DSC01211[stiba.net] : Gowa, 26 Rajab 1535 H/25 Mei 2014 M

Untuk pertama kalinya, Pondok Pesantren Tahfizhul Qur’an STIBA Bonto Baddo Gowa mengadakan hajatan wisuda hafalan bagi 31  santrinya untuk kategori hafalan 10, 20, dan 30 juz. Berlangsung khidmat, acara yang diadakan di Masjid PP. Tahfizh STIBA ini dihadiri oleh para orangtua santri, tokoh masyarakat sekitar pondok pesantren dan para undangan.

Acara dibuka dengan pembacaan ayat suci al-Qur’an oleh salah seorang santri. Disusul sambutan dari Direktur Tahfizh STIBA Bonto Baddo Ustadz Marli Abdul Hamid, S.Sy. Dalam sambutannya, Ustadz Marli banyak mengisahkan bagaimana proses pembinaan santri di pondok binaannya. Alumni STIBA Makassar ini tak mampu menahan luapan harunya ketika mengisahkan suka duka yang dialaminya bersama para santrinya.

“Kami sebagai pembina menganggap para santri kami adalah anak-anak sendiri. Kami memperlakukan mereka sebagaimana kami memperlakukan anak kandung kami. Susah senang, pahit manis kehidupan kami rasakan bersama di pesantren ini,” ujarnya menahan isak.

Sambutan-sambutan selanjutnya adalah dari Ketua PB2TQ Wahdah Islamiyah Ustadz Harman Tajang, Lc., M.H.I. dan Sekjen DPP Wahdah Islamiyah Ustadz Ir. Iskandar Kato, M.M.

Sementara Ustadz Muhammad Yusran Anshar, meski sebagai pejabat Ketua STIBA Makassar, institusi yang membawahi langsung PP. Tahfizhul Qur’an STIBA Bonto Baddo, dalam acara ini membawakan sambutan sebagai salah seorang orangtua santri. Putra pertama beliau, Abdullah adalah satu dari dua santri yang diwisuda untuk kategori hafalan 30 juz. Abdullah bin Muhammad Yusran sebelumnya telah menyelesaikan hafalannya pada daurah 40 hari menghafal al-Qur’an di negeri Sudan.

Dalam sambutannya mewakili para orangtua santri, Ustadz Muhammad Yusran memberikan pesan-pesan motivasi bagi para santri penghafal al-Qur’an agar semakin giat dalam menghafal. Tak lupa, di penghujung sambutan, beliaupun menyisipkan beberapa nasihat untuk para orangtua santri.

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan