu wa’alaihi wa sallam berdiri dari majelis kecuali beliau berdoa dengan doa-doa ini untuk para sahabatnya:

Ya Allah, curahkanlah kepada kepada kami rasa takut kepada-Mu yang menghalangi kami dari bermaksiat kepada-Mu, dan ketaatan kepada-Mu yang mengantarkan kami kepada surga-Mu. Dan curahkanlah keyakinan yang meringankan musibah di dunia. Berilah kenikmatan kami dengan pendengaran kami, penglihatan kami, serta kekuatan kami selama kami hidup, dan jadikan itu sebagai warisan dari kami. Dan jadikan pembalasan atas orang yang menzhalimi kami, dan tolonglah kami melawan orang-orang yang memusuhi kami. Dan janganlah Engkau jadikan musibah kami pada agama kami. Dan jangan Engkau jadikan dunia sebagai impian kami terbesar, serta pengetahuan kami yang tertinggi. Serta janganlah Engkau kuasakan (menjadi pemimpin) atas kami orang-orang yang tidak menyayangi kami.”

(HR. At-Tirmidzi, dinyatakan shahih oleh Syaikh al-Albani).

“Kami ingatkan agar doa di atas terus kita perbanyak, apalagi berkaitan dengan pemilihan para pemimpin yang akan memimpin kita.

Kita sangat berharap, semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak menguasakan atas kita orang-orang yang tidak menyayangi kita, orang-orang yang tidak merahmati kaum muslimin.

Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala menghindarkan kita dari imarotus sufaha, pemimpin-pemimpin yang jahil.

Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala memilihkan kepada kita pemimpin yang mencintai orang beriman dan mencintai syariat Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Wa maa dzalika ‘alallahi bi ‘azis, dan yang demikian tidaklah sulit bagi Allah,” ujar Ustadz Muhammad Yusran menutup sambutannya. [sq]

 

Tinggalkan Balasan