(STIBA.ac.id) Makassar –  Sidang Terbuka Promosi Doktor Ustaz Ronny Mahmuddin, Lc., M.Pd.I. berlangsung sukses, Rabu (11/8/2021). Keberhasilannya mempertahankan disertasi berjudul Strategi Pembelajaran Keterampilan Berbahasa Arab pada Program Persiapan Bahasa Sekolah Tinggi Ilmu Islam dan Bahasa Arab (STIBA) Makassar menjadikannya masuk dalam deretan doktor ke-10 di STIBA Makassar.

Di hadapan dewan penguji yang diketuai oleh Prof. Dr. K.H. M. Galib, M.A., Ustaz Ronny memaparkan hasil penelitiannya. Menurutnya, hasil penelitian menunjukkan bahwa strategi pembelajaran keterampilan berbahasa Arab di Program Persiapan Bahasa STIBA Makassar, meliputi tiga hal, yaitu:

Pertama, tujuan pembelajaran keterampilan berbahasa berdasarkan tujuan institusional, kurikuler dan instruksional secara umum adalah memberikan kemampuan bagi peserta didik dalam menguasai empat keterampilan berbahasa Arab, yaitu keterampilan menyimak, berbicara, membaca dan menulis sebagai bahasa komunikasi dan bahasa agama.

“Tujuan ini  diimplementasikan dengan menjadikan Bahasa Arab sebagai bahasa sehari-hari. Seluruh buku ajar didesain berbahasa Arab dan pengajaran al-maharat al-lugawiyyah, nahwu-saraf dan ilmu-ilmu keislaman berorientasi kepada penguasaan empat keterampilan berbahasa,” jelas Ustaz Ronny.

Kedua, pendekatan pembelajaran menggunakan pendekatan komunikatif, behavioristik dan aural-oral berdasarkan pada teori lingkungan (sociocultural theory), yaitu menjadikan lingkungan kelas, kampus dan asrama sebagai basis kewajiban berbahasa Arab baik mahasiswa maupun dosen.

Ketiga, prosedur pembelajaran menggunakan metode Herbert (strategi ekspositori) dengan menerapkan metode al-tariqah al-mubasyarah, al-sam’iyyah al-syafawiyyah dan al-ittisaliyyah al-tawasuliyyah; dan teknik pembelajaran menggunakan teknik istiqra’iy, yaitu qira’ah dan syarh al-nass, al-istintaj, dan al-isti’ab; dan tiga teknik latihan al-anmat, al-ma’na; dan al-ittisaliyyah.

“Berdasarkan prosedur, metode dan teknik yang digunakan, maka ditemukan bahwa Program Persiapan Bahasa menggunakan teori gabungan (al-nazariyyah al-indimajiyyah), yaitu kolaboratif teori al-wihdah dan teori al-furu’ yang berdasar pada teori lingkungan dan direct method,” paparnya.

Tinggalkan Balasan