(STIBA.ac.id) Gowa – UKM Mapala STIBA Makassar melaksanakan salah satu agenda pentingnya, Pemasangan Arah Kiblat di Pos V dan Pos X Gunung Bawakaraeng, Senin-Rabu (25-27/07/2022).

Program kerja yang digelar Divisi Mountaineering ini bertemakan Petualanganku Ibadahku. Kegiatan tersebut mendapatkan dukungan dan respons positif dari Bidang Kemahasiswaan STIBA Makassar dan Komisi Rukyat dan Falakiyah Dewan Syariah Wahdah Islamiyah, terlebih khusus apresiasi dari masyarakat setempat.

Kegiatan ini dimulai dengan pengenalan singkat tata cara penetapan arah kiblat yang dibimbing langsung Ketua Komisi Rukyat dan Falakiyah Dewan Syariah Wahdah Islamiyah Ustaz Sirajuddin Qosim, Lc., M.H.

Ustaz Sirajuddin Qashim, Lc., M.H. (Ketua Komisi Rukyat dan Falakiyah Dewan Syariah Wahdah Islamiyah)

Sebelum berangkat meninggalkan titik star awal dari kampus STIBA Makassar menuju Gunung Bawakaraeng, terlebih dahulu Ustaz Syandri, Lc., M.Ag. selaku Pembina Mapala STIBA Makassar memberikan arahan kepada seluruh anggota Mapala yang akan berangkat. Dalam pengarahannya Ustaz Syandri mengatakan bahwa kegiatan pemasangan arah kiblat ini merupakan kegiatan perdana sejak Mapala STIBA dibentuk.

“Kegiatan ini unik dan pertama kali dilaksanakan sejak Mapala dibentuk, bahkan boleh dikata kegiatan ini pada tataran aktivis pecinta alam bebas merupakan kegiatan yang sangat baru. Kita melihat fenomena saat melakukan pendakian, tidak sedikit yang kesulitan menetapkan arah kiblat dengan baik saat ingin melaksanakan ibadah khususnya salat. Ini akan berimplikasi pada adanya pendaki yang bukan tidak ingin beribadah saat bertualang, akan tetapi ketidaktahuan bagaimana melaksanakan ibadah wajib tersebut menjadi alasan ada yang meninggalkan ibadah ini. Semoga dengan kegiatan ini, Mapala STIBA Makassar bisa memberikan satu sumbangsi membangun kebersamaan sesama pecinta alam terkhusus para pendaki muslim,” pungkasnya.

Tim Mapala ini dipimpin oleh Ahmad Afif Agussalim. Dalam penyampaiannya ia berharap kegiatan ini dapat mempermudah para pendaki muslim dalam menjalankan ibadah.

“Tentu kita harapkan dengan adanya arah kiblat ini dapat mempermudah para pendaki muslim dalam melaksanakan ibadah, karena pendakian bukan alasan untuk meninggalkan kewajiban (salat),” ujar ketua Divisi Mountenering tersebut.

Imam di Lingkungan Lembanna juga menyampaikan apresiasi dan harapannya.

“Terima kasih kepada Mapala STIBA yang telah melaksanakan pemasangan arah kiblat di Gunung Bawakaraeng. Kami berharap agar Mapala STIBA juga bisa melanjutkannya di gunung-gunung lainnya,” harapnya.

Reporter: Abdurrahman Larodding

Tinggalkan Balasan