tutup porsani[stiba.net] : Ahad, 28 Jumadal Ula 1435 H/29 Maret 2014 M, setelah melalui waktu dua pekan, perhelatan akbar tahunan di Kampus STIBA Makassar yaitu Pekan Olahraga dan Wawasan Keislaman (PORSANI) VIII resmi ditutup oleh Ketua STIBA Ustadz Muhammad Yusran Anshar. Acara yang dilangsungkan usai pertarungan babak final pada cabang sepak bola antara kesebelasan I’dad Lughawi IIC melawan kesebelasan I’dad Lughawi III yang berakhir dengan kemenangan I’dad Lughawi IIC ini dihadiri oleh seluruh mahasiswa dan beberapa dosen dan pengelola.

Agar pembaca dapat mengambil lebih banyak manfaat dari sambutan Ketua STIBA, berikut kami sajikan transkrip sambutan singkat dari beliau.

=====================
“Ada beberapa hal yang perlu kami sampaikan;

Pertama, setiap muslim memiliki target yang jelas dan niat yang baik. Maka kita harapkan, kegiatan yang telah menyita waktu kita selama dua pekan ini kita telah mengambil sebanyak-banyaknya manfaat.

Dengan PORSANI ini kita lebih banyak mengenal ikhwah berikut bakat-bakat mereka yang terpendam. Kami yakin, banyak ikhwah hafalannya menjadi lebih baik dengan PORSANI ini. Ini di antara manfaat yang sifatnya a’jilah (disegerakan) dari PORSANI ini dari sekian banyak faedah yang lain. Dan lebih dari itu, tagline PORSANI kita kali ini:

وَأَعِدُّواْ لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ ﴿٦٠﴾

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kalian sanggupi…” (QS. Al-Anfal: 60).

Ini memang telah terwujud dalam 2 pekan ini. Kita telah memiliki kekuatan-kekuatan yang bisa kita berikan atau kita bisa munculkan pada saat dibutuhkan. Karenanya, kalau dalam pembukaan kita sebutkan “Wa a’iddu lahum mastatha’tum min quwwah” maka penutupan ini lebih ditekankan pada

إِنَّ اللّهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُم بِأَنَّ لَهُمُ الجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ وَعْداً عَلَيْهِ حَقّاً فِي التَّوْرَاةِ وَالإِنجِيلِ وَالْقُرْآنِ وَمَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ مِنَ اللّهِ فَاسْتَبْشِرُواْ بِبَيْعِكُمُ الَّذِي بَايَعْتُم بِهِ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ ﴿١١١﴾

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan alQur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” (QS. At-Taubah: 11).

Setelah kita mempersiapkan kekuatan, maka saatnya untuk mempertaruhkan nyawa dan harta kita untuk membela agama Allah Subhana wa Ta’ala. Dengan demikian kita sudah memiliki kekuatan-kekuatan yang dengannya kita sudah siap menjadi Anshorullah, pejuang-pejuang agama Allah Subhana wa Ta’ala.

Kami sangat yakin, dengan PORSANI ini ukhuwah di antara ikwah semakin menguat. Dan jangan lupa, ketika Allah mengatakan وَأَعِدُّواْ لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ,  tiga ayat setelahnya adalah:

هُوَ الَّذِيَ أَيَّدَكَ بِنَصْرِهِ وَبِالْمُؤْمِنِينَ وَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ لَوْ أَنفَقْتَ مَا فِي الأَرْضِ جَمِيعاً مَّا أَلَّفَتْ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَلَـكِنَّ اللّهَ أَلَّفَ بَيْنَهُمْ إِنَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

“Dialah yang memperkuatmu dengan pertolongan-Nya dan dengan para mu’min. Dan yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Mahaperkasa lagi Mahabijaksana.” (QS. Al-Anfal: 62-63).

Agar kita yakin dan tahu bahwasanya kemenangan hakikatnya datang dari Allah namun mesti ada Anshorullah. Siapa Anshorullah tersebut?

Di antara kekuatan yang mesti dimiliki oleh para mukminin ialah kekuatan ukhuwah, makanya Allah mengatakan, “Dan yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka”. Lewat para mukminin yang telah berukhuwah dengan baiklah Allah memenangkan agama ini. Semoga kekuatan ukhuwah ini makin kuat, makin mantap pada diri kita semuanya.

Dan di antara kekuatan yang juga sangat diperlukan adalah kekuatan hubungan kita dengan Allah Subhana wa Ta’ala. Karenanya, ketika Allah mengatakan,

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan alQur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” (QS. At-Taubah: 11).

Allah mengatakan, siapa orang-orang beriman yang diharapkan berperang pada jalan Allah? Dalam ayat lain, Allah mengatakan bahwa mereka adalah:

التَّائِبُونَ الْعَابِدُونَ الْحَامِدُونَ السَّائِحُونَ الرَّاكِعُونَ السَّاجِدونَ الآمِرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَالنَّاهُونَ عَنِ الْمُنكَرِ وَالْحَافِظُونَ لِحُدُودِ اللّهِ وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ ﴿١١٢﴾

“Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji (Allah), yang melawat, yang rukuk, yang sujud, yang menyuruh berbuat makruf dan mencegah berbuat mungkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu.” (QS. At-Taubah: 112).

Merekalah para mujahidun fi sabilillah, maka tidak mungkin jihad tercemari dengan maksiat-maksiat, kemalasan untuk melaksanakan ibadah kepada Allah. Para mujahidun yang diharapkan ialah yang memiliki sifat-sifat seperti ini.

Semoga PORSANI ini bisa melahirkan orang-orang  yang kuat fisik, jalinan ukhuwahnya kuat, dan kuat pula ibadahnya kepada Allah Subhana wa Ta’ala.

Hal yang kedua, kami mengingatkan akan firman Allah,

فَإِذَا فَرَغْتَ فَانصَبْ

“Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain.” (QS. Al-Insyirah: 7).

Orang muslim itu memiliki banyak agenda dalam kehidupannya. Al wajibats aktsaru minal awqot, kewajiban yang ada lebih banyak dari pada waktu yang tersedia. Maka seorang muslim mengagendakan waktu-waktunya sebaik-baiknya. Ada masa ketika dia disibukkan dengan kebaikan-kebaikan seperti ini, dan setelah itu ada kewajiban lain yang datang menantinya. Maka begitulah seorang muslim, dalam kehidupannya yang 60 atau 70 tahun ini berpindah dari satu ibadah ke  ibadah berikutnya.

Kita harapkan, waktu yang tersita dua pekan ini insya Allah bernilai ibadah di sisi Allah. Sudah saatnya kita berpindah ke ibadah berikutnya. Kita kembali pada kewajiban kita yang paling asasi di ma’had kita ini untuk konsentarasi dalam perkuliahan di kelas, taklim, dirosa ta’siliah, dan kegiatan-kegiatan lain yang sempat terhenti selama PORSANI.

Semua ibadah yang diperintahkan oleh Allah ditutup dengan istighfar, memohon ampun kepada Allah atas hal-hal yang kurang dan kelalaian selama kita mengadakan kegiatan ini. Maka semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala mengampuni apa-apa yang telah terjadi dan menjadikan perpisahan dan penutupan ini tafarruqan ma’shuma.” [sq]

 

Tinggalkan Balasan