(STIBA.ac.id) Makassar –  Pada tanggal 21 Zulhijah 1442 H atau 31/07/2021 M, Civitas Academica STIBA Makassar kembali torehkan prestasi dalam acara Seminar Nasional Bimbingan dan Konseling dengan tema “Kearifan Lokal dalam Layanan Bimbingan dan Konseling pada Generasi Milenial” yang diselenggarakan oleh Universitas Negeri Malang.

Prestasi tersebut berupa penganugerahan penghargaan Best Paper kategori Novelty (Kebaruan) pada artikel yang berjudul, “Konsepsi Konseling Indigenous Berkultur Bugis dari Pemikiran Kajaolaliddong” yang ditulis oleh Aswar, M. Amirullah, dan Edil Wijaya Nur.

Dalam artikelnya, Aswar, dkk. mengemukakan bahwa populasi masyarakat Bugis bukan hanya mendiami wilayah Provinsi Sulawesi Selatan, bahkan diaspora keturunan Bugis telah menyebar ke seluruh wilayah nusantara, hingga mancanegara. Sehingga, dalam mengenali akar nilai-nilai budaya Bugis, maka perlu dilakukan pengkajian terhadap tokoh-tokoh Bugis yang hidup di masa lalu.

Salah satunya adalah Kajaolaliddong yang merupakan seorang penasihat Kerajaan Bugis Bone Arumpone (raja Bone). Raja Bone tersebut selalu meminta pandangan Kajaolaliddong yang memiliki petuah-petuah bijak dalam memberi masukan terhadap kondisi masyarakat dan ATHG (Ancaman, Tantangan, Hambatan, dan Gangguan) Kerajaan Bone. Sehingga, petuah-petuah Kajaolaliddong berpeluang untuk diinterpretasikan dan dikonstruksi menjadi konsepsi konseling indigenous.

Adapun konsepsi konseling indigenous ditemukan pada tema hakikat manusia, pribadi ideal, pribadi bermasalah, dan kriteria konselor Bugis, dengan derivasi konsep yaitu: 1) Hakikat manusia ditemukan pada konsep Ade’, Bicara, Rapang, dan Wari; 2) Pribadi ideal ditemukan pada konsep Lempu’ na Sabbi Obbie, Acca’ na Sabbi Gauq’ dan De na Pojiwi Sisala-salae; 3) Pribadi bermasalah ditemukan pada konsep Dena Talinge, Teani Ripakainge, Madongo, Masekkang, Makkelo Elo, Tenna Maseiwi Tau-e, Matanre Cinna, dan Napojiwi Sisala-Salae; dan 4) Kriteria konselor Bugis ditemukan pada konsep Ininnawa Deceng, Macca Mpinru, Macca Duppai Ada, dan Poada Ada Tongeng.

Pelaksanaan Seminar Nasional terlebih dahulu diawali dengan penyajian materi Konseling Model KIPAS yang dikembangkan oleh Prof. Andi Mappiare dan materi Konseling Catur Murti dari Pemikiran Mas Panji Sostrokartono yang dikembangkan oleh Dr. Bakharuddin Alhabsy.

Kegiatan ini tidak hanya dihadiri oleh para akademisi di Indonesia dari Sumatera hingga Papua, akan tetapi juga dihadiri oleh peserta dari negeri jiran Malaysia dan ikut menyajikan makalah (paper) dalam seminar tersebut.

Posted by. Asw.

Tinggalkan Balasan